Keadilan Mantan Budak Seks ISIS, Kisah Pengacara Perjuangkan Nasib Perempuan Yazidi

Kompas.com - 08/07/2020, 09:25 WIB
Rez Gardi, salah seorang pengacara yang memperjuangkan nasib perempuan Yazidi mendapatkan keadilan setelah sempat diperlakukan sebagai budak seks ISIS. Rez Gardi via BBCRez Gardi, salah seorang pengacara yang memperjuangkan nasib perempuan Yazidi mendapatkan keadilan setelah sempat diperlakukan sebagai budak seks ISIS.

NEW YORK, KOMPAS.com - Rez Gardi menolak tawaran pekerjaan dengan gaji pemula 200.000 dollar AS, atau sekitar Rp 2,9 miliar per tahun. Ia memiliki tujuan lain.

"Di tengah lautan godaan gaji besar dan pekerjaan korporasi yang bagus, saya harus terus mengingatkan diri saya bahwa saya memiliki tujuan hidup yang lebih besar ketimbang hidup mewah," kata Rez Gardi kepada BBC.

"Saya mengambil jurusan hukum karena sebuah alasan tertentu....Saya ingin memahami kekuatan hukum untuk membuat sebuah perubahan yang positif," katanya.

Baca juga: Bocah 9 Tahun Diperkosa dan Dijadikan Budak Seks oleh ISIS

Rez turut memperjuangkan keadilan bagi perempuan yang telah diculik, dijual, dan diperkosa secara sistematis oleh kelompok yang menyebut diri Negara Islam atau ISIS. Ini adalah tujuan hidup pribadi yang signifikan baginya.

"Orang tua saya kabur dari wilayah ini dan membawa saya ke sisi lain dunia, tapi saya masih bisa kembali ke tempat awal mula mereka."

Tumbuh dengan ketidakadilan

Rez lahir di sebuah kamp pengungsi di Pakistan pada 1991. Orang tuanya adalah suku Kurdi dari Irak, dan ia tumbuh besar dengan mendengar kisah-kisah anggota keluarga, tetangga, dan teman-temannya yang hilang selama rezim Saddam Hussein.

Ketika ia berusia tujuh tahun, keluarganya pindah ke Selandia Baru. Ia selalu berprestasi dalam pendidikannya dan tahun lalu lulus dari Sekolah Hukum Harvard di Amerika Serikat.

"Saya dilahirkan dalam sebuah keadaan yang membuat saya tertarik kepada kesetaraan, keadilan, dan hak asasi manusia," katanya. "Saya telah mengalami dan menyaksikan ketidakadilan dan penyangkalan terhadap hak asasi manusia jauh sebelum saya mengetahui apa arti konsep tersebut."

Baca juga: Perempuan Yazidi Ini Hadapi Anggota ISIS yang Jadikan Dia Budak Seks

"Saya bisa menjadi korban"

Kini ia giat mengumpulkan kesaksian atas ketidakadilan yang terjadi di bagian utara Irak, dekat dengan lokasi kejahatan yang terjadi pada tahun 2014.

Halaman:

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rusia di Antara Berbagai Penelitian Vaksin Covid-19 dari Berbagai Negara

Rusia di Antara Berbagai Penelitian Vaksin Covid-19 dari Berbagai Negara

Global
Bencana Minyak Tumpah Mauritius, Hewan Laut Mulai Mati

Bencana Minyak Tumpah Mauritius, Hewan Laut Mulai Mati

Global
Vaksin Corona Sputnik V yang Diketahui Sejauh Ini…

Vaksin Corona Sputnik V yang Diketahui Sejauh Ini…

Global
Rusia Klaim Telah Temukan Vaksin Covid-19 di Tengah Kasus di Seluruh Dunia Tembus 20 Juta

Rusia Klaim Telah Temukan Vaksin Covid-19 di Tengah Kasus di Seluruh Dunia Tembus 20 Juta

Global
AS Pesan 100 Juta Calon Vaksin Corona dari Moderna, Rp 22 Triliun Digelontorkan

AS Pesan 100 Juta Calon Vaksin Corona dari Moderna, Rp 22 Triliun Digelontorkan

Global
Jelang Pemilu, Selandia Baru Terapkan Siaga 2 karena Kasus Covid-19 Baru

Jelang Pemilu, Selandia Baru Terapkan Siaga 2 karena Kasus Covid-19 Baru

Global
Rusia Klaim Temukan Vaksin Corona Pertama, Menkes AS: Kami Tidak Terpengaruh

Rusia Klaim Temukan Vaksin Corona Pertama, Menkes AS: Kami Tidak Terpengaruh

Global
Joe Biden Pilih Senator Kamala Harris sebagai Cawapres Melawan Trump

Joe Biden Pilih Senator Kamala Harris sebagai Cawapres Melawan Trump

Global
Ciptakan Vaksin Corona, Rusia juga Luncurkan Situs Resmi Vaksin Sputnik V

Ciptakan Vaksin Corona, Rusia juga Luncurkan Situs Resmi Vaksin Sputnik V

Global
Pakar Nilai Klaim Putin soal Vaksin Corona 'Sembrono dan Tidak Etis'

Pakar Nilai Klaim Putin soal Vaksin Corona "Sembrono dan Tidak Etis"

Global
Menkes Rusia Sebut Vaksin Corona 'Sputnik V' Mampu Beri Kekebalan Hingga 2 Tahun

Menkes Rusia Sebut Vaksin Corona 'Sputnik V' Mampu Beri Kekebalan Hingga 2 Tahun

Global
Belum Terbukti Ampuh, 5,7 Miliar Calon Vaksin Corona Sudah Dipesan di Seluruh Dunia

Belum Terbukti Ampuh, 5,7 Miliar Calon Vaksin Corona Sudah Dipesan di Seluruh Dunia

Global
[POPULER GLOBAL] Skandal Seks Mantan Bos McDonald's dengan Karyawati | Putin Sebut Putrinya Sudah Disuntik Vaksin Corona Pertama dari Rusia

[POPULER GLOBAL] Skandal Seks Mantan Bos McDonald's dengan Karyawati | Putin Sebut Putrinya Sudah Disuntik Vaksin Corona Pertama dari Rusia

Global
Selandia Baru Kembali Terapkan Lockdown, Setelah Muncul 4 Kasus Covid-19 Baru

Selandia Baru Kembali Terapkan Lockdown, Setelah Muncul 4 Kasus Covid-19 Baru

Global
20 Negara Sudah Meminta Rusia Produksi 1 Miliar Vaksin Covid-19, Sputnik-V

20 Negara Sudah Meminta Rusia Produksi 1 Miliar Vaksin Covid-19, Sputnik-V

Global
komentar
Close Ads X