Setahun Dipenjara Tanpa Dakwaan, Kondisi Putri Kerajaan Arab Saudi Memburuk

Kompas.com - 05/05/2020, 14:07 WIB
Foto pada 12 April 2017 menunjukkan Putri Basmah binti Saud bin Abdulaziz berbicara dalam diskusi tentang peranan wanita di Timur Tengah, acara bertempat di Middle East Institute Washington DC, Amerika Serikat. Setahun setelah dijebloskan ke penjara tanpa dakwaan, kesehatan Putri Basmah memburuk dan dikhawatirkan tertular Covid-19. MANDEL NGAN/AFPFoto pada 12 April 2017 menunjukkan Putri Basmah binti Saud bin Abdulaziz berbicara dalam diskusi tentang peranan wanita di Timur Tengah, acara bertempat di Middle East Institute Washington DC, Amerika Serikat. Setahun setelah dijebloskan ke penjara tanpa dakwaan, kesehatan Putri Basmah memburuk dan dikhawatirkan tertular Covid-19.

RIYADH, KOMPAS.com - Setahun setelah mendekam di penjara tanpa dakwaan, kesehatan putri kerajaan Arab Saudi dikabarkan memburuk dan memunculkan kekhawatiran dirinya tertular Covid-19.

Putri Basmah binti Saud (56) yang sejak lama dipandang sebagai pendukung hak-hak perempuan, mulai menghilang secara misterius dari hadapan publik sejak Maret tahun lalu.

Namun bulan lalu akun Twitter-nya mendadak aktif lagi dengan sepucuk surat dari sang putri yang mengklaim dirinya "diculik" dan "dijebloskan ke penjara" bersama putrinya yang berusia 28 tahun, Suhoud al-Sharif.

Baca juga: Sempat Terhambat Lockdown, 262 WNI di Arab Saudi Pulang ke Indonesia

Mereka telah memohon bantuan ke Raja Salman dan Putra Mahkota Mohammed bin Salman, tapi belum ada tanggapan.

Surat itu menyuarakan kekhawatiran bahwa "kesehatannya memburuk" di penjara al-Ha'ir, Riyadh, yang dilengkapi sistem keamanan tinggi. Sebab, penjara itu menampung para narapidana terorisme dan tahanan politik.

Namun beberapa jam kemudian tweet itu dihapus.

Salah dua sumber yang dekat dengan keluarga itu mengatakan pada jurnalis AFP bahwa akun itu telah diretas oleh "seseorang di Arab Saudi".

Baca juga: Arab Saudi Buka Lockdown Perlahan, Sukses Uji Virus Corona Kunci Utamanya

"Sejak tweet itu, tidak ada kontak lagi; tidak ada tanda-tanda sang putri atau Suhoud," kata seorang sumber.

"Tidak ada lagi panggilan telepon, tidak ada apa-apa."

Ketakutan keluarga semakin diperkuat oleh kemungkinan wabah virus corona telah menembus penjara al-Ha'ir.

Halaman:
Baca tentang

Sumber AFP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Facebook dan Instagram akan Hapus Semua Klaim Palsu Soal Vaksin Covid-19

Facebook dan Instagram akan Hapus Semua Klaim Palsu Soal Vaksin Covid-19

Global
76 Masjid di Perancis yang Diduga Promosikan Separatisme Terancam Ditutup

76 Masjid di Perancis yang Diduga Promosikan Separatisme Terancam Ditutup

Global
Kepala Intelijen AS: China Ancaman Terbesar Bagi Kebebasan

Kepala Intelijen AS: China Ancaman Terbesar Bagi Kebebasan

Global
170 Gajah Hidup Dijual Namibia Setelah Dilanda Kekeringan dan Konflik dengan Manusia

170 Gajah Hidup Dijual Namibia Setelah Dilanda Kekeringan dan Konflik dengan Manusia

Global
China Berhasil Masuki Area Bulan yang Belum Terjamah Manusia

China Berhasil Masuki Area Bulan yang Belum Terjamah Manusia

Internasional
Pemimpin Oposisi Belarus Tikhanovskaya Umumkan Siap Memimpin di Masa Transisi

Pemimpin Oposisi Belarus Tikhanovskaya Umumkan Siap Memimpin di Masa Transisi

Global
Azerbaijan Umumkan 2.783 Tentaranya Tewas dalam Perang di Nagorno-Karabakh Lawan Armenia

Azerbaijan Umumkan 2.783 Tentaranya Tewas dalam Perang di Nagorno-Karabakh Lawan Armenia

Internasional
Perang Yaman: 11 Anak Terbunuh dalam 3 Hari, termasuk Bayi Umur 1 Bulan

Perang Yaman: 11 Anak Terbunuh dalam 3 Hari, termasuk Bayi Umur 1 Bulan

Global
AS Bikin Aturan Baru soal Visa, Bisa Cekal 270 Juta Warga China

AS Bikin Aturan Baru soal Visa, Bisa Cekal 270 Juta Warga China

Internasional
[POPULER GLOBAL] Selir Raja Thailand Terancam Digulingkan Lagi | Jenazah Pria Ditolak di Pemakamannya

[POPULER GLOBAL] Selir Raja Thailand Terancam Digulingkan Lagi | Jenazah Pria Ditolak di Pemakamannya

Global
Tak Boleh Ada Penjualan Mobil Baru Berbahan Bakar Bensin di Jepang Mulai 2035

Tak Boleh Ada Penjualan Mobil Baru Berbahan Bakar Bensin di Jepang Mulai 2035

Internasional
Video TikTok Sasha Obama Menari yang Viral Dihapus, Ada Apa?

Video TikTok Sasha Obama Menari yang Viral Dihapus, Ada Apa?

Global
Ditolak di 3 Rumah Sakit, Ibu Terjangkit Covid-19 Ini Meninggal Saat Melahirkan

Ditolak di 3 Rumah Sakit, Ibu Terjangkit Covid-19 Ini Meninggal Saat Melahirkan

Global
PBB Hapus Ganja dari Daftar Obat-obatan Paling Berbahaya di Dunia

PBB Hapus Ganja dari Daftar Obat-obatan Paling Berbahaya di Dunia

Global
UE Tekan ASEAN untuk Sikapi Konflik Laut China Selatan dengan Non-Militerisasi

UE Tekan ASEAN untuk Sikapi Konflik Laut China Selatan dengan Non-Militerisasi

Global
komentar
Close Ads X