Sebelum Tewas, George Floyd Sempat Diminta "Berhenti Berteriak" oleh Derek Chauvin

Kompas.com - 09/07/2020, 18:27 WIB
Tangkapan layar yang menampilkan wajah Derek Chauvin saat menginjak leher George Floyd dengan lututnya, pada Rabu (27/5/2020) di Minneapolis, Amerika Serikat. Chauvin dikenal sebagai polisi bermasalah, yang sudah 10 kali menjadi subyek pengaduan. DAVID HIMBERT/HANS LUCAS via REUTERSTangkapan layar yang menampilkan wajah Derek Chauvin saat menginjak leher George Floyd dengan lututnya, pada Rabu (27/5/2020) di Minneapolis, Amerika Serikat. Chauvin dikenal sebagai polisi bermasalah, yang sudah 10 kali menjadi subyek pengaduan.

MINNEAPOLIS, KOMPAS.com - Sebuah fakta baru menunjukkan sebelum tewas, George Floyd sempat diminta " berhenti berteriak" oleh pelaku utama, Derek Chauvin.

Pria kulit hitam tak bersenjata itu sempat meneriakkan nama mendiang ibu dan anaknya, serta mengklaim polisi akan membunuhnya dalam insiden 25 Mei lalu di Minneapolis.

Fakta itu tersaji berdsarkan transkrip yang diperoleh dari rekaman body camera milik Thomas Lane, salah satu pelaku pembunuhan George Floyd.

Baca juga: Bukti Baru Ungkap Kata Terakhir George Floyd Sebelum Tewas

Dokumen itu menunjukkan momen terakhir ketika Floyd ditindih lehernya oleh Derek Chauvin, yang kematiannya membangkitkan gelombang protes di seluruh dunia.

Keempat polisi yang menangkap Floyd langsung dipecat keesokan harinya, begitu rekaman insiden itu menyebar dan viral di media sosial.

Floyd, si pelaku utama, dijerat dengan sejumlah dakwaan, di antaranya adalah pembunuhan tingkat dua dan tingka tiga, serta pembunuhan tak berencana level dua.

Sementara tiga rekannya, Lane, J Alexander Kueng, dan Tou Thao masing-masing didakwa bersekongkol dan membantu Chauvin membunuh Floyd.

Rekaman tersebut kemudian dipublikasikan Kamis (9/7/2020), di tengah upaya pengacara Lane agar kasus kliennya digugurkan.

Baca juga: Salah Satu Pembunuh George Floyd Mengaku Tidak Bersalah

Apa yang ditunjukkan dari transkrip itu?

Selama ini, rekaman dari saksi mata yang beredar di media sosial menunjukkan apa yang terjadi momen terakhir sebelum George Floyd.

Namun, transkrip dari body camera Lane memaparkan detil baru, dimulai dari momen ketika keempatnya datang hingga Floyd dimasukkan ambulans.

Halaman:

Sumber BBC
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada 28 Orang Terluka Dibawa ke RS, dalam Protes Anti-Pemerintah Lebanon

Ada 28 Orang Terluka Dibawa ke RS, dalam Protes Anti-Pemerintah Lebanon

Global
Pimpinan Hezbollah Bantah Keras Klaim Keterlibatannya dalam Ledakan Dahsyat di Lebanon

Pimpinan Hezbollah Bantah Keras Klaim Keterlibatannya dalam Ledakan Dahsyat di Lebanon

Global
Kematian akibat Covid-19 di Brasil Tembus 100.000, Para Ahli Putus Asa

Kematian akibat Covid-19 di Brasil Tembus 100.000, Para Ahli Putus Asa

Global
Pemerintah di Benua Afrika Temukan Cara Turunkan Perburuan Badak Liar

Pemerintah di Benua Afrika Temukan Cara Turunkan Perburuan Badak Liar

Global
Ayah Ini Berhasil Selamatkan Anak-anak Beserta Pengasuhnya dari Aligator

Ayah Ini Berhasil Selamatkan Anak-anak Beserta Pengasuhnya dari Aligator

Global
Berhubungan Seks dengan Gadis Remaja, Juara Ninja Warrior Terancam Dipenjara 95 Tahun

Berhubungan Seks dengan Gadis Remaja, Juara Ninja Warrior Terancam Dipenjara 95 Tahun

Global
Pria di AS Jual Pikap Antik Ini Cuma Seharga Rp 1,1 Juta

Pria di AS Jual Pikap Antik Ini Cuma Seharga Rp 1,1 Juta

Global
Salah Sebut Thailand sebagai Thighland, Trump Diejek di Internet

Salah Sebut Thailand sebagai Thighland, Trump Diejek di Internet

Global
Pemerintah India Khawatir Perdagangan Anak Meningkat Setelah Lockdown Dilonggarkan

Pemerintah India Khawatir Perdagangan Anak Meningkat Setelah Lockdown Dilonggarkan

Global
KJRI Hamburg Dorong Padang dan Bandung Perkuat Sister City dengan Jerman di Masa Pandemi

KJRI Hamburg Dorong Padang dan Bandung Perkuat Sister City dengan Jerman di Masa Pandemi

Global
Pejabat China Ejek Sanksi AS, Tawarkan Rp 1,4 Juta kepada Trump

Pejabat China Ejek Sanksi AS, Tawarkan Rp 1,4 Juta kepada Trump

Global
Pria Ini Mendirikan Kekaisaran Atlantium di Australia

Pria Ini Mendirikan Kekaisaran Atlantium di Australia

Global
Rampok Pria Kaya hingga Miliaran Rupiah, Geng Black Widow Diciduk Polisi

Rampok Pria Kaya hingga Miliaran Rupiah, Geng Black Widow Diciduk Polisi

Global
Kasus Covid-19 di Afrika Sudah Capai 1 Juta, tapi Diyakini Masih Bisa Lebih

Kasus Covid-19 di Afrika Sudah Capai 1 Juta, tapi Diyakini Masih Bisa Lebih

Global
Mutilasi dan Buang Potongan Jenazah Istri di Toilet, Pria Ini Ditangkap

Mutilasi dan Buang Potongan Jenazah Istri di Toilet, Pria Ini Ditangkap

Global
komentar
Close Ads X