Agar Seni dan Budaya Tak Mati, Inggris Gelontorkan Bantuan Hampir 2 Miliar Dollar AS

Kompas.com - 07/07/2020, 11:19 WIB
Pejalan kaki yang melewati Lyceum Theatre, yang ditutup karena pembatasan penyebaran virus corona di London pada 6 Juli 2020. Pemeirntah Inggris pada Senin mengumumkan memberikan dana hampir 2 miliar dolar AS untuk membantu teater, museum, situ bersejarah, dan perusahaan penyelenggara live music dapat bertahan di tengah krisis corona, tapi langkah ini terlambat.  TOLGA AKMEN / AFPPejalan kaki yang melewati Lyceum Theatre, yang ditutup karena pembatasan penyebaran virus corona di London pada 6 Juli 2020. Pemeirntah Inggris pada Senin mengumumkan memberikan dana hampir 2 miliar dolar AS untuk membantu teater, museum, situ bersejarah, dan perusahaan penyelenggara live music dapat bertahan di tengah krisis corona, tapi langkah ini terlambat.

LONDON, KOMPAS.com - Inggris gelontorkan dana hampir 2 miliar dollar AS untuk membantu teater, galeri seni, dan institusi budaya lainnya agar tidak mati di tengah krisis karena pandemi virus corona.

Sektor seni dan budaya Inggris mendapatkan dampak yang cukup berat sejak pandemi terjadi, karena pertunjukan langsung bertentangan dengan aturan social distancing.

Melansir dari MSN Senin (6/7/2020), pemerintah Inggris menggelontorkan dana 1,96 juta dollar AS atau setara dengan Rp 28,3 triliun.

Dana tersebut yang akan digunakan untuk membantu museum dan lokasi-lokasi bersejarah serta perusahaan penyelenggara acara live music dan biskop independen.

Baca juga: Ikuti Langkah AS, Inggris Blokir Huawei

"Uang ini adalah investasi terbesar yang pernah ada dalam budaya Inggris, yang akan menghidupkan organisasi budaya dan warisan vital di seluruh negeri yang terdampak berat karena pandemi," ujar pemerintah Inggris yang dirilis pada Minggu (5/7/2020).

Pengumuman itu disampaikkan setelah adanya permintaan dari sejumlah 1.500 seniman Inggris, termasuk Ed Sheeran dan Rolling Stone, agar pemerintah turun tangan dalam membantu industri musik bertahan dari ancaman pandemi.

Karyawan dari sektor seni dan budaya secara nasional yang terdampak pandemi tercatat ada 700.000 orang.

Baca juga: Masuk Kategori Hijau, 50 Negara Ini Boleh Kunjungi Inggris Tanpa Karantina

Pada Mei, Shakespeare's Globe memperingatkan para pelaku usaha seni dan budaya bahwa sektor ini bisa saja ditutup tanpa dana darurat dari pemerintah dengan adanya lockdown.

Sehingga kabar adanya dana bantuan untuk sektor seni dan budaya itu sangat disambut baik oleh para pelaku usaha yang tengah terpuruk.

"Berita ini benar-benar disambut baik karena begitu banyak teater, orkestra, tempat hiburan, dan organisasi seni lainnya menghadapi masa depan yang suram," kata Komposer dan Produser Teater Inggris, Andrew Lloyd Webber.

Baca juga: Inggris Tawarkan Kewarganegaraan, Ini Reaksi Warga Hong Kong

Halaman:
Baca tentang

Sumber MSN.com
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kematian akibat Covid-19 di Brasil Tembus 100.000, Para Ahli Putus Asa

Kematian akibat Covid-19 di Brasil Tembus 100.000, Para Ahli Putus Asa

Global
Pemerintah di Benua Afrika Temukan Cara Turunkan Perburuan Badak Liar

Pemerintah di Benua Afrika Temukan Cara Turunkan Perburuan Badak Liar

Global
Ayah Ini Berhasil Selamatkan Anak-anak Beserta Pengasuhnya dari Aligator

Ayah Ini Berhasil Selamatkan Anak-anak Beserta Pengasuhnya dari Aligator

Global
Berhubungan Seks dengan Gadis Remaja, Juara Ninja Warrior Terancam Dipenjara 95 Tahun

Berhubungan Seks dengan Gadis Remaja, Juara Ninja Warrior Terancam Dipenjara 95 Tahun

Global
Pria di AS Jual Pikap Antik Ini Cuma Seharga Rp 1,1 Juta

Pria di AS Jual Pikap Antik Ini Cuma Seharga Rp 1,1 Juta

Global
Salah Sebut Thailand sebagai Thighland, Trump Diejek di Internet

Salah Sebut Thailand sebagai Thighland, Trump Diejek di Internet

Global
Pemerintah India Khawatir Perdagangan Anak Meningkat Setelah Lockdown Dilonggarkan

Pemerintah India Khawatir Perdagangan Anak Meningkat Setelah Lockdown Dilonggarkan

Global
KJRI Hamburg Dorong Padang dan Bandung Perkuat Sister City dengan Jerman di Masa Pandemi

KJRI Hamburg Dorong Padang dan Bandung Perkuat Sister City dengan Jerman di Masa Pandemi

Global
Pejabat China Ejek Sanksi AS, Tawarkan Rp 1,4 Juta kepada Trump

Pejabat China Ejek Sanksi AS, Tawarkan Rp 1,4 Juta kepada Trump

Global
Pria Ini Mendirikan Kekaisaran Atlantium di Australia

Pria Ini Mendirikan Kekaisaran Atlantium di Australia

Global
Rampok Pria Kaya hingga Miliaran Rupiah, Geng Black Widow Diciduk Polisi

Rampok Pria Kaya hingga Miliaran Rupiah, Geng Black Widow Diciduk Polisi

Global
Kasus Covid-19 di Afrika Sudah Capai 1 Juta, tapi Diyakini Masih Bisa Lebih

Kasus Covid-19 di Afrika Sudah Capai 1 Juta, tapi Diyakini Masih Bisa Lebih

Global
Mutilasi dan Buang Potongan Jenazah Istri di Toilet, Pria Ini Ditangkap

Mutilasi dan Buang Potongan Jenazah Istri di Toilet, Pria Ini Ditangkap

Global
Pangkalan Militer Somalia Diguncang Ledakan, 8 Orang Tewas

Pangkalan Militer Somalia Diguncang Ledakan, 8 Orang Tewas

Global
Rahasia Nenek Ini Capai Usia 107 Tahun, Salah Satunya Peregangan 100 Kali Sehari

Rahasia Nenek Ini Capai Usia 107 Tahun, Salah Satunya Peregangan 100 Kali Sehari

Global
komentar
Close Ads X