Nagorno-Karabakh Menunggu Perang Berhenti dan Berharap Dapat Bangun Kota Kembali

Kompas.com - 21/10/2020, 08:51 WIB
Rumah yang hancur di Ganja, Azerbaijan, pada Senin (12/10/2020) akibat perang Azerbaijan-Armenia dalam memperebutkan wilayah Nagorno-Karabakh. AP PHOTORumah yang hancur di Ganja, Azerbaijan, pada Senin (12/10/2020) akibat perang Azerbaijan-Armenia dalam memperebutkan wilayah Nagorno-Karabakh.

MARTAKERT, KOMPAS.com - Mengenakan seragam militer, wali kota Martakert, Misha Gyurjyan, bersandar di mejanya dengan gulungan kabel dan dua telepon di kantor ruang bawah tanah sementara, senapan Kalashnikov-nya diletakkan di belakangnya.

Kotanya di timur laut wilayah pegunungan Nagorno-Karabakh telah mendapat serangan rutin sejak pertempuran meletus antara separatis Armenia dan pasukan Azerbaijan September, memaksa sebagian besar dari 5.000 penduduknya mengungsi, sebagaimana yang dilansir dari AFP pada Selasa (20/10/2020).

Rambut abu-abu menipis membingkai wajah bulat Misha Gyurjyan, sekarang menghabiskan sebagian besar hari-harinya di kantor ruang bawah tanah, keluar hanya sesekali untuk menilai seberapa jauh kerusakan kota.

Baca juga: Erdogan Beberkan Alasan Turki Dukung Azerbaijan di Perang Nagorno-Karabakh

Pria berusia 61 tahun itu menemani wartawan AFP dalam tur ke kota terpencil, di mana hanya anjing dan babi liar yang mencari makanan yang terlihat berkeliaran di jalan-jalannya.

Perkiraan Gyurjyan lebih dari 30 persen rumah hancur dalam perebutan provinsi yang disengketakan itu, tapi dia memperingatkan bahwa dia tidak dapat memastikan angka-angkanya sampai penembakan harian Azerbaijan berakhir.

" Pertempuran harus dihentikan agar kita dapat menghitung kerusakan dari jalan ke jalan," kata Gyurjyan.

Tidak ada sirene pengeboman di Martakert untuk memperingatkan penduduk tentang serangan yang mengancam, catat wali kota.

"Kami tidak lagi memiliki listrik," tambahnya selama perjalanan melintasi kota yang diselingi oleh gemuruh tembakan yang dalam dari garis depan sejauh 10 kilometer.

Baca juga: Turki Bantah Kerahkan Pasukan Suriah untuk Azerbaijan Perang di Nagorno-Karabakh

Gyurjyan berhenti di sebuah rumah yang katanya dihancurkan oleh penembakan beberapa hari lalu.

Lembaran logam yang robek dari atap berserakan di sekitar taman, seikat anggur hitam tergantung di teralis dan sebagian dinding rumah yang hangus telah runtuh.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Viral Video Anjing Menangis Saat Mencari Sahabatnya yang Hilang Dicuri Orang

Viral Video Anjing Menangis Saat Mencari Sahabatnya yang Hilang Dicuri Orang

Global
Akhir Era Kanselir Jerman Angela Merkel Dimulai Saat CDU Memilih Pemimpin Partai Baru

Akhir Era Kanselir Jerman Angela Merkel Dimulai Saat CDU Memilih Pemimpin Partai Baru

Global
[Cerita Dunia] Sebelum Rentetan Kecelakaan Pesawat Terjadi, Ini Dia yang Pertama

[Cerita Dunia] Sebelum Rentetan Kecelakaan Pesawat Terjadi, Ini Dia yang Pertama

Global
Jajak Pendapat AS: Mayoritas Warga AS Tidak Ingin Trump Menjabat Lagi

Jajak Pendapat AS: Mayoritas Warga AS Tidak Ingin Trump Menjabat Lagi

Global
Berteman dengan China, Negara Kerajaan Ini Dapat 1 Juta Vaksin Sinovac Gratis

Berteman dengan China, Negara Kerajaan Ini Dapat 1 Juta Vaksin Sinovac Gratis

Global
Luo Lili, Sosialita yang Bunuh Diri Sambil Peluk Bayinya karena Depresi Hamil Tak Dinikahi

Luo Lili, Sosialita yang Bunuh Diri Sambil Peluk Bayinya karena Depresi Hamil Tak Dinikahi

Global
5 Racun Paling Mematikan di Dunia, Kena Sedikit Saja Langsung Tewas Seketika

5 Racun Paling Mematikan di Dunia, Kena Sedikit Saja Langsung Tewas Seketika

Global
Makin Kewalahan, Hampir 40 Persen Pasien Covid-19 Dirawat di Rumah Sakit Brasil Meninggal Dunia

Makin Kewalahan, Hampir 40 Persen Pasien Covid-19 Dirawat di Rumah Sakit Brasil Meninggal Dunia

Global
Pfizer Mengurangi Pengiriman Vaksin ke Eropa untuk Sementara Waktu

Pfizer Mengurangi Pengiriman Vaksin ke Eropa untuk Sementara Waktu

Global
Trump Akan Pindah ke Rumah Baru Tepat Saat Joe Biden Dilantik

Trump Akan Pindah ke Rumah Baru Tepat Saat Joe Biden Dilantik

Global
Pemerintah Trump Lanjutkan Eksekusi Mati Saat Sisa Jabatan Tinggal Hitungan Hari

Pemerintah Trump Lanjutkan Eksekusi Mati Saat Sisa Jabatan Tinggal Hitungan Hari

Global
Pemimpin Mayoritas Senat Minta Politisi Republik Pakai “Hati Nurani” Saat Putuskan Pemakzulan Trump

Pemimpin Mayoritas Senat Minta Politisi Republik Pakai “Hati Nurani” Saat Putuskan Pemakzulan Trump

Global
Kerusuhan Capitol Hill Dirancang Sejak Jauh-jauh Hari, Polisi Kecolongan

Kerusuhan Capitol Hill Dirancang Sejak Jauh-jauh Hari, Polisi Kecolongan

Global
Tolak Tes Covid-19, Pria Tua Ini Dilumpuhkan di Tanah oleh Para Petugas

Tolak Tes Covid-19, Pria Tua Ini Dilumpuhkan di Tanah oleh Para Petugas

Global
Wapres AS Mike Pence Dikabarkan Menghubungi Kamala Harris untuk Ucapkan Selamat

Wapres AS Mike Pence Dikabarkan Menghubungi Kamala Harris untuk Ucapkan Selamat

Global
komentar
Close Ads X