Impian Para Penambang Batu Giok Myanmar yang Lenyap karena Longsor

Kompas.com - 05/07/2020, 15:37 WIB
Orang-orang berkumpul di dekat mayat korban tanah longsor di dekat area penambangan batu giok di Hpakant, negara bagian Kachin, Myanmar utara, Kamis, (2/7/2020). Pemerintah Myanmar mengatakan tanah longsor di tambang batu giok telah menewaskan puluhan orang. AP Photo/Zaw Moe HtetOrang-orang berkumpul di dekat mayat korban tanah longsor di dekat area penambangan batu giok di Hpakant, negara bagian Kachin, Myanmar utara, Kamis, (2/7/2020). Pemerintah Myanmar mengatakan tanah longsor di tambang batu giok telah menewaskan puluhan orang.

HPAKANT, KOMPAS.com - Lima orang Yay Ma Hsay atau "yang tidak dicuci", julukan bagi penambang batu giok di Myanmar, tiba pada Kamis pagi waktu setempat (2/7/2020).

Mereka sampai di lereng bukit, dan siap menggali demi mendapatkan sebongkah batu mulia yang akan memberikan kemakmuran bagi mereka.

Tetapi, hanya tiga yang kembali, dengan lainnya menjadi korban ketika tambang longsor karena hujan lebat dan mengubur setidaknya 174 orang.

Baca juga: Tambang Batu Giok di Myanmar Longsor, 113 Orang Tewas

Salah satu dari penambang yang selamat adalah Sai Ko (22), di mana dia lolos dari lumpur dan mesin pengering batu karena berpegangan pada jenazah temannya.

Temannya, Zaw Lwin (29) dan adiknya, San Lwin, secara ajaib "dimuntahkan" oleh aliran lumpur, di mana mereka selamat dalam keadaan telanjang.

Namun nasib bagus tidak menimpa dua rekan mereka yang lain, Than Niang dan Thet Shin, yang tewas dalam insiden di Negara Bagian Kachin itu.

Than dikremasi pada Sabtu (4/7/2020), dengan Thet diasumsikan tewas karena jenazahnya tak ditemukan bersama sejumlah korban lain di tambang Hwekha.

"Kami mempunyai banyak impian untuk membantu keluarga kami. Tapi ini tak sepadan. Saya tak akan kembali lagi," ucap Sai Ko.

Tepi bukit tempat di mana teman-temannya terkubur itu menyimpan batu giok, batu mulia yang berlokasi di perbatasan dengan China.

Baca juga: Kesaksian Korban Longsor Tambang Batu Giok: Hanya dalam Semenit, Semua Orang Hilang

Dilansir AFP Minggu (5/7/2020), industri bernilai miliaran dollar tersebut didominasi perusahaan yang ada hubungannya dengan militer Myanmar.

Halaman:

Sumber AFP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hakim Iran Tolak Wanita Ini Bebas dari Penjara, Meski Positif Covid-19

Hakim Iran Tolak Wanita Ini Bebas dari Penjara, Meski Positif Covid-19

Global
Pakai Hot Pants Saat Goyang TikTok, Polwan Ini Terancam Hukuman Berat

Pakai Hot Pants Saat Goyang TikTok, Polwan Ini Terancam Hukuman Berat

Global
Cucu Bos Red Bull Lolos Hukuman Usai Tabrak Lari, Thailand Adakan Penyelidikan Baru

Cucu Bos Red Bull Lolos Hukuman Usai Tabrak Lari, Thailand Adakan Penyelidikan Baru

Global
Demi Reputasi, Otoritas Kesehatan Australia Sembunyikan Daftar Panti Jompo Terinfeksi Covid-19

Demi Reputasi, Otoritas Kesehatan Australia Sembunyikan Daftar Panti Jompo Terinfeksi Covid-19

Global
Siap Diproduksi Massal, Vaksin Covid-19 Rusia Ternyata Masih Uji Klinis Fase I

Siap Diproduksi Massal, Vaksin Covid-19 Rusia Ternyata Masih Uji Klinis Fase I

Global
Rusia Bulan Depan Produksi Massal Vaksin Covid-19, WHO Malah Belum Tahu

Rusia Bulan Depan Produksi Massal Vaksin Covid-19, WHO Malah Belum Tahu

Global
Iklannya Tampilkan Gadis Cilik Makan Pisang, Audi Dihujat Netizen

Iklannya Tampilkan Gadis Cilik Makan Pisang, Audi Dihujat Netizen

Global
Media Asing Sorot Buruknya Penanganan Covid-19 di Indonesia: Dari Kalung Anti Corona sampai Ucapan Influencer

Media Asing Sorot Buruknya Penanganan Covid-19 di Indonesia: Dari Kalung Anti Corona sampai Ucapan Influencer

Global
Ayah 30 Anak Ini Kembali Temukan Batu Mulia Langka Senilai Rp 29 Miliar

Ayah 30 Anak Ini Kembali Temukan Batu Mulia Langka Senilai Rp 29 Miliar

Global
Gembira Pemain Rival Tertular Covid-19, 2 Komentator Bola Ini Dipecat

Gembira Pemain Rival Tertular Covid-19, 2 Komentator Bola Ini Dipecat

Global
Virus Corona, Trump Bersikeras Kasus di AS 'Masih Rendah di Dunia'

Virus Corona, Trump Bersikeras Kasus di AS "Masih Rendah di Dunia"

Global
Pesanan Temannya Terlalu Lama, Pria Ini Tembak Mati Pegawai Burger King

Pesanan Temannya Terlalu Lama, Pria Ini Tembak Mati Pegawai Burger King

Global
Kisah 3 Wanita Korban Selamat dari Bom Atom Hiroshima dan Nagasaki 75 Tahun Silam

Kisah 3 Wanita Korban Selamat dari Bom Atom Hiroshima dan Nagasaki 75 Tahun Silam

Global
Korsel Diterjang Hujan Angin Terlama dalam 7 Tahun, 1.000 Orang Mengungsi

Korsel Diterjang Hujan Angin Terlama dalam 7 Tahun, 1.000 Orang Mengungsi

Global
Paus Benediktus XVI Dikabarkan Sakit Parah, Vatikan Bersuara

Paus Benediktus XVI Dikabarkan Sakit Parah, Vatikan Bersuara

Global
komentar
Close Ads X