Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Perdamaian Rusia-Ukraina, Bukan Sekali Tepuk Jadi

Usai menghadiri Pertemuan G7 di Jerman, Jokowi mengunjungi Ukraina dan Rusia untuk bertemu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dan Presiden Rusia Vladimir Putin. Misinya: mendamaikan kedua seteru yang sudah 5 bulan berperang.

Banyak pihak yang memuji langkah diplomasi Jokowi ini sebagai inisiatif cemerlang lagi berani.

Tapi tak sedikit juga yang meremehkan. Misi perdamaian Jokowi dianggap tidak mampu mewujudkan perdamaian, tidak ada langkah terobosan.

Seturut fatsun diplomasi, proses perdamaian setidaknya harus melalui tiga tahapan proses: komunikasi, penghentian kekerasan dan dialog untuk berunding.

Para pelaku diplomasi terkhusus yang mendalami isu penyelesaian konflik pasti mahfum bahwa tiga tahapan proses itu sudah dianggap sebagai adab diplomasi. Komunikasi antara dua pihak yang bertikai menjadi keniscayaan.

Bayangkan, bagaimana bisa berdamai jika kedua seteru tidak saling menyapa dan bicara? Di sinilah komunikasi awal perlu. Pembicaraan dan negosiasi perdamaian tak akan bisa dimulai jika tidak ada komunikasi.

Sebab, komunikasi awal dibutuhkan agar kedua seteru bisa mengetahui posisi dan apa yang diinginkan oleh masing-masing pihak.

Untuk itu dibutuhkan pihak ketiga untuk mediasi agar kedua pihak dapat berkomunikasi. Dalam konteks inilah, pertemuan empat mata antara Jokowi dengan Zelensky dan Putin mutlak perlu.

Dengan menemui kedua pihak bertikai itu secara langsung, Jokowi sejatinya sudah membuka pintu komunikasi.

Pada tahap selanjutnya, untuk memulai dialog dan perundingan kekerasan harus diakhiri. Perang harus dihentikan. Inilah himbauan yang disampaikan kepada Zelensky dan Putin.

Berhentinya tindak kekerasan dan perang karena gencatan senjata menghadirkan ruang kondusif untuk berunding mencari jalan damai.

Alasan inilah yang mendorong Jokowi ke Ukraina dan Rusia: pra-syafrat untuk dimulainya dialog dan perundingan adalah menghentikan kekerasan dan peperangan.

Perlu dipahami bahwa proses komunikasi, penghentian kekerasan dan dialog dalam setiap upaya penyelesaian konflik dan inisiatif perdamaian butuh waktu lama, bertahun-tahun, melalui proses panjang dan berliku.

Sebab, perdamaian bukan barang sekali tepuk jadi. Kerja diplomasi perdamaian tentu beda dengan cara kerja pabrik tempe: hari ini kedele, besok jadi tempe.

Dipindai dari perspektif ideologis, pesan damai yang dibawa Jokowi ke Ukraina dan Rusia adalah manifestasi nilai yang terkandung dalam Pancasila, yaitu sila kedua tentang kemanusiaan dan sila ketiga terkait nasionalisme Indonesia.

Seperti yang diajarkan Bung Karno, nasionalisme Indonesia tidak memancar dari sikap bangga dengan negara dan cintah tanah air, tapi menarik diri dari pergaulan internasional.

Justru, nasionalisme Indonesia mekar dalam taman sari internasionalisme. Internasionalisme di sini merujuk pada nilai kemanusiaan, menghargai harkat manusia tanpa membedakan bangsa, etnik, suku dan agama.

Dalam ajaran Bung Karno nasionalisme berdimensi kemanusiaan ini dikenal dengan istilah “sosio-nasionalisme”.

Misi perdamaian Jokowi ke Ukraina dan Rusia merupakan perwujudan “nasionalisme kemanusiaan”.

Nasionalisme, karena membawa nama baik Indonesia dalam pergaulan internasional.

Kemanusiaan, karena penghentian kekerasaan dimaksudkan untuk menghindari hilangnya nyawa manusia tak berdosa akibat perang.

Diplomasi perdamaian Jokowi adalah langkah awal membuka pintu komunikasi bagi kedua seteru agar dapat melakukan dialog dan perundingan guna mengakhiri konflik.

https://www.kompas.com/global/read/2022/07/05/072343970/perdamaian-rusia-ukraina-bukan-sekali-tepuk-jadi

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke