Terlibat Pembunuhan Breonna Taylor, Detektif Hankison Mengaku Tak Bersalah

Kompas.com - 29/09/2020, 17:05 WIB
Breonna Taylor, tenaga medis asal Louisville, Kentucy, Amerika Serikat. Dia tewas pada 13 Maret setelah ditembak hingga delapan kali oleh polisi yang menggeledah rumahnya. Namanya kini disebut oleh aktivis dalam demo George Floyd. Facebook via BBCBreonna Taylor, tenaga medis asal Louisville, Kentucy, Amerika Serikat. Dia tewas pada 13 Maret setelah ditembak hingga delapan kali oleh polisi yang menggeledah rumahnya. Namanya kini disebut oleh aktivis dalam demo George Floyd.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Detektif Brett Hankison satu-satunya polisi yang didakwa dalam kasus penembakan Breonna Taylor, mengaku tidak bersalah pada Senin (28/9/2020).

Breonna Taylor wanita Afro-Amerika ditembak mati dalam penggerebekan polisi di apartemennya di Louisville, Kentucky, dan kasusnya menjadi motor gerakan Black Lives Matter.

Hankison menolak dakwaan dewan juri pekan lalu, yang menuduhnya "secara teledor membahayakan nyawa" karena membabi buta menembaki apartemen yang berdekatan, dalam penggerebekan di mana Taylor ditembak mati oleh 2 polisi lainnya.

Baca juga: Video Viral Polisi Lindas Kepala Demonstran Saat Demo Breonna Taylor

Tak satu pun dari 3 polisi di penggerebekan itu didakwa atas kematian Taylor.

Wanita berusia 26 tahun yang bekerja di UGD rumah sakit itu ditembak 6 kali, setelah polisi memaksa masuk ke apartemennya saat dia tidur dengan pacarnya pada 13 Maret.

Polisi mengatakan si pacar, Kenneth Walker, menembak sekali ke arah mereka, dan itu dijadikan alasan untuk membalas, dengan membunuh Taylor tapi tidak menembak Walker.

Baca juga: Petugas Polisi Ditembak Massa dalam Unjuk Rasa Kasus Pembunuhan Breonna Taylor

Dakwaan terhadap Hankison pekan lalu memicu unjuk rasa di kota Kentucky, dan keluarga Taylor menuduh ada upaya melindungi polisi.

Halaman:

Sumber AFP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rangkul Generasi Z, Pejabat AS Kampanye Pilpres Pakai Game 'Among Us'

Rangkul Generasi Z, Pejabat AS Kampanye Pilpres Pakai Game "Among Us"

Global
Klaster Virus Corona Gedung Putih Bertambah, Ajudan Wapres AS Positif Covid-19

Klaster Virus Corona Gedung Putih Bertambah, Ajudan Wapres AS Positif Covid-19

Global
Raja: Malaysia Tidak Perlu Berlakukan Keadaan Darurat di Tengah Lonjakan Kasus Covid-19

Raja: Malaysia Tidak Perlu Berlakukan Keadaan Darurat di Tengah Lonjakan Kasus Covid-19

Global
Hendak Kabur, Remaja Palestina Tewas Dipukuli Tentara Israel

Hendak Kabur, Remaja Palestina Tewas Dipukuli Tentara Israel

Global
Tak Terima Dihina Turki, Perancis Panggil Duta Besarnya

Tak Terima Dihina Turki, Perancis Panggil Duta Besarnya

Global
Pengawalnya Positif Covid-19, Raja Thailand Dilarikan ke Rumah Sakit

Pengawalnya Positif Covid-19, Raja Thailand Dilarikan ke Rumah Sakit

Global
Viral Video Raja Thailand Vajiralongkorn Ucapkan Terima Kasih kepada Pendukungnya

Viral Video Raja Thailand Vajiralongkorn Ucapkan Terima Kasih kepada Pendukungnya

Global
Sarang 'Lebah Pembunuh' Ditemukan, Departemen Pertanian Washington Turunkan Kru Pembasmi

Sarang 'Lebah Pembunuh' Ditemukan, Departemen Pertanian Washington Turunkan Kru Pembasmi

Global
Bom Bunuh Diri Serang Pusat Pendidikan di Afghanistan, Tewaskan 24 Orang

Bom Bunuh Diri Serang Pusat Pendidikan di Afghanistan, Tewaskan 24 Orang

Global
Pangeran Brunei 'Abdul' Azim Meninggal di Usia 38 Tahun

Pangeran Brunei 'Abdul' Azim Meninggal di Usia 38 Tahun

Global
Kumbang Tangguh Ini Jadi Inspirasi Ilmuwan untuk Rancang Pesawat Lebih Kuat

Kumbang Tangguh Ini Jadi Inspirasi Ilmuwan untuk Rancang Pesawat Lebih Kuat

Global
Seruan Agar Australia Melindungi Perempuan Korban KDRT Pemegang Visa Sementara

Seruan Agar Australia Melindungi Perempuan Korban KDRT Pemegang Visa Sementara

Global
Biografi Lee Kun-hee, Bos Samsung Perombak Perusahaan Warisan Ayahnya

Biografi Lee Kun-hee, Bos Samsung Perombak Perusahaan Warisan Ayahnya

Global
Kronologi Demo Nigeria: Kebrutalan Polisi dan Tuntutan Reformasi

Kronologi Demo Nigeria: Kebrutalan Polisi dan Tuntutan Reformasi

Global
Bunuh Korban dengan Racun 'Napas Iblis' Sepasang Kriminal Ini Dipenjara Seumur Hidup

Bunuh Korban dengan Racun "Napas Iblis" Sepasang Kriminal Ini Dipenjara Seumur Hidup

Global
komentar
Close Ads X