11 Negara Bagian di AS Desak Aturan Emisi Pesawat Terbang yang Lebih Ketat

Kompas.com - 20/10/2020, 06:09 WIB
Ilustrasi pesawat terbang. KOMPAS IMAGES / RODERICK ADRIAN MOZES Ilustrasi pesawat terbang.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com – Sebanyak 11 negara bagian di Amerika Serikat ( AS) mendesak Badan Perlindungan Lingkungan (EPA) untuk memperketat aturan emisi gas buang dari pesawat terbang.

Desakan itu mereka sampaikan pada Senin (19/10/2020) sebagaimana dilansir dari Reuters.

Jaksa Agung Negara Bagian yang dipimpin oleh California mengatakan aturan emisi EPA yang diusulkan pada Juli "sama sekali tidak cukup".

Jaksa Agung California Xavier Becerra bahkan menuding dengan keras bahwa proposal peraturan tersebut adalah proposal palsu.

"Proposal palsu untuk mengaturnya (emisi gas buang pesawat terbang) sama saja dengan tidak melakukan apa-apa,” kata Becerra.

Baca juga: Emisi Gas Berbahaya di AS Lebih Banyak Ditimbulkan oleh Para Orang Kaya

Pada Juli, EPA mengatakan proposal aturan emisi yang diusulkan akan berlaku untuk desain pesawat bertipe baru pada Januari 2020 dan untuk pesawat dalam produksi atau yang dengan sertifikat tipe yang diubah mulai tahun 2028.

Saat dihubungi Reuters, EPA tidak segera memberikan kompentar pada Senin.

Jaksa Agung negara bagian yang bergabung dengan surat itu termasuk Connecticut, Illinois, Maryland, Minnesota, New Jersey, New York, Oregon, Vermont, Washington, California dan Massachusetts.

“EPA dapat dan harus mengadopsi standar yang efektif untuk secara substansial mengurangi emisi ini, mengurangi kerusakan iklim yang ada, dan menghindari hasil ekonomi dan kesehatan masyarakat yang terburuk dari krisis iklim yang tidak dapat dikurangi,” kata mereka.

Baca juga: Pemerintah Norwegia Bayar 56 Juta Dollar AS kepada Indonesia untuk Emisi yang Turun

Pada 2016, Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) menyepakati standar emisi pesawat global yang ditujukan untuk pembuat pesawat kecil dan besar.

Halaman:

Sumber Reuters
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Warga Lansia di Singapura Mulai Divaksinasi Massal Covid-19

Warga Lansia di Singapura Mulai Divaksinasi Massal Covid-19

Global
Dianggap Lebih Akurat Deteksi Covid-19, China Pakai Metode Swab Anal

Dianggap Lebih Akurat Deteksi Covid-19, China Pakai Metode Swab Anal

Global
Aturan Baru Militer AS: Tentara Wanita Diizinkan Gerai Rambut dan Mencat Kuku

Aturan Baru Militer AS: Tentara Wanita Diizinkan Gerai Rambut dan Mencat Kuku

Global
AS Umumkan Pemulihan Hubungan dengan Palestina

AS Umumkan Pemulihan Hubungan dengan Palestina

Global
Lampaui Gaji Presiden AS, Pakar Covid-19 Ini Digaji Rp 489 Juta Per Bulan

Lampaui Gaji Presiden AS, Pakar Covid-19 Ini Digaji Rp 489 Juta Per Bulan

Global
AS-Rusia Sepakat Perpanjang Kesepakatan Pembatasan Senjata Nuklir

AS-Rusia Sepakat Perpanjang Kesepakatan Pembatasan Senjata Nuklir

Global
TKI Parti Liyani Akhirnya Pulang ke Indonesia Setelah 4 Tahun

TKI Parti Liyani Akhirnya Pulang ke Indonesia Setelah 4 Tahun

Global
Tipu Gurunya Saat Belajar Online di Zoom, Anak Ini Dijuluki Jenius

Tipu Gurunya Saat Belajar Online di Zoom, Anak Ini Dijuluki Jenius

Global
Jutawan Kanada Menipu Jadi Karyawan Motel di Daerah Terpencil, demi Dapat Jatah Vaksin Covid-19 Duluan

Jutawan Kanada Menipu Jadi Karyawan Motel di Daerah Terpencil, demi Dapat Jatah Vaksin Covid-19 Duluan

Global
Iran Larang Vaksin Covid-19 dari AS dan Inggris, Pilih Vaksin Buatan Rusia

Iran Larang Vaksin Covid-19 dari AS dan Inggris, Pilih Vaksin Buatan Rusia

Global
Pertama Kalinya Gedung Putih Akan Menyertakan Penerjemah Bahasa Isyarat Setiap Konferensi Pers Harian

Pertama Kalinya Gedung Putih Akan Menyertakan Penerjemah Bahasa Isyarat Setiap Konferensi Pers Harian

Global
Angka Kematian akibat Covid-19 Lampaui 100.000, PM Inggris Minta Maaf

Angka Kematian akibat Covid-19 Lampaui 100.000, PM Inggris Minta Maaf

Global
Berdebat Soal Ratu Kedua, Raja Thailand Marah dan Hancurkan Pergelangan Kaki Saudaranya

Berdebat Soal Ratu Kedua, Raja Thailand Marah dan Hancurkan Pergelangan Kaki Saudaranya

Global
Pria Bersenjata di Nigeria Culik Para Anak Panti Asuhan Demi Tebusan Rp 300-an Juta

Pria Bersenjata di Nigeria Culik Para Anak Panti Asuhan Demi Tebusan Rp 300-an Juta

Global
Vaksinasi Covid-19 di Tepi Barat dan Gaza, Tanggung Jawab Israel atau Otoritas Palestina?

Vaksinasi Covid-19 di Tepi Barat dan Gaza, Tanggung Jawab Israel atau Otoritas Palestina?

Global
komentar
Close Ads X