Anak Korban Longsor Tambang Batu Giok: Tolong Kembalikan Ayahku

Kompas.com - 04/07/2020, 16:13 WIB
Dalam foto ini yang dirilis dari Departemen Pemadam Kebakaran Myanmar, sukarelawan membawa mayat korban dalam tanah longsor dari area penambangan batu giok di Hpakant, negara bagian Kachin, Myanmar utara Kamis, (2/7/2020). AP Photo/Myanmar Fire Service Department/HandoutDalam foto ini yang dirilis dari Departemen Pemadam Kebakaran Myanmar, sukarelawan membawa mayat korban dalam tanah longsor dari area penambangan batu giok di Hpakant, negara bagian Kachin, Myanmar utara Kamis, (2/7/2020).

NAYPYIDAW, KOMPAS.com - Tragedi tanah longsor di tambang batu giok di Kota Hpakant, Negara Bagian Kachin, Myanmar, pada Kamis (2/7/2020) meninggalkan kesedihan.

Salah seorang penambang, yang tidak disebutkan namanya, mengenang kembali momen bersama salah satu penambang yang tewas.

Salah satu korban yang tewas tersebut diungkapkannya memiliki hati yang baik karena kedermawanannya selama masa sulit di tambang batu giok.

Korban yang telah tewas itu diakuinya sering membagikan makanan selama masa-masa sulitnya menjadi penambang batu giok.

Sementara itu salah satu anak korban tewas, Hnin Wati, tak sanggup menahan kesedihannya. "Tolong, kembalikan ayahku," ujar Hnin.

Baca juga: Longsor Tambang Batu Giok Myanmar, Ratusan Korban Tewas Pekerja Ilegal

Di sisi lain, beberapa broker batu giok menggalang dana secara daring pada Kamis untuk disumbangkan kepada keluarga korban tewas.

Bencana yang terjadi pada Kamis tersebut mendapatkan perhatian internasional. 

Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres, mengungkapkan kesedihan mendalam terhadap korban tewas dan turut berbela sungkawa terhadap keluarga korban.

"PBB siap berkontribusi terhadap upaya pemulihan bagi populasi yang terdampak," ujar juru bicara Antonio Guterres, Stephane Dujarric, sebagaimana dilansir dari Al Jazeera, Jumat (3/7/2020).

Pemimpin Myanmar, Aung San Suu Kyi, mengungkapkan kesedihannya pada Jumat. Dia menyalahkan pengangguran sebagai biang keladi dari bencana tersebut.

Baca juga: [VIDEO] Detik-detik Tambang Batu Giok di Myanmar Longsor dan Tewaskan Ratusan Pekerja

Halaman:

Sumber Al Jazeera
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER GLOBAL] Kenapa Amonium Nitrat 6 Tahun Disimpan di Beirut? | Video Viral Ledakan Lebanon, Pengantin Wanita Ini Terempas Saat Sesi Foto Pernikahan

[POPULER GLOBAL] Kenapa Amonium Nitrat 6 Tahun Disimpan di Beirut? | Video Viral Ledakan Lebanon, Pengantin Wanita Ini Terempas Saat Sesi Foto Pernikahan

Global
Satu Gereja di Ohio, AS menjadi Kluster Covid-19, Hampir 100 Orang Terinfeksi

Satu Gereja di Ohio, AS menjadi Kluster Covid-19, Hampir 100 Orang Terinfeksi

Global
Sorot Lahan Sawit Renggut Pangan Suku Papua, Disertasi Ini Jadi yang Terbaik di Australia

Sorot Lahan Sawit Renggut Pangan Suku Papua, Disertasi Ini Jadi yang Terbaik di Australia

Global
Manipulasi Saham di Singapura, Kris Wiluan Eks Orang Terkaya RI Terancam Penjara 7 Tahun

Manipulasi Saham di Singapura, Kris Wiluan Eks Orang Terkaya RI Terancam Penjara 7 Tahun

Global
Ledakan Lebanon, Kisah Heroik Perawat Selamatkan 3 Bayi yang Baru Lahir

Ledakan Lebanon, Kisah Heroik Perawat Selamatkan 3 Bayi yang Baru Lahir

Global
Seperti Apa Kehidupan 'Suku Tikus' Di Bawah Tanah Kota Beijing?

Seperti Apa Kehidupan 'Suku Tikus' Di Bawah Tanah Kota Beijing?

Global
Ledakan Lebanon, Video Gadis Cilik Masih Hidup Usai 24 Jam Tertimpa Reruntuhan

Ledakan Lebanon, Video Gadis Cilik Masih Hidup Usai 24 Jam Tertimpa Reruntuhan

Global
8 Pasien Covid-19 di RS India Tewas karena Terbakar

8 Pasien Covid-19 di RS India Tewas karena Terbakar

Global
'Suami Saya Memotong Hidung Saya, Saya Takut Mati'

'Suami Saya Memotong Hidung Saya, Saya Takut Mati'

Global
Diplomat Wanita Jerman Tewas dalam Ledakan di Lebanon

Diplomat Wanita Jerman Tewas dalam Ledakan di Lebanon

Global
Mengisap Shisha Bersama Teman, Pria Ini Tularkan Covid-19 ke 23 Orang

Mengisap Shisha Bersama Teman, Pria Ini Tularkan Covid-19 ke 23 Orang

Global
Mayoritas Masyarakat AS Berpendapat Penanganan Covid-19 di Negaranya Lebih Buruk dari Negara Lainnya

Mayoritas Masyarakat AS Berpendapat Penanganan Covid-19 di Negaranya Lebih Buruk dari Negara Lainnya

Global
Ledakan di Lebanon, Ini Daftar Hoaks dan Konspirasi yang Beredar di Media Sosial

Ledakan di Lebanon, Ini Daftar Hoaks dan Konspirasi yang Beredar di Media Sosial

Global
Komite Investigasi Lebanon Diberi Waktu 4 Hari Temukan Pelaku Ledakan Beirut

Komite Investigasi Lebanon Diberi Waktu 4 Hari Temukan Pelaku Ledakan Beirut

Global
[BERITA FOTO] Wajah Kehancuran Kota Beirut Pasca Ledakan Masif

[BERITA FOTO] Wajah Kehancuran Kota Beirut Pasca Ledakan Masif

Global
komentar
Close Ads X