"Ngotot" Amazon Tidak Kebakaran, Wapres Brasil Tantang Leonardo DiCaprio Masuk Hutan

Kompas.com - 20/08/2020, 15:32 WIB
Asap mengepul dari api di daerah hutan Amazon yang terbakar saat lahan dibuka oleh penebang dan petani di dekat Apui, Negara Bagian Amazon, Brazil 12 Agustus 2020. Foto diambil dengan drone. REUTERS/Ueslei MarcelinoAsap mengepul dari api di daerah hutan Amazon yang terbakar saat lahan dibuka oleh penebang dan petani di dekat Apui, Negara Bagian Amazon, Brazil 12 Agustus 2020. Foto diambil dengan drone.

BRASILIA, KOMPAS.com - Wakil Presiden Brasil Hamilton Mourao ingin menunjukkan bahwa hutan hujan Amazon tidak benar-benar terbakar.

Ia pun menantang aktor dan pemerhati lingkungan Leonardo DiCaprio, untuk berjalan di tengah hutan Amazon selama 8 jam.

Mourao yang mengepalai gugus tugas Presiden Jair Bolsonaro untuk memerangi deforestasi, mempermasalahkan DiCaprio yang me-repost video Instagram dari surat kabar The Guardian yang berisi gambar-gambar hutan hujan terbesar di dunia itu terbakar.

Baca juga: 38 Suku Amazon di Brasil Terinfeksi Virus Corona

"Saya ingin mengundang kritikus terbaru kami, aktor Leonardo DiCaprio, untuk ikut dengan saya ke Sao Gabriel da Cachoeira (di Brasil Utara) dan berjalan 8 jam di hutan," kata Mourao dikutip dari AFP Kamis (20/8/2020).

Wapres "Negeri Samba" tersebut mengatakannya di sebuah acara tentang pembangunan berkelanjutan di Amazon, yang diselenggarakan Konfederasi Industri Nasional (CNI).

"Dia akan lebih memahami cara kerja di wilayah yang sangat luas ini," tambah wapres.

Baca juga: Tidak Mendapat Perawatan Medis, Tabib Suku Amazon Obati Pasien Covid-19 dengan Resep Tradisional Nenek Moyang

DiCaprio merupakan pencinta lingkungan yang vokal. Ia me-repost konten video The Guardian di akun Instagram-nya pada Jumat (14/8/2020).

Caption video itu menyertakan data satelit dari badan antariksa Brasil, INPE, yang menunjukkan jumlah kebakaran di Amazon pada Juli meningkat 28 persen dari bulan yang sama di tahun sebelumnya.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

From The @Guardian: The number of fires burning in Brazil's Amazon in July was up 28% on the same month last year, according to data from Brazil's space research agency INPE. Early numbers for August also show a 7% increase. Brazil's president, Jair Bolsonaro, is under pressure internationally to curb the fires, but he has publicly doubted the severity of them in the past claiming opponents and indigenous communities were responsible. Last year's Amazon wildfires were devastating enough, but with the weather being drier this year so far, as well as the Coronavirus pandemic which has killed more than 99,000 Brazilians, there is growing concern that the ongoing deforestation isn't getting enough attention. . . . . . . #Brazil #Amazon #Rainforest #Wildfires #Deforestation

A post shared by Leonardo DiCaprio (@leonardodicaprio) on Aug 14, 2020 at 11:03am PDT

Angka awal untuk Agustus juga menunjukkan peningkatan.

"Presiden Brasil Jair Bolsonaro dalam tekanan dunia untuk menghentikan kebakaran, tetapi ia secara terbuka meragukan tingkat keparahan kebakaran di masa lalu, yang mengklaim para lawannya serta masyarakat adat yang harus bertanggung jawab," tulis caption unggahan tersebut.

Bolsonaro juga dikecam karena meningkatnya deforestasi dan kebakaran besar di Amazon tahun lalu.

Baca juga: Presiden Brasil Sebut Laporan Kebakaran Hutan Amazon Adalah Kebohongan

Namun ia meremehkan masalah ini, dengan mengatakan pada minggu lalu bahwa "cerita kebakaran Amazon ini kebohongan".

Akan tetapi ia juga tidak mau protes besar di seluruh dunia seperti tahun lalu terulang.

Pada Juli ia mengeluarkan larangan 120 hari bagi petani dan peternak, untuk membersihkan ladang mereka dengan metode tebang dan bakar.

Menurut para pakar, metode itu adalah penyebab utama kebakaran di Amazon.

Baca juga: Remaja 15 Tahun Jadi Korban Meninggal Covid-19 Ketiga di Pedalaman Amazon

Presiden yang sempat terkena Covid-19 itu juga mengerahkan tentara ke Amazon jelang kebakaran musiman tahun ini, yang mana sedang berlangsung.

Mourao mengklaim kebijakan itu membuahkan hasil.

Dia menyebut deforestasi di Amazon Brasil menurun 36 persen pada Juli 2020 dibandingkan catatan pada Juli 2019.

Namun data yang sama juga menunjukkan deforestasi meningkat 34,5 persen dalam 12 bulan hingga Juli, dibandingkan tahun sebelumnya.

Baca juga: Kepala Suku Amazon Tewas karena Covid-19, Pemakaman Diiringi Tarian dan Nyanyian


Sumber AFP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X