Kematian Pelukis Raphael pada 1520 karena Virus Corona?

Kompas.com - 18/07/2020, 10:29 WIB
Seorang pengunjung melihat lukisan Potret Diri oleh master Renaissance Raffaello Sanzio da Urbino, yang dikenal sebagai Raphael, pada 4 Maret 2020, dipajang di pameran Raffaello di Scuderie del Quirinale di Roma. AFP/ALBERTO PIZZOLISeorang pengunjung melihat lukisan Potret Diri oleh master Renaissance Raffaello Sanzio da Urbino, yang dikenal sebagai Raphael, pada 4 Maret 2020, dipajang di pameran Raffaello di Scuderie del Quirinale di Roma.

ROMA, KOMPAS.com - Pelukis sekaligus arsitek terkenal Italia era High Renaissance, Raphael Sanzio alias Rafaello Sanzio dan juga dikenal  Raffaello Sanzio da Urbino, dikabarkan tewas akibat penyakit yang "mirip virus corona" menurut studi terbaru.

Seniman kelahiran Firenze, Italia, 6 April 1483, ini wafat di Roma, Italia, pada 6 April 1520 dalam usia 37 tahun.

Raphael meninggal akibat demam yang mirip dengan gejala virus corona saat ini setelah gagal memberitahu dokternya bahwa dia diam-diam mengunjungi kekasihnya pada suatu malam yang dingin.

Hal itu membuat dokternya salah melakukan perawatan medis, menurut sebuah studi terbaru.

Mitos populer mengatakan, pelukis Renaissance itu wafat akibat sifilis pada 1520 akibat terlalu banyak "bermain wanita", tetapi pemeriksaan ahli menyebut dia meninggal akibat infeksi.

Menurut sejarawan Michele Augusto Riva pada media Perancis AFP, Raphael yang demam tinggi adalah sosok pelukis, desainer, dan arsitek produktif yang sangat disayang oleh Paus.

Paus bahkan mengirimkan dokter terbaik di Roma kepada Raphael karena takut kehilangan sosok seniman tak ternilai itu.

Baca juga: Sebut Virus Corona Tak Lagi Ada, Dokter di Italia Picu Kehebohan

Namun, menurut pelukis Italia, Giorgio Vasari, Raphael tidak memberitahu kepada dokternya bahwa dia sering "jalan-jalan malam di udara dingin" untuk mengunjungi beberapa wanita.

"Saat itu, lebih dan sangat dingin pada bulan Maret kala itu, dan dia seperti menderita pneumonia," ungkap Riva, sang sejarawan.

Dokter kala itu mendiagnosis Raphael dengan demam yang disebabkan oleh pendarahan yang semakin membuatnya lemah.

Halaman:
Baca tentang

Sumber AFP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X