Kompas.com - 03/03/2021, 21:28 WIB
Ilustrasi wedang ronde Shutterstock.com / Nugroho AriIlustrasi wedang ronde


KOMPAS.com
- Sama-sama memiliki bentuk bulat, tekstur kenyal, dan berkuah. Wedang ronde dan tangyuan memiliki bentuk dan tampilan yang nyaris sama.

Wedang ronde adalah produk makanan asimilasi dari tangyuan yang asli dari China dengan bahan makanan Nusantara.

Beberapa abad lalu orang China datang ke Indonesia membawa budaya termasuk makanan khas dari tempat asalnya.

Sajian ini diserap olah masyarakat Nusantara dan dimodifikasi menjadi wedang ronde. Namun, walaupun mirip ada perbedaan dari tangyuan dengan wedang ronde.

Baca juga: Sejarah Wedang Ronde di Indonesia, Asimilasi Budaya Tionghoa dengan Nusantara

“Dari literatur dan pengalaman serta cerita yang pernah saya dengar sejak kecil, tangyuan memang berasal dari negeri Tiongkok,” jelas Hasan Karman selaku budayawan peranakan Singkawang sekaligus mantan Walikota Singkawang 2007-2012 kepada Kompas.com, Selasa 2/3/2021.

Ia menjelaskan jika rasa asli tangyuan harus selalu manis dan gurih. Tangyuan yang berbentuk bola dari tepung ketan yang kenyal, semuanya melambangkan hal-hal yang baik.

Ilustrasi tangyuan, kuliner tradisional khas China.SHUTTERSTOCK/BADBOYDT7 Ilustrasi tangyuan, kuliner tradisional khas China.

“Dalam sajian ini tidak boleh ada rasa asin, pedas, asam apalagi pahit, karena tangyuan memilik makna simbolis seperti yaitu menekankan filosofi kebaikan dari rasa manis,” jelas Hasan.

Berbeda dengan tangyuan, wedang ronde yang ada di Indonesia terutama di Pulau Jawa menggunakan jahe yang memiliki cita rasa pedas. Tambahan lainnya ada gula merah.

Baca juga: Resep Wedang Ronde Ubi, Lebih Pulen dan Mudah Digigit

Gula merah tidak dikenal di China pada masa lalu, sehingga tangyuan juga tidak mengandung gula merah dan bahan pedas seperti jahe.

“Istilah wedang yang artinya minuman panas dalam Bahasa Jawa, tentu sangat berbeda dengan kuah panas manis dalam tangyuan,” papar Hasan.

“Kita bisa menyimpulkan sebenarnya wedang ronde di Indonesia ini sudah merupakan akulturasi dan modifikasi dari tangyuan,” tambahnya.

Baca juga: Sejarah Jamu di Indonesia, dari Beras Kencur sampai Kunyit Asam

Hasan menyebutkan, aslinya tangyuan di China juga bukan merupakan jenis minuman seperti wedang ronde.

Tangyuan adalah makanan wajib disajikan saat perayaan Cap Go Meh atau dikenal Festival Lentera di China. 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X