Soal Investigasi Covid-19 dan Ancaman Boikot, China Bela Duta Besarnya di Australia

Kompas.com - 29/04/2020, 06:30 WIB
Ilustrasi virus corona ShutterstockIlustrasi virus corona

BEIJING, KOMPAS.com - Pada Selasa (28/4/2020), China melakukan serangan terhadap kritik internasional terkait penanganan wabah virus corona. China menuduh politisi Amerika Serikat (AS) melakukan kebohongan terselubung.

Virus baru yang bernama resmi Covid-19 ini pertama kali muncul di kota Wuhan, Provinsi Hubei, China pada akhir 2019 lalu sebelum akhirnya menyebar ke seluruh dunia termasuk AS dan Australia.

Kedua negara itu kini meminta investigasi terkait bagaimana penyakit tersebut bisa bertransformasi menjadi wabah global.

Dilansir dari media Perancis, AFP, pihak Beijing menanggapi pada Selasa (28/4/2020) dengan mengatakan bahwa AS 'menyerang' China untuk mengalihkan perhatian dan penanganan wabahnya sendiri.

China juga membela duta besarnya untuk Australia yang memperingatkan bahwa orang-orang China bisa memboikot barang-barang impor sebagai balasan atas tuntutan investigasi wabah virus corona.

Baca juga: PM Islandia Beberkan Trik untuk Menekan Infeksi Virus Corona

"Politisi Amerika berulang kali abai pada kebenaran dan mengatakan kebohongan yang tak beralasan," ungkap juru bicara kementerian luar negeri China, Geng Shuang kepada wartawan saat rapat singkat.

"Mereka hanya punya satu tujuan yakni lalai akan tanggung jawab mereka terhadap tindakan pencegahan wabah dan kontrol, serta mengalihkan perhatian publik," imbuh Shuang.

Shuang mengatakan para politisi AS seharusnya merefleksikan masalah mereka sendiri dan mencari cara agar bisa mengatasi wabah secepat mungkin.

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump pada Senin mengatakan bahwa mungkin dia kan meminta ganti rugi dari China atas wabah virus corona dan mengatakan kalau ada banyak pilihan untuk meminta pertanggung jawaban China.

"Kami tidak 'senang' dengan China," kata Trump saat rapat singkat di Gedung Putih, "Kami tidakk senang dengan seluruh situasi ini karena kami percaya seharusnya ini semua bisa dihentikan dari sumbernya."

Baca juga: Kim Jong Un Disebut Bersembunyi karena Pengawalnya Diduga Terinfeksi Virus Corona

Halaman:
Baca tentang

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X