Perjuangan Menyelamatkan Gedung-gedung Cantik Peninggalan Kekaisaran Ottoman dan Perancis di Lebanon

Kompas.com - 12/10/2020, 14:28 WIB
Sebuah serial baru fotografi memperlihatkan Khoury dan Cardozo memegang kartu pos-kartu pos mereka di depan kerangka bangunan yang hancur karena ledakan. Joseph M Khoury via BBC IndonesiaSebuah serial baru fotografi memperlihatkan Khoury dan Cardozo memegang kartu pos-kartu pos mereka di depan kerangka bangunan yang hancur karena ledakan.

KOMPAS.com - Lima hari setelah ledakan dahsyat di Beirut, Lebanon, yang menewaskan lebih dari 220 orang dan menyebabkan 300.000 orang kehilangan tempat tinggal, Joseph Khoury dan istrinya Gabriela Cardozo melakukan perjalanan ziarah ke Gemmayzeh dan Mar Mikhael, dua kawasan bersejarah yang berlokasi dekat pelabuhan.

Mereka membawa 30 lembar kartu pos - setiap foto dalam serial mereka Bouyout Beirut (Houses of Beirut) yang merekam keindahan arsitektur Beirut di masa kekuasaan Kekaisaran Ottoman dan Perancis.

Menyusuri puing-puing, dan mencari di antara fasad-fasad yang terlihat asing lantaran kerusakan dahsyat, mereka melacak 25 bangunan sebagaimana dilansir dari BBC Indonesia, Selasa (12/10/2020).

Di masing-masing bangunan itu, mereka meninggalkan selembar kartu pos - sebagai pengingat dari apa yang mereka pertaruhkan.

"Kami bahkan tidak tahu apa yang akhirnya akan kami lakukan. Itu terjadi begitu saja ketika kami berujar, 'Oke, kita punya berbagai kartu pos dan tampaknya sangat berbeda, biarkan saja begitu, dan barangkali orang-orang akan ingat bagaimana bentuknya,'" ujar Cardozo, seorang arsitek yang pindah ke Beirut dari Venezuela enam tahun silam.

Baca juga: Setelah 2 Kali Gagal, Presiden Lebanon Akan Kembali Umumkan Nama Calon Perdana Menteri

Di tengah-tengah reruntuhan, mereka tidak dapat mengidentifikasi lima bangunan terakhir.

"Sulit mengenali beberapa dari bangunan itu, karena ada beberapa di antaranya yang benar-benar hancur," paparnya.

Setelah ledakan pada 4 Agustus, yang disebabkan 2.750 ton amonium nitrat yang disimpan di pelabuhan kota, berkembang kekhawatiran perihal bagaimana menjaga sisa-sisa warisan arsitektur Beirut.

Ribuan bangunan bersejarah telah hilang dalam hampir tiga dekade semenjak perang saudara berakhir dan lemahnya perlindungan negara memungkinkan para pengembang menghancurkan bangunan-bangunan itu dan menggantinya dengan gedung pencakar langit modern.

Saat ini banyak yang merasa khawatir kerusakan akibat ledakan itu dapat dimanfaatkan sebagai alasan untuk menghancurkan beberapa bangunan tersisa.

Baca juga: Studi Buktikan, Ledakan Lebanon Salah Satu yang Terparah dalam Sejarah

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X