Tuduh China Culik 5 Warga Sipil di Perbatasan, India Kirim Pesan Militer Khusus

Kompas.com - 08/09/2020, 09:03 WIB
Seorang prajurit China dan India di pintu perbatasan Nathu La di negara bagian Sikkim, wilayah timur laut India. DIPTENDU DUTTA / AFPSeorang prajurit China dan India di pintu perbatasan Nathu La di negara bagian Sikkim, wilayah timur laut India.

NEW DELHI, KOMPAS.com - Militer India mengirim pesan ke militer China, atas laporan 5 warga sipil India yang diculik di sebuah negara bagian perbatasan pekan lalu.

Seorang menteri kabinet India yang dikutip BBC Senin (7/9/2020) mengatakan, "pesan hotline" telah dikirim ke China.

Tuduhan bahwa 5 pria diculik oleh pasukan China pertama kali di-twit pada 6 September oleh seorang anggota parlemen India di negara bagian Arunachal Pradesh.

Baca juga: Kembali Memanas, China Tuduh Tentara India Lepaskan Tembakan Peringatan di Perbatasan

Kiren Rijiju Menteri Negara Bagian untuk urusan minoritas India yang berasal dari negara bagian perbatasan Arunachal Pradesh yang terisolasi di mana penculikan itu terjadi mengatakan, hotline militer yang dirancang untuk membantu meredakan ketegangan perbatasan telah diaktifkan untuk mengirim pesan militer ke China.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian mengatakan, Beijing "belum punya rincian untuk dirilis" tentang insiden itu.

Ia menambahkan, China "tak pernah mengakui apa yang disebut 'Arunachal Pradesh' yang merupakan wilayah selatan Tibet China."

Baca juga: India-China Sepakat Redakan Ketegangan Perbatasan

Anggota parlemen Arunachal Pradesh Tapir Gao sebelumnya ngetwit bahwa penculikan diduga terjadi pada 3 September di dekat perbatasan, tapi dia tidak memberi detail lebih lanjut.

Hubungan kedua negara terus memburuk sejak Juni, ketika 20 tentara India tewas dalam bentrokan di perbatasan Ladakh yang disengketakan.

Sampai sekarang China belum mengungkap jumlah korban tewas atau luka-luka di pihak mereka.

Kemudian pada Agustus India menuduh China memprovokasi ketegangan militer dua kali dalam satu minggu di perbatasan yang sama.

Baca juga: India Blokir PUBG, China Marah-marah Lagi

Halaman:

Sumber BBC
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X