Hosni Mubarak: Dari Karier di Langit Sampai Dikebumikan

Kompas.com - 26/02/2020, 11:10 WIB
Dalam foto yang diambil pada 2016 ini terlihat mantan presiden Hosni Mubarak melambaikan tangan dari salah satu kamar di rumah sakit militer Maadi, Kairo. KHALED DESOUKI / AFP Dalam foto yang diambil pada 2016 ini terlihat mantan presiden Hosni Mubarak melambaikan tangan dari salah satu kamar di rumah sakit militer Maadi, Kairo.

KAIRO, KOMPAS.com - Dilansir dari Aljazeera, Mantan Presiden Mohamed Hosni Mubarak (91) wafat pada Selasa (25/02/2020). Sebelumnya, Mubarak dirawat di rumah sakit Al-Jalaa (Galaa) pada Selasa (21/01/2020) silam. 

Pihak medis melakukan operasi tumor kepada mantan presiden Mesir itu pada Jumat (24/02/2020) kemarin. Sesudah operasi, Hosni  Mubarak dipindahkan ke ruang intensif. 

Hosni Mubarak merupakan presiden terlama di Republik Arab Mesir, serta presiden pertama pula yang digulingkan setelah revolusi.

Baca juga: Mantan Presiden Mesir Hosni Mubarak Meninggal di Usia 91 Tahun

Berikut ini adalah perjalanan karier Hosni Mubarak sejak penerbangan pertamanya di langit sebagai pilot perang sampai dia dikebumikan:

1. Hosni Mubarak lahir di desa Kafr al-Masaylha di Menoufia sebelah utara Kairo pada 4 Mei 1928. Dia lulus dari Akademi Militer pada 1949 dan memperoleh gelar Bachelor of Science dalam Ilmu Udara pada 1950 di Air College.

2. Dia diangkat menjadi komando militer pada 1964, di Komando Pangkalan Udara sebelah barat kota Kairo. Mubarak kemumdian menerima studi pascasarjana di Akademi Militer Fronza di wilayah bekas Uni Soviet.

3. Selama kemunduran Mesir pada1967 di hadapan Israel, Mubarak menjabat sebagai komandan pangkalan udara Beni Suef. Tak lama, pasca perang serta dalam konteks restrukturisasi tentara Mesir, mantan presiden Gamal Abdel Nasser mengangkat Mubarak sebagai Direktur Akademi Angkatan Udara pada November 1967.

4. Pada 22 Juni 1969, Mubarak dipromosikan menjadi Brigadir Jenderal untuk Kepala Staf Angkatan Udara. Namun, bukan itu posisi terpenting Mubarak. Peningkatan militer Mubarak yang paling puncak terjadi pada April 1972 ketika dia diangkat menjadi Komandan Angkatan Udara Mesir. Dia kemudian berpartisipasi dalam perencanaan perang Oktober 1973. Angkatan Udara yang dipimpinnya memiliki peran penting dalam melintasi Terusan Suez serta menjadi kemenangan tentara Mesir. Kemenangan ini yang kemudian diinga rakyat Mesir serta menjuluki Komandan Angkatan Udara tersebut dengan sebutan Pahlawan Perang Oktober.

Baca juga: Biografi Tokoh Dunia: Hosni Mubarak, Presiden Terlama Mesir

5. Pada 15 April 1975, mendiang presiden Mohamed Anwar Sadat memilih Mubarak sebagai Wakil Presiden Republik Mesir. Selang beberapa tahun kemudian pada 1978, Mubarak juga terpilih sebagai Wakil Presiden Partai Demokrat Nasional yang saat itu berkuasa.

6. Pada 14 Oktober 1981, Hosni Mubarak menjadi Presiden Republik Arab Mesir menggantikan Anwar Sadat yang dibunuh dalam upacara peringatan Oktober 2007. Mubarak yang berada di sebelah Anwar Sadat juga menderita sedikit cedera.

7. Pada 26 Januari 1982, Mubarak terpilih kembali sebagai Partai Demokrat Nasional yang mendominasi kehidupan politik dan partai di Mesir selama tiga dekade di mana Mubarak tengah berkuasa.

8. Mubarak memulai masa kepresidenannya dengan melepaskan beberapa tahanan politik, membuka kesempatan baru dengan pihak oposisi dan orang-orang Mesir mengingat ucapannya yang begitu populer, al-kafanu laysa lahu juyuubun, atau berarti "Kain kafan tidak memiliki kantong." Ungkapan ini bermakna harta dunia tidak akan dibawa mati. Sebuah sikap zuhud (cinta akhirat) yang begitu terpatri pada sosok Hosni Mubarak saat itu.

9. Mubarak terus berkuasa selama 30 tahun. Dia melampaui referendum populer sebagai satu-satunya kandidat pada 1987, 1993 dan 1999. Menurut konstitusi dia bisa menjabat selama enam tahun dan memungkinkan dirinya untuk terus menjalankan tanpa waktu maksimum. Amandemen konstitusi itu dibuat oleh Anwar Sadat yang tidak bisa 'menikmati' jabatan panjang kepresidenannya karena dia terbunuh.

10. Pada 2005, Mubarak membuat amandemen konstitusi dan menjadikan pemilihan presiden dengan pemungutan suara secara langsung. Dia membuka pintu pencalonan para pemimpinpartai dan terpilih kembali dengan presentase suara yang besar, sementara oposisi menentang penipuan dan penggunaan lembaga-lembaga negara dalam kampanye Mubarak, juga peluang yang tidak setara antara sesama kandidat dalam sebuah propaganda.

