Facebook dan Twitter Hapus Beberapa Akun Profil Pendukung Presiden Jair Bolsonaro

Kompas.com - 25/07/2020, 13:10 WIB
Presiden Brasil, Jair Bolsonaro, saat kampanye di Distrik Ceilandia di Brasilia, Brasil, Rabu (5/9/2018). AFP PHOTO/EVARISTO SAPresiden Brasil, Jair Bolsonaro, saat kampanye di Distrik Ceilandia di Brasilia, Brasil, Rabu (5/9/2018).

BRASILIA, KOMPAS.com - Facebook Inc dan Twitter Inc menghapus beberapa akun profil pendukung Presiden Brasil Jair Bolsonaro, mengikuti perintah dari Mahkamah Agung.

Hakim Alexandre de Moraes memerintahkan untuk menghapus 16 akun Twitter dan 12 akun Facebook pendukung Bolsonaro, pada Jumat (25/7/2020).

Melansir Reuters pada Sabtu (25/7/2020), keputusan tersebut tindak lanjut dari penyelidikan yang sedang berlangsung terhadap dugaan penyebaran informasi yang salah oleh para pendukung sayap kanan Bolsonaro.

Baca juga: Ketua Majelis Rendah Brasil Menunggu Waktu yang Tepat Memakzulkan Presiden Jair Bolsonaro

Tujuan penyelidikan "berita palsu" itu di antaranya adalah untuk mengetahui penyebaran informasi yang salah dan ancaman terhadap pejabat Mahkamah Agung itu apakah bersumber dari dana ilegal.

Di antara daftar pemilik akun yang diblokir, ada akun yang ditangguhkan, di antaranya akun dari Roberto Jefferson, yang merupakan mantan anggota kongres dan presiden partai konservatif PTB.

Selain itu, ada akun dari pengusaha Luciano Hang, Edgar Corona, dan oscar Fakhoury, dan aktivis Sara Giromini, yang dikenal luas sebagai Sarah Winter.

Baca juga: Dites Ulang, Presiden Brasil Jair Bolsonaro Masih Positif Covid-19

Moraes telah memerintahkan akun-akun itu diblokir dalam putusan terpisah pada Mei, meskipun akun-akun tersebut tidak seketika dihapus pada saat itu.

Perintah pada Jumat ini, kata Moraes, dimaksudkan untuk menghentikan akun dari "digunakan sebagai sarana untuk melakukan kemungkinan tindak pidana."

Facebook mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya "menghormati pengadilan dan mematuhi perintah hukum yang sah."

Baca juga: Bosan Hidup di Karantina, Jair Bolsonaro Ingin Tes Covid-19 Lagi

Twitter dalam sebuah pernyataan mengatakan, "Twitter bertindak ketat untuk mematuhi perintah hukum yang terkait dengan penyelidikan Mahkamah Agung."

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Debat Capres AS Saling Hina, Biden Sebut Trump 'Badut'

Debat Capres AS Saling Hina, Biden Sebut Trump "Badut"

Global
Debat Pilpres AS, Trump Diminta Moderator Chris Wallace untuk Berhenti Menyela

Debat Pilpres AS, Trump Diminta Moderator Chris Wallace untuk Berhenti Menyela

Global
Debat Pilpres AS, Biden Pertanyakan Penanganan Covid-19 Trump kepada Rakyat AS

Debat Pilpres AS, Biden Pertanyakan Penanganan Covid-19 Trump kepada Rakyat AS

Global
Debat Capres AS, Biden: Presiden Trump Jelas Ingin UU Perawatan Terjangkau Disingkirkan

Debat Capres AS, Biden: Presiden Trump Jelas Ingin UU Perawatan Terjangkau Disingkirkan

Global
Debat Pertama Panas, Biden ke Trump: Bisakah Kau Diam, Bung?

Debat Pertama Panas, Biden ke Trump: Bisakah Kau Diam, Bung?

Global
Tenaga Kesehatan di Peru Turun ke Jalan, Tuntut Lebih Banyak APD

Tenaga Kesehatan di Peru Turun ke Jalan, Tuntut Lebih Banyak APD

Global
Kabar Duka, Emir Kuwait Syekh Sabah Al Ahmad Wafat

Kabar Duka, Emir Kuwait Syekh Sabah Al Ahmad Wafat

Global
Pemimpin Hezbollah: Perancis Jangan Bertindak Layaknya Penguasa Lebanon

Pemimpin Hezbollah: Perancis Jangan Bertindak Layaknya Penguasa Lebanon

Global
[POPULER GLOBAL]  Kisah Tukang Sapu Menang Pilkada Lawan Partai Presiden | Armenia: Turki Kirim Ahli Militer hingga Pesawat Tempur untuk Azerbaijan

[POPULER GLOBAL] Kisah Tukang Sapu Menang Pilkada Lawan Partai Presiden | Armenia: Turki Kirim Ahli Militer hingga Pesawat Tempur untuk Azerbaijan

Global
Banyak Penampakan UFO, Jepang Buat Perintah Baru untuk Pilot Militer

Banyak Penampakan UFO, Jepang Buat Perintah Baru untuk Pilot Militer

Global
WHO Akan Rilis Alat Tes Covid-19 Seharga Rp 70.000, Hasilnya Keluar 30 Menit

WHO Akan Rilis Alat Tes Covid-19 Seharga Rp 70.000, Hasilnya Keluar 30 Menit

Global
Bantah Tuduhan Berikan Pelatihan Teroris, Iran: Itu Skenario Tidak Berharga

Bantah Tuduhan Berikan Pelatihan Teroris, Iran: Itu Skenario Tidak Berharga

Global
Kisah Tukang Sapu Menang Pilkada Lawan Partai Presiden gara-gara Gantikan Kotak Kosong

Kisah Tukang Sapu Menang Pilkada Lawan Partai Presiden gara-gara Gantikan Kotak Kosong

Global
Preview: Menanti Debat Capres Pertama Trump Vs Biden

Preview: Menanti Debat Capres Pertama Trump Vs Biden

Global
Beli Ayam di Supermarket, Pria Ini Mual Temukan Sesuatu yang Menjijikkan

Beli Ayam di Supermarket, Pria Ini Mual Temukan Sesuatu yang Menjijikkan

Global
komentar
Close Ads X