Warga Bersorak dan Tabur Bunga Saat Penembak Masjid Christchurch Dipenjara Seumur Hidup

Kompas.com - 27/08/2020, 17:10 WIB
Para penyintas penembakan masjid Christchurch berkumpul di luar Pengadilan Tinggi Selandia Baru pada Kamis (27/8/2020). Mereka bersorak saat Brenton Tarrant divonis hukuman penjara seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat, karena telah membunuh 51 orang di dua masjid Christchurch pada Maret 2019. AAP IMAGE/MARTIN HUNTER via REUTERS CONNECTPara penyintas penembakan masjid Christchurch berkumpul di luar Pengadilan Tinggi Selandia Baru pada Kamis (27/8/2020). Mereka bersorak saat Brenton Tarrant divonis hukuman penjara seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat, karena telah membunuh 51 orang di dua masjid Christchurch pada Maret 2019.

CHRISTCHURCH, KOMPAS.com - Warga Muslim dan non-Muslim bersorak dan bernyanyi bersama di luar pengadilan Selandia Baru pada Kamis (27/8/2020), usai pelaku penembakan masjid Christchurch dihukum seumur hidup.

Seorang korban selamat atau penyintas tragedi itu mengatakan, dia bisa tidur lagi di malam hari.

"Apa yang kami saksikan hari ini adalah keadilan yang kami harapkan," kata Gamal Fouda imam masjid Al Noor di Christchurch dikutip dari AFP.

Baca juga: Brenton Tarrant, Teroris Penembakan Masjid Selandia Baru, Dihukum Seumur Hidup

Di saat bersamaan para simpatisan menaburkan bunga kepada para penyintas dan anggota keluarga korban yang keluar dari Pengadilan Tinggi Christchurch.

Brenton Tarrant (29) warga Australia memulai aksi kejinya di Al Noor sebelum pindah ke masjid kedua di pinggiran kota Linwood. Saat itu umat Islam sedang shalat Jumat pada 15 Maret 2019.

Tarrant membunuh 51 orang saat itu. Di akhir persidangan yang berlangsung 4 hari, dia menjadi orang pertama di Selandia Baru yang dihukum penjara seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat (parole).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pengungsi Afghanistan bernama Taj Kamran yang ditembak beberapa kali di kaki dan masih membutuhkan alat bantu jalan, bersandar di pagar sambil mengangkat tangannya dengan gembira.

Baca juga: Pelaku Penembakan di Masjid Selandia Baru 2019 Menolak Memberikan Pernyataan Apa pun di Pengadilan

"Malam ini saya akan bisa tidur," katanya dikutip dari AFP.

"Aku tak bisa tidur setelah penembakan, aku menangis banyak sekali."

Terlepas dari hukuman seberat mungkin yang dijatuhkan Selandia Baru, Fouda mengatakan kehilangan yang diakibatkan Brenton Tarrant tak bisa diubah.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jelang Pemilu Jerman, Turki Sangat Kehilangan Angela Merkel Sang Pelindung

Jelang Pemilu Jerman, Turki Sangat Kehilangan Angela Merkel Sang Pelindung

Global
Tunangan Gabby Petito Terus Diburu, Imbalan Rp 427 Juta bagi yang Memiliki Informasi

Tunangan Gabby Petito Terus Diburu, Imbalan Rp 427 Juta bagi yang Memiliki Informasi

Global
16 Distrik di India Matikan Internet Saat Ujian Guru agar Tak Ada yang 'Nyontek'

16 Distrik di India Matikan Internet Saat Ujian Guru agar Tak Ada yang "Nyontek"

Global
Misteri Kota Orang Mati, Tempat 10.000 Mayat Dikubur bersama Barang-barang Mereka

Misteri Kota Orang Mati, Tempat 10.000 Mayat Dikubur bersama Barang-barang Mereka

Global
Najib Razak Makin Aktif, Akankah 'Comeback' ke Politik Malaysia?

Najib Razak Makin Aktif, Akankah "Comeback" ke Politik Malaysia?

Global
Pemilihan PM Jepang: 4 Calon Bertarung, Siapa Pengganti Yoshihide Suga?

Pemilihan PM Jepang: 4 Calon Bertarung, Siapa Pengganti Yoshihide Suga?

Global
Sempat Ramaikan Dunia Maya, Inilah Kisah Asal-usul Meme

Sempat Ramaikan Dunia Maya, Inilah Kisah Asal-usul Meme

Global
Yao Ming, Pebasket China yang Tertawanya Jadi Bahan Meme Ikonik

Yao Ming, Pebasket China yang Tertawanya Jadi Bahan Meme Ikonik

Global
9 Kisah Ramalan Sejarah dari Kerajaan China Kuno hingga Napoleon III

9 Kisah Ramalan Sejarah dari Kerajaan China Kuno hingga Napoleon III

Internasional
Tentara Wanita AS Dapat Serangan dari Sekelompok Pria Afghanistan di Kamp Pengungsi

Tentara Wanita AS Dapat Serangan dari Sekelompok Pria Afghanistan di Kamp Pengungsi

Global
Penyelam Amatir Temukan Harta Karun Peninggalan Kekaisaran Romawi saat Bersihkan Sampah Dasar Laut

Penyelam Amatir Temukan Harta Karun Peninggalan Kekaisaran Romawi saat Bersihkan Sampah Dasar Laut

Global
Serial Ultraman Tiga Dilarang Tayang di China karena 'Terlalu Kasar'

Serial Ultraman Tiga Dilarang Tayang di China karena "Terlalu Kasar"

Global
Gilgamesh, Sosok Dua Per Tiga Dewa dari Mesopotamia Kuno

Gilgamesh, Sosok Dua Per Tiga Dewa dari Mesopotamia Kuno

Global
Black Hole Bermassa 100 Miliar Matahari, Hal Terberat di Semesta?

Black Hole Bermassa 100 Miliar Matahari, Hal Terberat di Semesta?

Global
Siapa Xu Jiayin Pendiri Evergrande, Pengembang Properti yang Berutang Rp 4,2 Kuadriliun

Siapa Xu Jiayin Pendiri Evergrande, Pengembang Properti yang Berutang Rp 4,2 Kuadriliun

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.