Mahathir: Muhyiddin, Perdana Menteri yang Lemah dan Tak Berdaya

Kompas.com - 13/09/2020, 19:05 WIB
Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin dan pendahulunya mantan Perdana Menteri Mahathir Mohamad AFPPerdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin dan pendahulunya mantan Perdana Menteri Mahathir Mohamad

KUALA LUMPUR, KOMPAS.com – Mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad melancarkan serangan terbaru terhadap penggantinya Muhyiddin Yassin.

Berbicara dalam wawancara dengan Malaysia Kini, Jumat (11/9/2020), politisi berjuluk Dr M itu menyebut Muhyiddin sebagai sosok Perdana Menteri yang lemah dan tak berdaya.

Baca juga: Disebut Paling Gembira karena Anwar Ibrahim Tak Menggantikannya, Ini Jawaban Mahathir

Muhyiddin Disandera UMNO dan PAS

“Muhyiddin sangat lemah. Dia bergantung kepada UMNO dan PAS. Jika dia mengambil tindakan keras terhadap mereka, pemerintahannya akan tamat,” kritik Dr M.

Politisi senior ini menyebut itulah alasan mengapa Muhyiddin tidak pernah mengambil tindakan tegas terhadap serangkaian blunder dan kesalahan yang dilakukan menteri-menteri dari kedua partai tersebut.

Adapun kontroversi memang sedang menerpa kabinet Muhyiddin. Salah satunya adalah Menteri Perkebunan dan Komoditi Khairuddin Razali dari PAS.

Baca juga: Mahathir Bakal Ajukan Mosi Tidak Percaya kepada PM Malaysia

Menteri berusia 47 tahun itu menjadi bulan-bulanan setelah diketahui melanggar masa karantinanya sepulang dari kunjungan kerja ke Turki.

Alih-alih mengarantina dirinya selama 14 hari, Khairuddin muncul di sidang parlemen berselang 7 hari setelah kembali ke negeri “Jiran”.

Mahathir melanjutkan terjepitnya posisi Muhyiddin membuat dia memutuskan tidak mengangkat Deputi Perdana Menteri.

Dr M mengatakan mantan sekutu politiknya di Partai Bersatu itu tidak berani karena khawatir menyinggung mitra koalisi Perikatan Nasional.

Baca juga: Mahathir Disebut Sangat Senang dengan Langkah Sheraton yang Jatuhkan Pakatan Harapan

“UMNO dan PAS menyandera Perdana Menteri,” Mahathir menyindir.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Palestina Desak PBB Bahas Perdamaian di Timur Tengah Skala Internasional

Palestina Desak PBB Bahas Perdamaian di Timur Tengah Skala Internasional

Global
Perwira Senior Angkatan Antariksa AS positif Covid-19

Perwira Senior Angkatan Antariksa AS positif Covid-19

Global
Dengan 100.000 Kasus per Hari, Begini Cara India Lakukan Tes Covid-19

Dengan 100.000 Kasus per Hari, Begini Cara India Lakukan Tes Covid-19

Global
Kontroversi Kartun Nabi Muhammad Semakin Panas, PBB Desak Seluruh Negara Saling Menghormati

Kontroversi Kartun Nabi Muhammad Semakin Panas, PBB Desak Seluruh Negara Saling Menghormati

Global
Bawa Pisau 30 cm, Pria Afghanistan Ditangkap Saat Naik Trem di Perancis

Bawa Pisau 30 cm, Pria Afghanistan Ditangkap Saat Naik Trem di Perancis

Global
Lakukan Protes, Toko di Libya Jadikan Wajah Presiden Perancis untuk Alas Lantai

Lakukan Protes, Toko di Libya Jadikan Wajah Presiden Perancis untuk Alas Lantai

Global
Sebut Macron Primitif, Mahathir Dukung Boikot Produk-produk Perancis

Sebut Macron Primitif, Mahathir Dukung Boikot Produk-produk Perancis

Global
Dilanda 2 Serangan dalam Sehari, Perancis Naikkan Status Darurat ke Level Tertinggi

Dilanda 2 Serangan dalam Sehari, Perancis Naikkan Status Darurat ke Level Tertinggi

Global
Kisah Misteri: 'Devil's Breath' dan Mitosnya yang Kelam

Kisah Misteri: 'Devil's Breath' dan Mitosnya yang Kelam

Global
Surat PM Pakistan kepada Para Pemimpin Negara Mayoritas Muslim: Lawan Islamofobia

Surat PM Pakistan kepada Para Pemimpin Negara Mayoritas Muslim: Lawan Islamofobia

Global
Kronologi Serangan Pisau di Gereja Nice Perancis, 1 Wanita Dipenggal

Kronologi Serangan Pisau di Gereja Nice Perancis, 1 Wanita Dipenggal

Global
1 Orang Dipenggal dalam Serangan di Gereja Perancis, Ini Tanggapan Rusia

1 Orang Dipenggal dalam Serangan di Gereja Perancis, Ini Tanggapan Rusia

Global
Deretan Kasus Serangan Terorisme yang Membunuh Sejumlah Warga di Perancis

Deretan Kasus Serangan Terorisme yang Membunuh Sejumlah Warga di Perancis

Global
Penjaga Konsulat Perancis di Jeddah Ditikam Seorang Warga Arab Saudi

Penjaga Konsulat Perancis di Jeddah Ditikam Seorang Warga Arab Saudi

Global
3 Korban Tewas dalam Penyerangan Pisau di Perancis, Salah Satunya Dipenggal

3 Korban Tewas dalam Penyerangan Pisau di Perancis, Salah Satunya Dipenggal

Global
komentar
Close Ads X