Tak Ada Tanda Kim Jong Un Lakukan Operasi Jantung

Kompas.com - 06/05/2020, 23:07 WIB
Foto dirilis Kantor Berita Pusat Korea Utara (KCNA), memperlihatkan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un (dua kanan) menghadiri upacara peresmian pabrik pupuk di Provinsi Pyongan Selatan, Korea Utara, Jumat (1/5/2020). Ini menjadi kemunculan pertama Kim Jong Un setelah dikabarkan terakhir tampak pada 12 April lalu dan sempat dispekulasikan telah meninggal dunia. AFP/KOREAN CENTRAL NEWS AGENCY VFoto dirilis Kantor Berita Pusat Korea Utara (KCNA), memperlihatkan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un (dua kanan) menghadiri upacara peresmian pabrik pupuk di Provinsi Pyongan Selatan, Korea Utara, Jumat (1/5/2020). Ini menjadi kemunculan pertama Kim Jong Un setelah dikabarkan terakhir tampak pada 12 April lalu dan sempat dispekulasikan telah meninggal dunia.

SEOUL, KOMPAS.com - Intelijen Korea Selatan menyatakan, mereka tidak menemukan tanda Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menjalani operasi jantung seperti yang dirumorkan April lalu.

Selama 20 hari, Kim tidak muncul ke hadapan publik. Bahkan, dia melewatkan hari kelahiran sang kakek sekaligus pendiri Korut, Kim Il Sung.

Absennya Kim Jong Un menjadi perhatian dunia, di mana ada media yang memberitakannya "berada dalam kondisi kritis", bahkan meninggal.

Baca juga: Dapat Medali Perang Dunia II dari Putin, Kim Jong Un Tak Hadir

Namun dalam peringatan Hari Buruh (1/5/2020), Pemimpin Korea Utara muncul dengan meresmikan pabrik pupuk yang berlokasi di Sunchon.

Apa intelijen Korea Selatan katakan?

Kepala badan telik sandi Negeri "Ginseng", Suh Hoon, menyampaikan perkembangan terkait Kim Jong Un dalam sidang parlemen Rabu (6/5/2020).

Dikutip Yonhap via BBC, Suh menuturkan bahwa pihaknya belum mendapatkan laporan rumor gangguan kesehatan yang diderita Kim adalah benar.

Dalam rapat komite, dia menerangkan sepanjang 2020 ini, Kim sudah tampil selama 17 kali. Normalnya, dia akan muncul selama 50 kali.

Namun, kemunculan sang pemimpin tertinggi bisa tereduksi di tengah wabah Covid-19. Meski Korea Utara hingga saat ini bersikeras belum mendapatkan kasus.

Menurut salah satu anggota parlemen Kim Byung-kee, tidak diragukan bahwa saat ini terdapat pandemi di negara yang menganut ideologi Juche itu.

Dia menerangkan, Kim mungkin saja fokus mengonsolidasikan kepentingan internal seperti militer dan partai. "Perhatian akan virus corona jelas mengurangi aktivitas publiknya," paparnya.

Baca juga: Sebut Kim Jong Un Tak Bisa Berdiri, Pembelot Korea Utara Minta Maaf

Apa yang menjadi rumornya?

Setelah tidak menghadiri Hari Matahari, hari peringatan kelahiran Kim Il Sung, rumor mengenai kesehatan Kim Jong Un mulai menyebar.

Enam hari kemudian, Daily NK, media yang dikelola pembelot Korut, mempublikasikan cerita bahwa Kim menjalani operasi kardiovaskular.

Rumor itu kemudian diambil oleh sejumlah media internasional, di mana ada yang menyatakan bahwa kondisinya memburuk setelah operasi jantung.

Bahkan, ada juga yang mengklaim mengutip sumber dari internal Pyongyang, yang menyatakan bahwa pria yang diyakini berusia 36 tahun itu sudah meninggal.

Baca juga: Korea Selatan Tidak Yakin Kim Jong Un Jalani Operasi

Pada saat itu, baik pemerintah Korea Selatan maupun sumber dari China menekankan bahwa tidak ada kabar serius mengenai kesehatan Kim.

Namun, penegasan tersebut justru menimbulkan friksi. Apalagi dua pembelot Korut yang kini menjadi politisi Korsel, Thae Yong-ho dan Ji Seong-ho, mendukung laporan soal kesehatan Kim.

Namun, begitu Kim muncul untuk meresmikan pabrik pupuk pada Jumat lalu, Thae langsung merilis pernyataan resmi berisi permintaan maaf.

"Saya paham jika alasan Anda memilih saya adalah ekspektasi mengenai analisa akurat dan proyeksi akan isu di Korea Utara," kata dia.

"Saya merasa sangat bertanggung jawab dan bersalah," ujar Thae kembali dalam permintaan maafnya.

Baca juga: Kim Jong Un Muncul Kembali, Trump Mengaku Senang


Sumber BBC
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X