Kompas.com - 02/09/2021, 22:03 WIB
Penulis Lea Lyliana
|

KOMPAS.com - Jalan-jalan ke Yogyakarta tak lengkap jika belum mencicipi bakpia.

Bakpia adalah kue tradisonal yang berisi kacang hijau. Kudapan ini biasa dijual sebagai buah tangan atau oleh-oleh. 

Terdapat banyak gerai bakpia di Yogyakarta, salah satu yang terkenal adalah Bakpia Pathok 25.

Baca juga:

Ahmad Sudrajat, Supervisor Bakpia Pathok 25 kepada Kompas.com (31/08/2021) menjelaskan bahwa mulanya Bakpia Pathok 25 bernama Bakpia 38. 

Lalu, pada tahun 1980-an nama tersebut berubah menjadi Bakpia Pathok 25. 

"Dulu, pada awal sekali Bakpia Pathok 25 itu namanya Bakpia 38," jelas Ahmad kepada Kompas.com. 

"Dibuatnya oleh generasi pertama yaitu mamanya Pak Angling, Tan Aris Nio," pungkasnya. 

Pemilihan nama Bakpia Pathok 25

Ilustrasi bakpia pathok 25. Dok. Kompas/ Lea Lyliana Ilustrasi bakpia pathok 25.

Pemilihan angka 25 sendiri sebetulnya tak ada alasan khusus. Menurut Ahmad, angka tersebut dipilih karena dalam bahasa Jawa penyebutan 25 berbeda dengan angka 20-an lainnya. 

"Karena 25 itu dalam filosofi Jawa berbeda dengan angka lain. Kalau 20 kan rongpuluh, selikur, rolikur, telulikur, patlikur, nemlikur, pitulikur, wolulikir, songolikur. Kan semua ada angka dasarnya, tapi kalau 25 bukan limolikur, tapi selawe. Nah itulah yang mendasari pemilihan angka 25," ungkap Ahmad.  

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.