Bentrok Rebutan Sawah jadi Bandara Berujung Maut, 2 Bersaudara Dihukum Mati

Kompas.com - 15/09/2020, 09:39 WIB
Ilustrasi sawah KOMPAS.com/SRI LESTARIIlustrasi sawah

HANOI, KOMPAS.com - Pengadilan Vietnam menghukum mati dua bersaudara pada Senin (14/9/2020), setelah sengketa lahan berujung maut yang menewaskan 3 polisi dan 1 warga desa.

Warga komune Dong Tam di pinggiran kota Hanoi selama bertahun-tahun bentrok dengan pihak berwenang, menuduh militer merebut sawah mereka secara ilegal untuk dijadikan bandara.

Pada Januari para petugas berusaha mendirikan pagar pembatas, tetapi warga desa melawannya dengan "granat, bom bensin, dan pisau," menurut keterangan Kementerian Keamanan Umum Vietnam yang dikutip AFP.

Baca juga: Helm Vihelm Buatan Vietnam untuk Pekerja Medis Garis Depan Covid-19

Bentrokan itu menewaskan 3 polisi dan seorang lansia bernama Le Dinh Kinh.

Warga desa memiliki versi sendiri tentang insiden itu. Menurut mereka, petugas menyerang Kinh saat tidur karena dia diyakini sebagai pemimpin perlawanan petani.

Dua putra Kinh yaitu Le Dinh Chuc (40) dan Le Dinh Cong (56) termasuk di antara 20-an orang yang ditangkap setelah bentrokan.

Media pemerintah mewartakan, Pengadilan Hanoi menghukum mati dua bersaudara itu karena membunuh 3 polisi.

Baca juga: Penjaga Pantai Malaysia Tembak Mati Nelayan Vietnam di Laut China Selatan

Sementara itu 27 orang lainnya dijatuhi hukuman berbeda-beda, mulai dari hukuman percobaan 15 bulan hingga penjara seumur hidup.

Halaman:

Sumber AFP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X