Baca juga: Dua Putra Hosni Mubarak Ditangkap atas Dugaan Manipulasi Saham

11. Rakyat Mesir melakukan protes terhadap kebijakan sosial dan ekonomi pemerintahan Mubarak. Puncaknya terjadi pada 2008, ketika demonstrasi besar-besaran terjadi di kota industri al-Mahalla al-Kubra yang mengecam Mubarak.

12. Pada 2009, cucu Mubarak, Mohamed Alaa meninggal dunia. Kematian cucunya tersebut memberi pukulan berat bagi Mubarak. Oleh karenanya dia menyerahkan rincian putusan kepada sang istri, Suzan Mubarak dan putranya, Gamal, yang menurut pihak oposisi, mereka bersiap untuk mewarisi kekuatan Mesir.

13. Pada 2010, Mesir menyaksikan pemilihan parlemen terburuk, karena dinas keamanan tidak mengizinkan pihak oposisi memasuki parlemen hal itu dilakukan di bawah instruksi Komite Kebijakan Komite Nasional, komite sedang mempersiapkan "suksesi". Pewarisan tahta yang dilakukan Hosni Mubarak menjadi akhir dari rezimnya. Pihak oposisi bersatu melawan Mubarak dan menuntut dia untuk mundur.

14. Pada 25 Januari 2011, percikan revolusi pertama yang menggulingkan Mubarak keluar setelah 18 hari, untuk mengumumkan pengunduran dirinya dari kursi kepresidenan pada 11 Februari 2011. Tekanan para demonstran membuat Mubarak memasuki penjara untuk pertama kalinya pada April 2011 dengan berbagai dakwaan dari simbol-simbol rezimnya. Beberapa dakwaannya seputar korupsi serta partisipasi Mubarak dalam pembunuhan para pengunjuk rasa selama revolusi.

15. Hanya ada kasus korupsi keuangan kecil yang terbukti dalam dakwaan terhadap Hosni Mubarak. Media menyebutnya korupsi "Istana Presiden". Setelah itu, Mubarak beserta anak-anaknya, Alaa dan Jamal dihukum dengan hukuman penjara tiga tahun terhitung sejak masa penahanan mereka pada 2011.

Mubarak tinggal di rumah setelah pembebasannya, dan dirawat di rumah sakit beberapa kali, sebelum kematiannya diumumkan pada Selasa (25/02/2020).

Baca juga: [POPULER INTERNASIONAL] Mantan Presiden Mesir Hosni Mubarak Meninggal | Infeksi Virus di Korsel Hampir 1.000 Orang

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Sumber aljazeera
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Trump Ancam Kerahkan Militer jika Pemkot AS Gagal Kendalikan Rusuh Demo George Floyd

Trump Ancam Kerahkan Militer jika Pemkot AS Gagal Kendalikan Rusuh Demo George Floyd

Global
Demo George Floyd Ricuh, WNI Diminta Tidak Ikut Campur

Demo George Floyd Ricuh, WNI Diminta Tidak Ikut Campur

Global
Hasil Autopsi, Kematian George Floyd adalah Pembunuhan

Hasil Autopsi, Kematian George Floyd adalah Pembunuhan

Global
[POPULER GLOBAL] Pria Bertato Indonesia Ikut Rusuh Demo AS | Trump Berencana Anggap Antifa sebagai Teroris

[POPULER GLOBAL] Pria Bertato Indonesia Ikut Rusuh Demo AS | Trump Berencana Anggap Antifa sebagai Teroris

Global
Hitamkan Wajah untuk Dukung Demo George Floyd, Selebgram Filipina Dihujat

Hitamkan Wajah untuk Dukung Demo George Floyd, Selebgram Filipina Dihujat

Global
Dukung Demo Kematian George Floyd, Polisi Berlutut Bareng Demonstran

Dukung Demo Kematian George Floyd, Polisi Berlutut Bareng Demonstran

Global
Derek Chauvin, Polisi Penindih Leher George Floyd, Dipindah ke Penjara Berkeamanan Maksimum

Derek Chauvin, Polisi Penindih Leher George Floyd, Dipindah ke Penjara Berkeamanan Maksimum

Global
Kerusuhan Demo Kematian George Floyd Mulai Dekati Gedung Putih

Kerusuhan Demo Kematian George Floyd Mulai Dekati Gedung Putih

Global
Sebut Virus Corona Tak Lagi Ada, Dokter di Italia Picu Kehebohan

Sebut Virus Corona Tak Lagi Ada, Dokter di Italia Picu Kehebohan

Global
Trump Diungsikan ke Bunker Saat Demo Kematian George Floyd di Luar Gedung Putih

Trump Diungsikan ke Bunker Saat Demo Kematian George Floyd di Luar Gedung Putih

Global
Banyak Kecelakaan, Jalan Sambil Main Ponsel Bakal Dilarang di Kota Jepang Ini

Banyak Kecelakaan, Jalan Sambil Main Ponsel Bakal Dilarang di Kota Jepang Ini

Global
AS Disebut Pakai Standar Ganda di Demo George Floyd dan Demo Hong Kong

AS Disebut Pakai Standar Ganda di Demo George Floyd dan Demo Hong Kong

Global
China Golongkan Anjing sebagai Peliharaan, Bukan Makanan

China Golongkan Anjing sebagai Peliharaan, Bukan Makanan

Global
Update Situasi Demo George Floyd: Ditemukan Penjarahan Terorganisir

Update Situasi Demo George Floyd: Ditemukan Penjarahan Terorganisir

Global
PM Armenia dan Keluarganya Terinfeksi Virus Corona

PM Armenia dan Keluarganya Terinfeksi Virus Corona

Global
komentar
Close Ads X