Terus Cekcok dengan China, Mungkinkah Taiwan Butuh Senjata Nuklir?

Kompas.com - 19/10/2020, 14:29 WIB
Awan berbentuk jamur dari uji coba nuklir Castle Bravo 1 Maret 1954 NOAAAwan berbentuk jamur dari uji coba nuklir Castle Bravo 1 Maret 1954

KOMPAS.com – Hubungan antara China dan Taiwan semakin menegang akhir-akhir ini.
China menganggap Taiwan adalah wilayahnya sedangkan Taiwan menyatakan bahwa negaranya adalah negara yang merdeka.

Pada Jumat (16/10/2020) Kepala Departemen Staf Gabungan dan anggota Komisi Militer Pusat, Li Zuocheng, dengan tegas akan menghancurkan plot atau tindakan separatis.

"Kami tidak berjanji untuk meninggalkan penggunaan kekuatan, dan memiliki pilihan untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan, untuk menstabilkan dan mengendalikan situasi di Selat Taiwan,” tambah Li.

Apa yang dilihat Li sebagai "plot atau tindakan separatis" mungkin dianggap orang Taiwan sebagai kedaulatan rakyat dan pelaksanaan demokrasi.

Bagaimanapun, orang Taiwan, baik yang asli pulau maupun yang merupakan imigran baru, memiliki narasi yang sangat berbeda yang lebih berakar pada sejarah.

Mereka menyadari bahwa meskipun para pejabat China telah lama mengklaim Taiwan bagian tak terpisahkan dari China, Taiwan telah berbeda dan memiliki entitasnya sendiri.

Baca juga: AS Desak Taiwan Tingkatkan Strategi Pertahanan Anti-Akses untuk Cegah Invasi China

Setiap pengunjung ke Taiwan dapat mengamati ini begitu mereka meninggalkan bandara sebagaimana dilansir dari The National Interest, Senin (19/10/2020).

Pihak berwenang di Taiwan tidak bisa menganggap enteng ancaman China.

Kritik yang dilontarkan negara-negara Barat terhadap agresifitas China hanya membuat Beijing semakin berani.

Dan sementara Angkatan Laut Amerika Serikat ( AS) akan terus melintasi Laut Cina Selatan, Pentagon sama sekali tidak siap untuk mengambil risiko perang dengan China.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seorang Anggota Parlemen Oklahoma Usulkan Musim Berburu 'Bigfoot'

Seorang Anggota Parlemen Oklahoma Usulkan Musim Berburu 'Bigfoot'

Global
Dijuluki Manusia Terkotor di Dunia, Amou Haji Tak Mandi Selama 67 Tahun

Dijuluki Manusia Terkotor di Dunia, Amou Haji Tak Mandi Selama 67 Tahun

Global
Siapakah Shurahbil bin Hasana, Sahabat Nabi yang Dirikan Masjid di Israel?

Siapakah Shurahbil bin Hasana, Sahabat Nabi yang Dirikan Masjid di Israel?

Global
Rebelo de Sousa Kembali Terpilih sebagai Presiden Portugal meski Kasus Covid-19 Melonjak

Rebelo de Sousa Kembali Terpilih sebagai Presiden Portugal meski Kasus Covid-19 Melonjak

Global
China Ganggu Taiwan Lagi, Kali Ini Beijing Kirim 12 Jet Tempur

China Ganggu Taiwan Lagi, Kali Ini Beijing Kirim 12 Jet Tempur

Global
Pemerintah Chile Minta Maaf Setelah Salah Umumkan Peringatan Tsunami

Pemerintah Chile Minta Maaf Setelah Salah Umumkan Peringatan Tsunami

Global
Dubes Korea Utara Membelot ke Korsel Sejak 2019, Baru Ketahuan Sekarang

Dubes Korea Utara Membelot ke Korsel Sejak 2019, Baru Ketahuan Sekarang

Global
Inspirasi Energi: Tahun Bersejarah, Listrik Energi Terbarukan di Uni Eropa Kalahkan Batubara

Inspirasi Energi: Tahun Bersejarah, Listrik Energi Terbarukan di Uni Eropa Kalahkan Batubara

Global
Selandia Baru Belum Aman dari Covid-19, Varian Baru Virus Corona Sudah Masuk

Selandia Baru Belum Aman dari Covid-19, Varian Baru Virus Corona Sudah Masuk

Global
China Ganggu Taiwan, AS Kerahkan Kapal Induknya ke Laut China Selatan

China Ganggu Taiwan, AS Kerahkan Kapal Induknya ke Laut China Selatan

Global
Hong Kong Cabut Lockdown Usai Menguji 7.000 Orang dalam 2 Hari

Hong Kong Cabut Lockdown Usai Menguji 7.000 Orang dalam 2 Hari

Global
Taiwan Karantina 5.000 Orang karena Klaster Covid-19 dari Rumah Sakit

Taiwan Karantina 5.000 Orang karena Klaster Covid-19 dari Rumah Sakit

Global
Suami Ditusuk Istri karena Dikira Selingkuh, padahal Foto Lama Mereka

Suami Ditusuk Istri karena Dikira Selingkuh, padahal Foto Lama Mereka

Global
Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador Dinyatakan Positif Covid-19

Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador Dinyatakan Positif Covid-19

Global
7 Fakta Meme Bernie Sanders yang Viral sampai Indonesia

7 Fakta Meme Bernie Sanders yang Viral sampai Indonesia

Global
komentar
Close Ads X