Iran: Negara Barat Memanfaatkan Kondisi Pasca-ledakan di Lebanon

Kompas.com - 15/08/2020, 09:53 WIB
Menteri Luar Negeri Iran Mohammed Javad Zarif. TEHRAN TIMESMenteri Luar Negeri Iran Mohammed Javad Zarif.

BEIRUT, KOMPAS.com - Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif, pada Jumat (14/8/2020), menuduh negara-negara Barat mengambil keuntungan dari ledakan besar di Beirut, Lebanon, pada pekan lalu.

Pasca-ledakan dahsyat yang berpusat di pelabuhan dekat jantung ibu kota Beirut, Lebanon, membuat pemerintahan dalam negeri compang-camping.

Ledakan 4 Agustus yang berasal dari 2.750 ton amonium nitrat telah menewaskan hampir 180 orang, melukai 6.000 orang, dan menyebabkan kerusakan yang meluas di seluruh kota.

Selama beberapa hari kemudian disusul aksi protes warga besar-besaran, yang menilai bahwa di balik ledakan yang terjadi ada peran pemerintah yang tidak bertanggung jawab dan korup, sehingga tidak mengantisipasi dengan serius kemungkinan terjadinya bencana besar dari zat eksplosif yang tersimpan selama 6 tahun di sana.

Tak lama kemudian, beberapa pejabat negara mengundurkan diri dari jabatannya.

Baca juga: FBI Akan Bergabung dalam Penyelidikan Ledakan di Beirut, Lebanon

Di tengah kondisi tersebut banyak negara Barat memberikan bantuan dan mendesak untuk Lebanon melakukan reformasi pemerintahan.

Tindakan itu dinilai Zarif sebagai upaya negara-negara Barat mendikte dan memaksakan kebijakan mereka sendiri ke Lebanon, dilansir dari ABC News pada Sabtu (15/8/2020).

Zarif menekankan komentarnya kepada pemerintah Amerika Serikat ( AS), yang menurutnya telah mengabaikan faksi politik utama Lebanon, Hezbollah, secara "tidak manusiawi".

"Lebanon sebagai pemerintah dan rakyat adalah pihak yang memutuskan ini," kata Zarif setelah bertemu dengan Menteri Luar Negeri Lebanon, Charbel Wehbi.

"Tidak ada pihak asing yang dapat memanfaatkan kondisi bencana dan kebutuhan Lebanon untuk memaksakan perintah yang menjadi kepentingan mereka," ujar Zarif.

Baca juga: [POPULER GLOBAL] Pemerintah Mozambik Berkomentar soal Amonium Nitrat di Lebanon | 500 Jemaah Masjid Hagia Sophia Terdiagnosis Covid-19

Halaman:

Sumber ABCNews
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X