Kompas.com - 20/04/2020, 12:43 WIB

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Jumlah korban meninggal karena Covid-19 di AS mencapai 40.661 orang setelah otoritas kesehatan mencatatkan 1.997 kematian baru.

Berdasarkan data dari Universitas John Hopkins, jumlah yang dilaporkan pada Minggu itu (19/4/2020) mengalami kenaikan dari 24 jam sebelumnya.

Dilansir AFP, merujuk kepada data yang disajikan John Hopkins pada Sabtu (18/4/2020), AS mencatatkan 1.891 kematian karena Covid-19.

Baca juga: Korban Meninggal Covid-19 Lewati 20.000, Spanyol Perpanjang Lockdown hingga 9 Mei

Angka pada Minggu terjadi di tengah pernyataan Gubernur New York Andrew Cuomo, menyebut bahwa wilayahnya sudah melewati puncak wabah.

Adapun pada Rabu (15/4/2020), John Hopkins memaparkan data jumlah korban meninggal harian di Negeri "Uncle Sam" mencapai 2.500 orang.

Hingga saat ini, AS masih menjadi negara dengan tingkat infeksi maupun kematian karena virus corona tertinggi di seluruh dunia.

Selain 40.661 angka kematian, badan kesehatan setempat juga menyatakan sebanyak 759.086 terpapar dari virus yang pertama kali terdeteksi di Wuhan, China itu.

Di tengah masih tingginya angka kematian, ribuan rakyat AS turun ke jalan dan menentang rencana pemerintah negara bagian memberlalukan lockdown.

Di Washington, lokasi kasus pertama AS, sekitar 2.000 orang mengabaikan pembatasan sosial dan berunjuk rasa agar negara bagian dibuka lagi.

Di Denver, beberapa demontran mengenakan topeng wajah Presiden Donald Trump dalam aksi bertajuk "ReOpen Colorado" tersebut.

Halaman:
Baca tentang

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.