Rusia: Korea Utara Hentikan Perbincangan dengan AS sampai Pilpres AS 2020 Usai

Kompas.com - 21/05/2020, 12:09 WIB
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un berbicara didampingi Presiden AS Donald Trump, di zona demiliterisasi (DMZ) Korea, Minggu (30/6/2019). Kedatangan Trump ke zona demiliterisasi Korea awalnya diagendakan untuk pertemuan dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in, namun Presiden Moon mengatakan fokus akan lebih kepada pertemuan Trump dengan Kim Jong Un. AFP/BRENDAN SMIALOWSKIPemimpin Korea Utara Kim Jong Un berbicara didampingi Presiden AS Donald Trump, di zona demiliterisasi (DMZ) Korea, Minggu (30/6/2019). Kedatangan Trump ke zona demiliterisasi Korea awalnya diagendakan untuk pertemuan dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in, namun Presiden Moon mengatakan fokus akan lebih kepada pertemuan Trump dengan Kim Jong Un.

MOSKWA, KOMPAS.com - Korea Utara dikabarkan telah menghentikan pembicaraan dengan Amerika Serikat (AS) sampai hasil pemilihan presiden AS pada November diketahui.

Hal ini dilaporkan oleh duta besar Rusia untuk Pyongyang kepada media pada Rabu (20/5/2020).

Dilansir media Perancis AFP, Presiden AS, Donald Trump sebelumnya pernah bertemu dengan pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un, sebanyak tiga kali pada konferensi tingkat tinggi yang bersejarah dan Trump sempat mengatakan kekaguman kepada Kim, meski pun harapan untuk mencapai kesepakatan yang komprehensif telah memudar.

"Ada pun dialog dengan Washington, yang mereka anggap tidak ada gunanya untuk saat ini, tampaknya telah ditunda setidaknya sampai setelah pemilihan presiden AS," ujar Duta Besar Alexander Matsegora mengatakan kepada kantor berita Interfax dalam sebuah wawancara.

Baca juga: Korea Utara Bangun Fasilitas untuk Simpan Rudal Balistik

"Mereka (Korea Utara) akan melihat apa yang akan terjadi selanjutnya," katanya.

Sebelumnya diketahui, Korea Utara telah menembakkan serangkaian roket karena menuntut konsesi administrasi oleh Trump.

Yakni Trump mengatakan bahwa sanksi internasional harus tetap diberlakukan sampai Kim melakukan denuklirisasi.

Baca juga: Sebut Kim Jong Un Tak Bisa Berdiri, Pembelot Korea Utara Minta Maaf

Matsegora mengatakan dia mengharapkan dialog antara Washington dan Pyongyang agar dapat dilanjutkan, dia menambahkan Rusia tidak senang dengan penangguhan pembicaraan yang dapat meningkatkan ketegangan di wilayah perbatasan.

"Jelas, Moskwa tidak bisa senang dengan adanya kebekuan dalam dialog AS-Korea Utara, yang penuh dengan peningkatan ketegangan di wilayah yang berbatasan dengan perbatasan Mongolia, China, dan Korea Utara di selatan Rusia," kata Matsegora.

Duta Besar itu juga mengkritik sanksi AS terhadap Korea Utara yang katanya menghambat pasokan peralatan medis penting ke Pyongyang.

Baca juga: Bagaimana Korea Utara Mengatasi Covid-19 Tanpa Air Bersih dan Sabun?

Presiden Rusia Vladimir Putin pada Maret lalu menyerukan bantuan sanksi selama pandemi virus corona, mengatakan kepada para pemimpin G20 bahwa itu adalah masalah "hidup dan mati".

Matsegora mengatakan sanksi tersebut menghalangi pasokan obat-obatan dan peralatan medis ke Korea Utara dan Washington "memburu siapa pun yang setidaknya memiliki beberapa perdagangan dengan Korea Utara, bahkan termasuk pasokan barang-barang yang benar-benar tidak berbahaya."

Baca juga: Muncul Kabar Kim Jong Un Meninggal, Publik Korea Utara Bingung

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Sumber AFP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X