Di Tengah Aksi Boikot Perusahaan Besar, Facebook Umumkan Kebijakan Baru

Kompas.com - 01/07/2020, 16:39 WIB
Facebook User cnet.comFacebook User

KOMPAS.com - Perusahaan Facebook pada Selasa (30/6/2020) membuat beberapa perubahan terhadap algoritmanya sehingga berita asli serta cerita dengan penulis yang jelas akan diprioritaskan di News Feed.

Selama kampanye #StopHateforProfit lebih dari 200 merek telah berhenti beriklan di Facebook dan meminta agar perusahaan Facebook mengubah kebijakan kontennya.

Beberapa dari perusahaan yang memboikot termasuk Verizon Communications Inc, Coca-Cola, Unilever dan Ford Motor Co.

Baca juga: Coca-Cola dan Unilever Boikot Iklan di Facebook

Sejak wabah virus corona dan banyak artikel terkait pandemi itu menghantam situs web, termasuk berita kematian George Floyd, Facebook berada di bawah pengawasan karena banyak berita palsu di dalamnya.

Kritikus mengatakan, Facebook seharusnya bisa berbuat lebih banyak.

Dalam unggahannya, Wakil Presiden Facebook untuk berita global, Campbell Brown dan Manajer Produk, Jon Levin mengatakan bahwa perusahaan akan mendorong cerita atau artikel berita yang menurut perusahaan dapat dipercaya ke bagian atas News Feed.

Baca juga: Kenapa Banyak Perusahaan Kompak Boikot Pasang Iklan di Facebook?

Cerita-cerita itu awalnya akan diambil dari yang berbahasa Inggris terlebih dahulu baru nantinya mencakup dari bahasa lain.

"Sebagian besar berita yang dilihat orang di News Feed berasal dari sumber yang mereka atau teman mereka ikuti, dan itu tidak akan berubah," kata perusahaan.

"Ketika beberapa cerita dibagikan oleh penerbit dan tersedia di News Feed seseorang, kami akan mendorong (cerita) yang lebih asli yang akan membantu mendapatkan lebih banyak distribusi."

Halaman:

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X