Jika Pasar Basah Dibatasi, Perdagangan Satwa Liar Dikhawatirkan Meningkat

Kompas.com - 04/05/2020, 22:44 WIB
Trenggiling yang akan dilepaskan kembali ke alam liar di China Selatan setelah diselamatkan di kota Qingdao, provinsi Shandong China Timur, 14 September 2017.

Trenggiling yang akan dilepaskan kembali ke alam liar di China Selatan terlihat di Qingdao, provinsi Shandong di China Timur, Kamis (14 September 2017). Trenggiling wanita sepanjang satu meter diselamatkan oleh warga setempat dan diserahkan ke asosiasi penyelamatan satwa liar di Qingdao. Hewan ini dalam keadaan sehat dan akan dikirim kembali ke rumahnya di alam sesegera mungkin. REUTERS/Xue hunTrenggiling yang akan dilepaskan kembali ke alam liar di China Selatan setelah diselamatkan di kota Qingdao, provinsi Shandong China Timur, 14 September 2017. Trenggiling yang akan dilepaskan kembali ke alam liar di China Selatan terlihat di Qingdao, provinsi Shandong di China Timur, Kamis (14 September 2017). Trenggiling wanita sepanjang satu meter diselamatkan oleh warga setempat dan diserahkan ke asosiasi penyelamatan satwa liar di Qingdao. Hewan ini dalam keadaan sehat dan akan dikirim kembali ke rumahnya di alam sesegera mungkin.

KOMPAS.com - Pembatasan penjualan hewan di pasar resmi seperti di kota Wuhan dikatakan oleh para pegiat binatang di China malah akan meningkatkan perdagangan gelap yang sulit dipantau.

Mereka berharap wabah virus corona yang terjadi di seluruh dunia akan membuat warga China pada umumnya menentang kebiasaan makan daging satwa liar.

Pada Mei ini, China akan menyelenggarakan Sidang Parlemen Tahunan, di mana besar kemungkinan hukum mengenai perdagangan satwa liar akan disahkan.

Namun ada kekhawatiran jika aturan hukum saja tidak akan cukup kuat.

Australia dan beberapa negara Barat sudah mendesak agar ada penyelidikan independen bagaimana virus corona mulai merebak di Wuhan, serta tanggapan Pemerintah China saat itu.

Baca juga: Covid-19, Harga Rumah di Australia Anjlok 15 Persen

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pasar yang menjual satwa liar di Wuhan yang dikenal dengan pasar basah atau wet market menjadi pusat perhatian dunia karena kasus awal corona berasal dari sana.

Dua pertiga pasien yang masuk ke rumah sakit di Wuhan, pada awalnya adalah mereka yang pernah berhubungan dengan Pasar Makanan Laut Huanan.

Para ilmuwan sedang berusaha mengungkapkan awal virus Covid-19, namun penjelasan hingga saat ini mengatakan virus itu menular dari hewan ke manusia, kemungkinan besar dari kelelawar.

Paling tidak ada satu orang pedagang di Pasar Huanan yang menjual berbagai binatang liar termasuk serangga, burung merak, dan landak.

Baca juga: Tidak Ada Lagi Kasus Positif Virus Corona di Canberra, Ibu Kota Australia

Permintaan satwa liar tinggi di China

Xu Yuexin sudah lama menjadi aktivis menentang penjualan satwa liar di Guangdong, salah satu provinsi yang paling padat penduduknya di China.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Astronot China Kembali ke Bumi Setelah Selesaikan Misi 90 Hari di Luar Angkasa

Astronot China Kembali ke Bumi Setelah Selesaikan Misi 90 Hari di Luar Angkasa

Global
Ada Pria Tak Mau Divaksin Covid-19 karena Takut Buah Zakar Membengkak, Ini Penjelasan Dokter...

Ada Pria Tak Mau Divaksin Covid-19 karena Takut Buah Zakar Membengkak, Ini Penjelasan Dokter...

Global
Pakar: China dan Pakistan Tawarkan Dukungan ke Pemimpin Taliban

Pakar: China dan Pakistan Tawarkan Dukungan ke Pemimpin Taliban

Global
WNI Asal Cimahi Kuliah di MIT, Rancang Panel Surya Versi Baru untuk Indonesia

WNI Asal Cimahi Kuliah di MIT, Rancang Panel Surya Versi Baru untuk Indonesia

Global
Di Ethiopia, Sekarang Masih Tahun 2014, Kok Bisa?

Di Ethiopia, Sekarang Masih Tahun 2014, Kok Bisa?

Internasional
Terungkap, Ratu Elizabeth II Ternyata Beri Ucapan Selamat ke Kim Jong Un

Terungkap, Ratu Elizabeth II Ternyata Beri Ucapan Selamat ke Kim Jong Un

Global
Wanita Ini Kisahkan Kunyah Jari Manusia yang Membusuk di Burgernya

Wanita Ini Kisahkan Kunyah Jari Manusia yang Membusuk di Burgernya

Global
Junta Myanmar Adili Aung San Suu Kyi atas Kasus Korupsi Mulai 1 Oktober

Junta Myanmar Adili Aung San Suu Kyi atas Kasus Korupsi Mulai 1 Oktober

Global
IOJI Rilis Laporan Terbaru tentang Ancaman Keamanan Laut Indonesia

IOJI Rilis Laporan Terbaru tentang Ancaman Keamanan Laut Indonesia

Global
Ribuan Pekerja Kesehatan di Perancis Diberhentikan Tanpa Gaji karena Tolak Vaksin Covid-19

Ribuan Pekerja Kesehatan di Perancis Diberhentikan Tanpa Gaji karena Tolak Vaksin Covid-19

Global
Ketika Perjanjian Pertahanan AS, Inggris, dan Australia Membuat Marah Kawan dan Lawan

Ketika Perjanjian Pertahanan AS, Inggris, dan Australia Membuat Marah Kawan dan Lawan

Global
Sejarah Eksekusi Mati Pelepuh Kulit, Direbus Seperti Sup

Sejarah Eksekusi Mati Pelepuh Kulit, Direbus Seperti Sup

Global
Penjelajahan Hutan Tersembunyi Mozambik, Pertama Kali Dijamah Manusia

Penjelajahan Hutan Tersembunyi Mozambik, Pertama Kali Dijamah Manusia

Global
4 Calon Perdana Menteri Jepang, dari Selebtwit hingga 'Anak Metal'

4 Calon Perdana Menteri Jepang, dari Selebtwit hingga "Anak Metal"

Global
Ketika China Umumkan Sudah Memvaksinasi Penuh Lebih dari 1 Miliar Warganya

Ketika China Umumkan Sudah Memvaksinasi Penuh Lebih dari 1 Miliar Warganya

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.