5 Peristiwa yang Perlu Diketahui dan Bukan Soal Virus Corona

Kompas.com - 15/05/2020, 20:01 WIB
Dalam foto Senin, 11 Mei 2020 ini, Irvin Hilts (72) menunggu potong rambut di luar toko pangkas rambut di Sun City Center, Florida. Hilts memilih Presiden Donald Trump pada 2016, tetapi kini menjadi frustrasi dengan keributan di sekitar pemerintahan Trump. AP / Chris OMearaDalam foto Senin, 11 Mei 2020 ini, Irvin Hilts (72) menunggu potong rambut di luar toko pangkas rambut di Sun City Center, Florida. Hilts memilih Presiden Donald Trump pada 2016, tetapi kini menjadi frustrasi dengan keributan di sekitar pemerintahan Trump.

KOMPAS.com - Lima peristiwa ini perlu untuk diketahui dan tidak berkaitan dengan pandemi virus corona, dapat disimak secara ringkas berikut ini:

1. Dukungan menurun dari kelompok lansia, pendukung kunci bagi pemilihan ulang Trump.

Penasehat Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump prihatin dengan menurunnya dukungan dari kalangan lansia terhadap pemilihan ulang Trump.

Padahal kelompok lansia termasuk kelompok vital yang diharapkan Trump dalam memenangkan suara untuknya pada November mendatang.

Jalan yang ditempuh Trump menuju pemilihan melalui tempat-tempat seperti Sun City Center, sebuah wilayah bekas padang rumput sapi di bagian selatan Tampa, Florida yang kini menjadi tempat bagi komunitas pensiunan yang berkembang pesat.

Namun, beberapa penduduk di sana cukup gelisah dengan kondisi saat ini. Salah satunya, warga bernama Irvin Hilts (72) yang mengaku dulunya memilih Trump pada 2016.

Kini, Hilts frustrasi dengan keributan di pemerintahan Trump. Dukungannya untuk Trump runtuh kali ini karena Trump dinilai salah dalam melakukan penanganan wabah.

Baca juga: Trump Tak Mood Berbicara dengan Presiden China Xi Jinping

2. Janji Joe Biden jika terpilih menjadi presiden Amerika Serikat.

Kandidat dari Partai Demokrat, Joe Biden mengatakan bahwa jika dirinya memenangkan pemilihan presiden, dia tidak akan menggunakan kekuasaannya untuk mengampuni Donald Trump atau pun menghentikan investigasi terhadap Trump dan koleganya.

"Ini bukan sesuatu yang berhak dilakukan presiden, untuk mengarahkan penuntutan atau memutuskan penjatuhan suatu kasus," kata Biden pada Kamis (14/5/2020) di MSNBC.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X