Bom Bunuh Diri Serang Pusat Pendidikan di Afghanistan, Tewaskan 24 Orang

Kompas.com - 25/10/2020, 17:17 WIB
Seorang siswa berdiri di sebuah ruangan saat dia mencari barang-barang miliknya di dekat lokasi di mana seorang pelaku bom bunuh diri meledakkan dirinya di pusat pendidikan Kawsar-e Danis, di Kabul pada tanggal 25 Oktober 2020. Seorang pembom bunuh diri menyerang dekat sebuah pusat pendidikan di ibukota Afghanistan Kabul pada 24 Oktober, menewaskan sedikitnya 18 orang dalam serangan yang diklaim oleh ISIS yang mengguncang negara yang dilanda konflik itu. WAKIL KOHSAR/AFPSeorang siswa berdiri di sebuah ruangan saat dia mencari barang-barang miliknya di dekat lokasi di mana seorang pelaku bom bunuh diri meledakkan dirinya di pusat pendidikan Kawsar-e Danis, di Kabul pada tanggal 25 Oktober 2020. Seorang pembom bunuh diri menyerang dekat sebuah pusat pendidikan di ibukota Afghanistan Kabul pada 24 Oktober, menewaskan sedikitnya 18 orang dalam serangan yang diklaim oleh ISIS yang mengguncang negara yang dilanda konflik itu.

KABUL, KOMPAS.com - Bom bunuh diri di sebuah pusat pendidikan di ibu kota Afghanistan, Kabul, menewaskan 24 orang dan melukai puluhan lainnya, termasuk pelajar remaja, pada Sabtu (24/10/2020), kata para pejabat.

Seorang juru bicara Kementerian Dalam Negeri, Tariq Arian, mengatakan penjaga keamanan telah mengidentifikasi seorang tersangka yang menyalakan bahan peledak di jalan di luar pusat Kawsar-e Danish.

Melansir Reuters pada Minggu (25/10/2020), sebagian besar korban adalah pelajar berusia antara 15 dan 26 tahun, menurut kementerian kesehatan.

Kementerian kesehatan juga menyebutkan bahwa ada 57 orang lainnya yang terluka dalam serangan itu.

Baca juga: Bom Bunuh Diri Guncang Afghanistan, 18 Orang Tewas

Seorang juru bicara Taliban di Twitter membantah sebagai pihak yang bertanggung jawab atas serangan itu.

Serangan terjadi pada saat yang sensitif, ketika Taliban dan pemerintah Afghanistan bertemu di Qatar untuk mencari kesepakatan damai.

ISIS mengaku bertanggung jawab dalam pernyataan di Telegram, tanpa memberikan bukti.

Anggota keluarga berkumpul di rumah sakit terdekat, mencari orang-orang terkasih mereka yang hilang di antara tas dari mereka yang tewas.

Baca juga: Orang Kedua Al Qaeda Dibunuh Pasukan Afghanistan, Masuk Daftar Teroris Paling Dicari FBI

Korban tewas diletakkan di lantai rumah sakit, sementara petugas di luar membawa pasien yang terluka dengan tandu untuk perawatan, kata seorang saksi mata.

NATO dan pemerintah Afghanistan sangat mengecam keras serangan itu, yang terjadi di daerah Kabul barat yang merupakan rumah bagi banyak komunitas Syiah di negara itu.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Australia Sedang Menghadapi Pandemi Covid-19 Terburuknya, Catatkan Rekor Kematian

Australia Sedang Menghadapi Pandemi Covid-19 Terburuknya, Catatkan Rekor Kematian

Global
Ralph Emery, Penyiar Radio dan TV Country Kenamaan, Meninggal Dunia

Ralph Emery, Penyiar Radio dan TV Country Kenamaan, Meninggal Dunia

Global
Kapal Selam Rudal Balistik AS Merapat ke Guam di Tengah Ketegangan Indo-Pasifik

Kapal Selam Rudal Balistik AS Merapat ke Guam di Tengah Ketegangan Indo-Pasifik

Global
Iran Hukum Mati Juara Tinju yang Ikut Demo Harga BBM 2019

Iran Hukum Mati Juara Tinju yang Ikut Demo Harga BBM 2019

Global
Mengapa Kompleks Kekaisaran di Beijing Disebut Kota Terlarang?

Mengapa Kompleks Kekaisaran di Beijing Disebut Kota Terlarang?

Global
18 Januari 1919: Konferensi Perdamaian Digelar di Paris Pasca-Perang Dunia I

18 Januari 1919: Konferensi Perdamaian Digelar di Paris Pasca-Perang Dunia I

Global
Tsunami Tonga: Jasad Wanita Inggris yang Hilang Ditemukan, Tewas Saat Selamatkan Anjingnya

Tsunami Tonga: Jasad Wanita Inggris yang Hilang Ditemukan, Tewas Saat Selamatkan Anjingnya

Global
Pangeran Harry Ajukan Banding Terkait Perlindungan Polisi Inggris

Pangeran Harry Ajukan Banding Terkait Perlindungan Polisi Inggris

Global
Studi Israel Sebut Pemberian Vaksin Covid-19 Kurang Ampuh Lawan Omicron

Studi Israel Sebut Pemberian Vaksin Covid-19 Kurang Ampuh Lawan Omicron

Global
Mengenal Sistem Bubble di Olimpiade Beijing: Apa Itu Loop Tertutup dan Seperti Apa Kehidupannya?

Mengenal Sistem Bubble di Olimpiade Beijing: Apa Itu Loop Tertutup dan Seperti Apa Kehidupannya?

Global
Ahli Sebut Letusan Gunung Berapi Tonga Bisa Merusak Lingkungan Jangka Panjang, Ini Dampaknya

Ahli Sebut Letusan Gunung Berapi Tonga Bisa Merusak Lingkungan Jangka Panjang, Ini Dampaknya

Global
4 Kontroversi China Jelang Olimpiade Beijing: Hilangnya Peng Shuai hingga Lonjakan Covid-19

4 Kontroversi China Jelang Olimpiade Beijing: Hilangnya Peng Shuai hingga Lonjakan Covid-19

Global
145 Aktivis Dilaporkan Tewas di Kolombia Sepanjang 2021

145 Aktivis Dilaporkan Tewas di Kolombia Sepanjang 2021

Global
Gempa Magnitudo 5,3 Guncang Afghanistan, 26 Orang Tewas

Gempa Magnitudo 5,3 Guncang Afghanistan, 26 Orang Tewas

Global
PM Malaysia Siap Bantu Urus Kewarganegaraan Rohana, Gadis yang sejak Bayi Ditinggal Ibunya Kembali ke Indonesia

PM Malaysia Siap Bantu Urus Kewarganegaraan Rohana, Gadis yang sejak Bayi Ditinggal Ibunya Kembali ke Indonesia

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.