Warga Spanyol Tuding Pemerintah Diskriminasi dalam Terapkan Lockdown Daerah Miskin

Kompas.com - 21/09/2020, 11:46 WIB
Orang-orang menghadiri protes terhadap penanganan pandemi virus corona di Madrid, Spanyol, Minggu, 20 September 2020. Warga Spanyol melakukan protes di Madrid terkait penanganan pandemi virus corona oleh kepala daerah ibu kota Spanyol, yang telah memberlakukan pembatasan baru di lingkungan dengan tingkat penularan tertinggi. Tingkat penularan ibu kota Spanyol lebih dari 2 kali lipat rata-rata nasional, yang sudah memimpin grafik penularan Eropa. Tandanya dalam bahasa Spanyol cukup! David Obach/Europa Press via APOrang-orang menghadiri protes terhadap penanganan pandemi virus corona di Madrid, Spanyol, Minggu, 20 September 2020. Warga Spanyol melakukan protes di Madrid terkait penanganan pandemi virus corona oleh kepala daerah ibu kota Spanyol, yang telah memberlakukan pembatasan baru di lingkungan dengan tingkat penularan tertinggi. Tingkat penularan ibu kota Spanyol lebih dari 2 kali lipat rata-rata nasional, yang sudah memimpin grafik penularan Eropa. Tandanya dalam bahasa Spanyol cukup!

MADRID, KOMPAS.com - Warga Madrid berunjuk rasa pada Minggu (20/9/2020) memprotes tindakan lockdown pemerintah lokal yang dinilai diskriminatif terhadap warga daerah miskin.

Melansir Reuters pada Minggu (20/9/2020), pemerintah daerah Madrid pada Jumat (18/9/2020) memerintahkan lockdown mulai dari Senin di beberapa daerah yang lebih miskin di kota Madrid dan daerah pinggirannya, yang menjadi rumah dari sekitar 850.000 orang terinfeksi virus corona, saat terjadi lonjakan kasus.

Langkah-langkah lockdown sebagian besar berlaku untuk area berpenghasilan rendah dan dengan populasi imigran yang lebih tinggi.

Lalu, protes damai pada Minggu diadakan di 12 dari 37 distrik yang terkena dampak lockdown.

Baca juga: China Temukan Virus Corona pada Kemasan Cumi-cumi Impor

Sekitar 600 warga berdemo di distrik selatan Vallecas, yang memiliki salah satu tingkat infeksi tertinggi di ibu kota Spanyol, yang sekitar 6 kali lebih tinggi daripada Chamberi, daerah kaya di utara kota, menurut angka pemerintah daerah.

Ketegangan meningkat ketika pengunjuk rasa pada satu tahap mengancam akan mendapatkan akses ke gedung pemerintah daerah.

“Tidak masuk akal bahwa Anda bisa pergi dan melakukan sesuatu di daerah yang lebih kaya, tapi Anda tidak bisa melakukan hal yang sama di Vallecas (daerah miskin). Ada risiko penularan yang sama. Mereka mendiskriminasi,” kata Begona Ramos (56 tahun), seorang pengunjuk rasa, yang bekerja sendiri dan tinggal di Vallecas.

Para pengunjuk rasa meneriakkan, “Vallecas bukanlah ghetto”.

Baca juga: Koran Spanyol Laporkan Hacker China Curi Data Vaksin Corona

Mereka juga menyerukan pengunduran diri pemimpin regional Madrid, Isabel Diaz Ayuso, yang menuai kritik karena pekan ini mengatakan bahwa "cara hidup imigran" sebagian menjadi penyebab meningkatnya kasus virus corona.

Wali Kota Madrid, Jose Luis Martínez-Almeida menjelaskan tindakan tersebut tidak mendiskriminasi orang miskin.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perempuan di AS yang Hidup Lagi Usai Disemayamkan Kini Benar-benar Meninggal

Perempuan di AS yang Hidup Lagi Usai Disemayamkan Kini Benar-benar Meninggal

Global
Orangtua dari 545 Anak Migran yang Terpisah akibat Pemerintahan Trump Belum Ditemukan

Orangtua dari 545 Anak Migran yang Terpisah akibat Pemerintahan Trump Belum Ditemukan

Global
Lebih dari 100 Orang Tewas dan Ribuan Rumah Terendam dalam Banjir Vietnam

Lebih dari 100 Orang Tewas dan Ribuan Rumah Terendam dalam Banjir Vietnam

Global
Ekstrem, Pria Tua Jerman Semprot Merica untuk Jaga Jarak di Tengah Ketakutan Covid-19

Ekstrem, Pria Tua Jerman Semprot Merica untuk Jaga Jarak di Tengah Ketakutan Covid-19

Global
Makan Mi yang Disimpan Selama 1 Tahun, 9 Anggota Keluarga Meninggal Dunia

Makan Mi yang Disimpan Selama 1 Tahun, 9 Anggota Keluarga Meninggal Dunia

Global
Kepala Keamanan Lebanon Positif Covid-19 Setelah Berkunjung di Gedung Putih

Kepala Keamanan Lebanon Positif Covid-19 Setelah Berkunjung di Gedung Putih

Global
Virus Corona, Singapura Bersiap Masuki New Normal pada Akhir Tahun

Virus Corona, Singapura Bersiap Masuki New Normal pada Akhir Tahun

Global
Seorang Mahasiswa Rela Disuntik Vaksin Covid-19 Eksperimental dan Bayar Rp 902.555

Seorang Mahasiswa Rela Disuntik Vaksin Covid-19 Eksperimental dan Bayar Rp 902.555

Global
11 Wanita Afghanistan Tewas Terinjak-injak Saat Antre Urus Visa Pindah ke Pakistan

11 Wanita Afghanistan Tewas Terinjak-injak Saat Antre Urus Visa Pindah ke Pakistan

Global
Singapura Akan Mulai Vaksin Warga dari Covid-19 pada 2021

Singapura Akan Mulai Vaksin Warga dari Covid-19 pada 2021

Global
Pangeran Arab Saudi, Nawaf bin Saad bin Saud bin Abdulaziz Al Saud, Wafat

Pangeran Arab Saudi, Nawaf bin Saad bin Saud bin Abdulaziz Al Saud, Wafat

Global
Di Umur 95 Tahun, Mahathir Mohamad Kembali Calonkan Diri sebagai PM Malaysia

Di Umur 95 Tahun, Mahathir Mohamad Kembali Calonkan Diri sebagai PM Malaysia

Global
Sudan Transfer AS Rp 4,9 Triliun untuk Keluar dari Daftar Negara Terorisme

Sudan Transfer AS Rp 4,9 Triliun untuk Keluar dari Daftar Negara Terorisme

Global
Pertama Kalinya, Paus Fransiskus Pakai Masker di Depan Umum

Pertama Kalinya, Paus Fransiskus Pakai Masker di Depan Umum

Global
Jerman Dakwa Operator Darknet dengan Lebih dari 249.000 Kejahatan Siber Lewat 900 Server Gelap

Jerman Dakwa Operator Darknet dengan Lebih dari 249.000 Kejahatan Siber Lewat 900 Server Gelap

Global
komentar
Close Ads X