Kim Jong Un Pekerjakan Pensiunan dan Anak-anak dalam Proyek Tambang Ambisius

Kompas.com - 14/09/2020, 17:08 WIB
Pemimpin Tertinggi Korea Utara Kim Jong Un mengadakan rapat darurat bersama politbiro pada Sabtu (25/7/2020), ketika ada dugaan kasus virus corona muncul di Korut. KCNA via REUTERSPemimpin Tertinggi Korea Utara Kim Jong Un mengadakan rapat darurat bersama politbiro pada Sabtu (25/7/2020), ketika ada dugaan kasus virus corona muncul di Korut.

PYONGYANG, KOMPAS.com - Pemerintah Korea Utara melibatkan ribuan pensiunan dan anak-anak pra-remaja sekolah untuk menanggung beban kerja paksa di tambang yang menjadi proyek kesombongan terbaru Kim Jong-Un, dan ditargetkan akan selesai tepat waktu.

Murid dari sekolah dasar, menengah dan atas, di dalam dan sekitar kota Sijung bersama dengan para pensiunan yang berusia hingga 75 tahun dilibatkan dalam proyek penambangan tersebut, menurut laporan yang dilansir dari Daily Mail pada Jumat (11/9/2020). 

Mereka telah dimobilisasi ke Tambang Sijung, di ujung utara negara komunis itu, untuk mengumpulkan kalsium karbonat dan menggiling batu menjadi bubuk, laporan media pembangkang.

Bahan tersebut akan digunakan untuk membangun dan mengecat Rumah Sakit Umum Pyongyang yang baru.

Baca juga: Trump: AS dan Korea Utara Hampir Perang pada 2017

Kim telah menuntut agar rumah sakit itu selesai sebelum 10 Oktober, yang merupakan hari yang sangat penting bagi rezim Kim, karena menandai ulang tahun ke-75 berdirinya Partai Buruh.

Pekerjaan pembangunan telah terlambat dari jadwal karena sanksi internasional yang diberlakukan pada Korea Utara karena menolak untuk menghentikan pengembangan senjata nuklir dan rudal balistik jarak jauh.

Pemangku kebijakan di daerah Sijung putus asa untuk tidak mengecewakan pemimpin Korea Utara, yang menyukai gelar Jenderal Muda, dan yang memiliki reputasi suka mengirim orang-orang yang tidak menyukainya ke kamp pendidikan ulang.

Sehingga, mereka mengumpulkan warga dan keluarga para petugas di tambang dan mempekerjakan mereka.

Baca juga: Kritik Kebijakan Ekonomi Kim Jong Un, 5 Pejabat Korea Utara Ditembak Mati

Sebuah sumber di Provinsi Chagang mengatakan kepada situs web Daily NK, "Pada awal Juli, Kabinet dan Komite Sentral memerintahkan Tambang Sijung untuk memproduksi 10 ton kalsium karbonat...untuk proyek rumah sakit."

Daily NK, memiliki sejumlah "reporter" bawah tanah di Utara yang menggunakan ponsel untuk berkomunikasi dengan dunia luar.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X