AS Catatkan 1,5 Juta Kasus Virus Corona, Trump: Itu Kehormatan

Kompas.com - 21/05/2020, 18:52 WIB
Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump saat kampanye pemilu di Lincoln Memorial, Washington DC, yang disiarkan langsung oleh Fox News pada Minggu (3/5/2020). JOSHUA ROBERTS/REUTERSPresiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump saat kampanye pemilu di Lincoln Memorial, Washington DC, yang disiarkan langsung oleh Fox News pada Minggu (3/5/2020).

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Presiden AS Donald Trump menyebut adalah "kehormatan" bagi negaranya setelah mencatat 1,5 juta kasus virus corona.

Negara itu melaporkan lebih dari 92.000 kematian karena wabah. Meski begitu, presiden 73 tahun itu menyebut bahwa dia harus tetap bangga.

"Omong-omong, ketika kalian mengatakan kami unggul (dalam kasus infeksi virus corona), itu karena kami menggelar tes lebih banyak," klaim Trump di Gedung Putih.

Baca juga: Trump Salahkan China atas Pembunuhan Massal Pandemi Covid-19

Dia mengaku, ketika AS menjadi episentrum wabah di dunia, dia melihat hal itu bukanlah sesuatu yang memalukan. Melainkan bukti tes mereka bekerja dengan baik.

"Jadi saya melihatnya sebagai kehormatan. Ya, sebuah kehormatan," jelas presiden dari Partai Republik itu dikutip Sky News Rabu (20/5/2020).

Dia menuturkan, jumlah itu merupakan bukti bahwa mereka sukses melakukan tes, dan memberikan kredit kepada setiap orang yang terlibat.

Trump juga membela diri dari kritikan pakar medis, ketika pada Senin (18/5/2020), dia mengaku meminum obat malaria untuk mencegah Covid-19.

Pengakuan bahwa dia mengonsumsi hidroksiklorokuin tak pelak membuat para pembantunya kaget, dan beramai-ramai membenarkan keterangan sang presiden.

Namun dari sisi medis, ucapan itu membuat pakar melayangkan kecaman. Sebab, ucapannya dinilai bisa memantik penyalahgunaan hidroksiklorokuin yang justru berakibat fatal.

Baca juga: Rusia Kecam AS Tentang Ancaman Trump soal Covid-19 dan WHO

Menyikapi kritikan itu, taipan real estate itu hanya menerangkan bahwa studi yang mengkhawatirkan penggunaan obat itu "salah" dan "memalukan".

Halaman:
Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Sumber Sky News
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X