Kompas.com - 07/09/2020, 17:25 WIB

KOMPAS.com - Ragi, melansir Real Simple, adalah mikroorganisme sel tunggal bernama Saccharomyces cerevisiae dengan bentuk sel seperti telur.

Dalam bahasa Yunani Latin berarti “jamur gula”, sebab pada pengaplikasiannya ragi bekerja dengan memakan gula dan mengubah makanan itu menjadi karbon dioksida dan alkohol jika diberi waktu yang cukup.

Baca juga: 3 Bahan Pengganti Ragi untuk Roti, Perhatikan Takaran

Kelompok ragi ini sering dipakai pada pembuatan roti, kue, dan minuman beralkohol untuk mengembangkan adonan serta memberi rasa & aroma pada produk.

Apa sajakah jenis ragi untuk membuat roti dan kue? Ada tiga jenis ragi roti yang diproduksi secara komersial yaitu kering aktif, instan, dan segar.

Semua jenis itu akan bekerja untuk adonan ragi dalam resep kue dan roti beragi apa pun, tetapi masing-masing memiliki sedikit perbedaan. Berikut penjelasan dari jenis ragi tersebut dikutip dari Delish.

1. Ragi kering aktif (active dry yeast)

Ilustrasi ragiShutterstock/sasimoto Ilustrasi ragi

Ragi kering aktif adalah ragi hidup yang mengalami dehidrasi (pengeringan) sebagian, lembab, dan digiling menjadi butiran.

Jenis ini sering ditemukan dan dijual dalam kemasan paket atau dalam wadah stoples kaca. Sel ragi yang tidak aktif ini dapat disimpan pada suhu kamar selama beberapa bulan sampai tanggal kedaluwarsanya.

Namun, ragi jenis ini juga peka terhadap suhu panas maka pastikan untuk menyimpannya jauh dari area yang hangat.

Ragi kering aktif akan mulai mati begitu terkena suhu lebih tinggi dari 120 derajat fahrenheit atau sekitar 49 derajat celsius.

Baca juga: 6 Cara Hindari Ragi Mati pada Adonan Roti, Perhatikan Proses Resting

 

Simpan dalam kantong kedap udara di dalam freezer untuk menjaga ragi dan memperpanjang umur simpannya.

Sebelum ditambahkan ke resep, ragi kering aktif harus dilarutkan dalam air atau susu hangat, untuk memastikan tingkat aktivitasinya.

Jika campuran ragi tidak bertambah besar dan menjadi berbusa dalam 10 sampai 20 menit, ragi tersebut tidak dapat digunakan lagi.

Ragi kering aktif tidak boleh dicampur dengan cairan bersuhu lebih dari 43 derajat celsius, karena akan menyebabkan ragi mati, melansir The Spruce Eats.

Ragi kering aktif memiliki proses fermentasi yang lebih lama jika dibandingkan dengan ragi lainnya, yang berarti paling cocok untuk resep adonan yang membutuhkan proses pengembangan adonan ganda dalam waktu yang lebih lama.

Ilustrasi ragi instan kemasan. SHUTTERSTOCK/KYLE OSTER Ilustrasi ragi instan kemasan.

2. Ragi instan (instant yeast)

Ragi instan adalah jenis ragi yang umum ditemui di pasaran. Biasanya ragi instan dijual dalam kemasan saset.

Ragi instan memiliki butiran lebih halus dan lebih kecil daripada ragi kering aktif. Ragi instan dapat digunakan dalam resep tanpa perlu dilarutkan ke dalam cairan terlebih dahulu, karena waktu fermentasi ragi instan lebih singkat dari jenis ragi lain.

Meskipun demikian, sering dijumpai ragi instan dilarutkan dahulu di cairan tujuannya agar mudah tercampur rata pada adonan.

Cara penyimpanan ragi instan bisa disimpan di freezer dalam wadah kedap udara hingga 2 tahun.

 

3. Ragi segar (fresh/cake yeast)

Ilustrasi cake yeast atau ragi segar. SHUTTERSTOCK/SUPERELAKS Ilustrasi cake yeast atau ragi segar.

Ragi segar juga dikenal sebagai "ragi kue" dan "ragi terkompresi", ragi segar dijual dalam bentuk balok-balok besar atau lebih kecil.

Ragi ini adalah satu-satunya bentuk ragi komersial yang tidak mengalami dehidrasi (pengeringan).

Air dan ragi dicampur dan dibentuk padat tapi rapuh, teksturnya kenyal berada di antara pasta dan tanah liat.

Kadar airnya tinggi, sehingga ragi ini paling tidak awet disimpan, memerlukan pendinginan dan hanya bertahan sekitar dua minggu dalam kondisi ideal.

Jika disimpan dalam wadah yang terlalu lembab atau tidak bersih, jamur putih dapat berkembang dalam waktu seminggu dan ragi tidak lagi aman untuk digunakan.

Cara penyimpanan yang lebih tahan lama, bagi ragi segar menjadi beberapa bagian dan bungkus setiap bagian dengan bungkus plastik rapat sebelum dimasukkan ke dalam freezer hingga satu tahun.

Beberapa pembuat roti lebih suka menggunakan ragi segar dalam resep kue atau roti yang lebih manis, seperti donat, untuk hasil produk lebih beraroma ragi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.