Debat Cawapres AS, Kamala Harris Olok-olok Trump "Kegagalan Bersejarah"

Kompas.com - 08/10/2020, 12:30 WIB
Calon wakil presiden (cawapres) dari Partai Demokrat Kamala Harris mengungkapkan pendapatnya dalam debat cawapres AS, Rabu (7/10/2020), di Kingsbury Hall di kampus University of Utah, Salt Lake City, Utah, AS. AP Photo/Morry GashCalon wakil presiden (cawapres) dari Partai Demokrat Kamala Harris mengungkapkan pendapatnya dalam debat cawapres AS, Rabu (7/10/2020), di Kingsbury Hall di kampus University of Utah, Salt Lake City, Utah, AS.

SALT LAKE CITY, KOMPAS.com - Calon wakil presiden Amerika Serikat ( AS) Kamala Harris mengolok-olok Presiden Donald Trump sebagai kegagalan bersejarah, dalam penanganannya terhadap pandemi Covid-19.

Dalam debat cawapres AS yang berlangsung Rabu (7/10/2020) malam waktu setempat itu, Kamala Harris menyebut buruknya penanganan virus corona dari Trump membuatnya tak layak terpilih lagi di periode kedua.

Namun berbeda dari debat pertama capres AS yang kacau dan penuh interupsi, debat cawapres ini berlangsung lebh damai dan tertib.

Baca juga: Debat Cawapres AS: Kucing-kucingan Mike Pence dan Kamala Harris dari Pertanyaan Moderator

Harris yang merupakan cawapres dari Partai Demokrat menghujani serangan ke penanganan Trump terhadap virus corona di AS, yang telah menewaskan lebih dari 210.000 orang, terbanyak di seluruh dunia.

"Rakyat Amerika telah melihat kegagalan terbesar dari pemerintahan kepresidenan mana pun dalam sejarah negara kita," kata Senator California itu dikutip dari AFP.

Mantan jaksa penuntut tersebut melanjutkan, "Dan sejujurnya, pemerintahan ini telah kehilangan hak mereka untuk dipilih lagi berdasarkan ini," ujar Harris di hadapan peserta yang berjumlah terbatas dan memakai masker di Universitas Utah.

Baca juga: Dalam Debat Cawapres AS, Mike Pence Tak Sepakat Perubahan Iklim adalah Ancaman

Wanita keturunan India-Jamaika itu mengatakan, Trump memperlakukan personel kesehatan garis depan sebagai "pekerja tumbal".

Ia merujuk pada pernyataan Trump sendiri kepada jurnalis Bob Woodward, dan menuduh Gedung Putih tidak bergerak cepat meski mengetahui risiko Covid-19.

"Presiden bilang itu hoaks. Mereka meminimalkan keseriusannya," ujar cawapres Joe Biden tersebut.

Baca juga: Debat Cawapres AS, Kamala Harris: Tidak Ada Keadilan untuk Breonna Taylor

Satu-satunya debat cawapres AS ini termasuk rangkaian seri debat presidensial jelang pilpres AS 3 November mendatang.

Apabila Demokrat menang, Harris akan menjadi wapres Afrika-Amerika dan Asia-Amerika pertama di "Negeri Paman Sam".

Baca juga: Diinterupsi Saat Debat, Kamala Harris: Tuan Wakil Presiden, Saya Sedang Bicara


Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bus Gandeng Tabrak Pembatas Jalan, Menggelantung di Jembatan Layang

Bus Gandeng Tabrak Pembatas Jalan, Menggelantung di Jembatan Layang

Global
Pemilu Uganda, Diktator Yoweri Museveni Menang untuk Keenam Kalinya

Pemilu Uganda, Diktator Yoweri Museveni Menang untuk Keenam Kalinya

Global
Viral Video Anjing Menangis Saat Mencari Sahabatnya yang Hilang Dicuri Orang

Viral Video Anjing Menangis Saat Mencari Sahabatnya yang Hilang Dicuri Orang

Global
Akhir Era Kanselir Jerman Angela Merkel Dimulai Saat CDU Memilih Pemimpin Partai Baru

Akhir Era Kanselir Jerman Angela Merkel Dimulai Saat CDU Memilih Pemimpin Partai Baru

Global
[Cerita Dunia] Sebelum Rentetan Kecelakaan Pesawat Terjadi, Ini Dia yang Pertama

[Cerita Dunia] Sebelum Rentetan Kecelakaan Pesawat Terjadi, Ini Dia yang Pertama

Global
Jajak Pendapat AS: Mayoritas Warga AS Tidak Ingin Trump Menjabat Lagi

Jajak Pendapat AS: Mayoritas Warga AS Tidak Ingin Trump Menjabat Lagi

Global
Berteman dengan China, Negara Kerajaan Ini Dapat 1 Juta Vaksin Sinovac Gratis

Berteman dengan China, Negara Kerajaan Ini Dapat 1 Juta Vaksin Sinovac Gratis

Global
Luo Lili, Sosialita yang Bunuh Diri Sambil Peluk Bayinya karena Depresi Hamil Tak Dinikahi

Luo Lili, Sosialita yang Bunuh Diri Sambil Peluk Bayinya karena Depresi Hamil Tak Dinikahi

Global
5 Racun Paling Mematikan di Dunia, Kena Sedikit Saja Langsung Tewas Seketika

5 Racun Paling Mematikan di Dunia, Kena Sedikit Saja Langsung Tewas Seketika

Global
Makin Kewalahan, Hampir 40 Persen Pasien Covid-19 Dirawat di Rumah Sakit Brasil Meninggal Dunia

Makin Kewalahan, Hampir 40 Persen Pasien Covid-19 Dirawat di Rumah Sakit Brasil Meninggal Dunia

Global
Pfizer Mengurangi Pengiriman Vaksin ke Eropa untuk Sementara Waktu

Pfizer Mengurangi Pengiriman Vaksin ke Eropa untuk Sementara Waktu

Global
Trump Akan Pindah ke Rumah Baru Tepat Saat Joe Biden Dilantik

Trump Akan Pindah ke Rumah Baru Tepat Saat Joe Biden Dilantik

Global
Pemerintah Trump Lanjutkan Eksekusi Mati Saat Sisa Jabatan Tinggal Hitungan Hari

Pemerintah Trump Lanjutkan Eksekusi Mati Saat Sisa Jabatan Tinggal Hitungan Hari

Global
Pemimpin Mayoritas Senat Minta Politisi Republik Pakai “Hati Nurani” Saat Putuskan Pemakzulan Trump

Pemimpin Mayoritas Senat Minta Politisi Republik Pakai “Hati Nurani” Saat Putuskan Pemakzulan Trump

Global
Kerusuhan Capitol Hill Dirancang Sejak Jauh-jauh Hari, Polisi Kecolongan

Kerusuhan Capitol Hill Dirancang Sejak Jauh-jauh Hari, Polisi Kecolongan

Global
komentar
Close Ads X