Covid-19 akan Jadi Ancaman Terbesar Kim Jong Un dalam 9 Tahun Masa Kepemimpinannya

Kompas.com - 28/07/2020, 20:12 WIB
Pemimpin Tertinggi Korea Utara Kim Jong Un mengadakan rapat darurat bersama politbiro pada Sabtu (25/7/2020), ketika ada dugaan kasus virus corona muncul di Korut. KCNA via REUTERSPemimpin Tertinggi Korea Utara Kim Jong Un mengadakan rapat darurat bersama politbiro pada Sabtu (25/7/2020), ketika ada dugaan kasus virus corona muncul di Korut.

PYONGYANG, KOMPAS.com - Kim Jong Un diperkirakan akan mengahadapi ancaman terbesar dalam 9 tahun masa kepemimpinannya, jika pembelot yang kembali dari Korea Selatan didiagnostik positif Covid-19.

Dinasti Kim yang berkuasa di Korea Utara telah berpuluh-puluh tahun menganggap bahwa hanya mereka yang dapat melindungi penduduknya dari ancaman dunia luar, baik kaum kapitalis Amerika Serikat (AS) atau pasukan musuh lainnya.

Namun, belum lama ini secara terbuka pemerintah pusat di Pyongyang menyebutkan Covid-19 telah menjadi ancaman baru yang masuk ke Korea Utara.

Pimpinan Tertinggi Korea Utara, Kim Jong Un mengadakan pertemuan darurat pada Sabtu (25/7/2020), setelah dilaporkan bahwa ada seorang pembelot yang melarikan diri dari negara itu tiga tahun lalu, telah kembali ke kota Kaesong, Korea Utara dengan kemungkinan sudah terinfeksi Covid-19, menurut KCNA.

Berdasarkan laporan KCNA, pembelot ini memiliki gejala Covid-19, tapi belum didiagnostik secara pasti.

Sementara ini, semua orang yang telah melakukan kontak dengan pembelot ini sedang diperiksa dan dikarantina, tetapi KCNA memperingatkan tentang "situasi berbahaya" yang berkembang di Kaesong yang dapat mengarah pada "bencana yang mematikan dan merusak".

Baca juga: Kim Jong Un Umumkan Keadaan Darurat, Skrining Covid-19 Diperketat

Beberapa ahli percaya bahwa Korea Utara tidak mengidentifikasi kasus Covid-19 yang ada dengan benar karena kurangnya pengujian, atau telah berhasil mengisolasi kelompok kecil kasus dan tidak melaporkannya ke publik.

Korea Utara saat ini belum mengkonfirmasi adanya kasus Covid-19 di negara komunis tersebut kepada pihak internasional.

Jika pembelot ini terbukti positif dan menyebabkan wabah Covid-19 di sana, maka bisa menjadikan salah satu ancaman terbesar yang dihadapi Kim dalam hampir sembilan tahun kekuasaannya.

Melansir CNN pada Selasa (28/7/2020), pihak berwenang di Korea Selatan mengonfirmasi pada Senin (27/7/2020), tentang adanya seorang pembelot yang melintasi perbatasan ke Korea Utara.

Halaman:

Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Duka Cita Banjiri Upacara Pemakaman Kyal Sin, Remaja Myanmar yang Ditembak Junta Militer

Duka Cita Banjiri Upacara Pemakaman Kyal Sin, Remaja Myanmar yang Ditembak Junta Militer

Global
Presiden Brasil Minta Rakyatnya Jangan Merengek soal Covid-19

Presiden Brasil Minta Rakyatnya Jangan Merengek soal Covid-19

Global
Perjalanan Bersejarah Paus Fransiskus ke Irak sebagai 'Peziarah Perdamaian'

Perjalanan Bersejarah Paus Fransiskus ke Irak sebagai "Peziarah Perdamaian"

Global
3 Gempa Guncang Pasifik, Peringatan Tsunami Muncul di Selandia Baru

3 Gempa Guncang Pasifik, Peringatan Tsunami Muncul di Selandia Baru

Global
[POPULER GLOBAL] Protes Kudeta Membesar Ingatkan Tragedi Indonesia 1998 | Ancaman Kematian Junta Militer di TikTok

[POPULER GLOBAL] Protes Kudeta Membesar Ingatkan Tragedi Indonesia 1998 | Ancaman Kematian Junta Militer di TikTok

Global
Kisah Misteri: Empat Bangkai Kapal Legendaris Terbesar yang Belum Ditemukan

Kisah Misteri: Empat Bangkai Kapal Legendaris Terbesar yang Belum Ditemukan

Internasional
20 Migran Tewas Dilempar ke Laut oleh Kelompok Penyelundup Manusia

20 Migran Tewas Dilempar ke Laut oleh Kelompok Penyelundup Manusia

Global
7 Orang Etnis Minoritas Hazara Diikat Lalu Ditembak Brutal di Afghanistan

7 Orang Etnis Minoritas Hazara Diikat Lalu Ditembak Brutal di Afghanistan

Global
Korban Tewas Demo Myanmar 54 Orang, Begini Respons PBB

Korban Tewas Demo Myanmar 54 Orang, Begini Respons PBB

Global
Pengadilan Turki Menolak Menambahkan Laporan AS dalam Persidangan Khashoggi

Pengadilan Turki Menolak Menambahkan Laporan AS dalam Persidangan Khashoggi

Global
Puluhan Garda Nasional AS di Gedung Capitol Jatuh Sakit Gara-gara Daging Mentah yang Disajikan

Puluhan Garda Nasional AS di Gedung Capitol Jatuh Sakit Gara-gara Daging Mentah yang Disajikan

Global
Ambergris Bisa Menguntungkan dan Legal? Ini Kumpulan Faktanya

Ambergris Bisa Menguntungkan dan Legal? Ini Kumpulan Faktanya

Internasional
Peringatan NATO: Uni Eropa Tak Bisa Bertahan jika Sendirian

Peringatan NATO: Uni Eropa Tak Bisa Bertahan jika Sendirian

Global
Bagaimana jika Tak Ada Perbedaan Waktu di Dunia? 2 Ilmuwan Ini Beberkan Penjelasannya

Bagaimana jika Tak Ada Perbedaan Waktu di Dunia? 2 Ilmuwan Ini Beberkan Penjelasannya

Internasional
China Wajibkan Pelancong Asing Tes Covid-19 dengan Swab Anal

China Wajibkan Pelancong Asing Tes Covid-19 dengan Swab Anal

Global
komentar
Close Ads X