Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sosok Yudho, dari Penjual Koran hingga Jadi Dosen dan Bangun Startup

Kompas.com - 13/03/2024, 15:56 WIB
Sandra Desi Caesaria,
Ayunda Pininta Kasih

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Tidak pernah terpikir oleh Yudho Yudhanto bisa menjadi dosen Universitas Sebelas Maret (UNS) dan memiliki usaha bidang startup.

Pasalnya, Yudho hanya merupakan lulusan SMK. Meski begitu, keinginannya untuk terus belajar dan bekerja keras berhasil membawanya menjadi salah satu dosen vokasi berprestasi di UNS, pebisnis, sekaligus penulis yang telah menghasilkan banyak buku tentang teknologi informasi.

Di tahun 2022, ia bahkan sempat mendapatkan penghargaan dari UNS sebagai Dosen peringkat pertama Inventor dan Kreator terproduktif untuk kategori hak cipta bidang program komputer dan informatika. Selain itu, masih memiliki banyak torehan prestasi lainnya.

Jualan koran agar tak menyusahkan orangtua

Lulus sebagai alumni SMKN 2 Surakarta, Yudho mengaku sudah terbiasa mandiri sedari kecil. Bahkan, ia sudah terbiasa berjualan koran sedari duduk dibangku sekolah agar tak menyusahkan orangtua.

Baca juga: Kisah Pasutri Dikukuhkan Jadi Guru Besar UMM, Sang Istri Wafat Lebih Dulu

Ketika ke sekolah pun dia tak malu tetap membawa koran dagangannya. Guru dan teman-teman di sekolah tempat Yudho belajar sudah mengetahui pekerjaan sambilan Yudho dan bahkan kerap ikut memesan koran atau majalah secara langsung.

"Mungkin karena terbiasa melahap isi koran dan majalah apapun ketika menunggu dagangan terjual, sehingga membentuk saya seperti saat ini. Saya menjadi sosok yang rasanya ingin selalu membaca dan menuliskannya agar lebih bermanfaat. Sampai akhirnya bisa sampai menciptakan bisnis software dan menjadi penulis buku sekaligus dosen vokasi," kata Yudho mengawali ceritanya, dilansir dari laman Vokasi Kemdikburistek. 

Sejak kecil, Yudho rupanya sudah bercita-cita untuk melanjutkan pendidikan ke SMK. Alasannya sederhana, ingin cepat lekas bekerja.

Pria asal Boyolali ini yakin dengan kompetensi yang diajarkan di SMK, itu sebenarnya sudah cukup sebagai modal untuk bekerja.

Selepas lulus SMK N 2 Surakarta, Yudho pun langsung memutuskan merantau ke Bandung. Ia ingin bekerja dan mengembangkan diri.

Baca juga: Kisah Radit, Mahasiswa Tunanetra Lulus Cumlaude UI dengan IPK 3,84

Di kota tersebut, bapak dua anak ini kerap berpindah-pindah perusahaan untuk menguatkan kompetensi dan juga memperluas network relasi. Hingga akhirnya ia bisa bekerja sebagai IT di salah satu Badan Usaha Milik Negara (BUMN) di Bandung.

Sejak itulah, Yudho memutuskan untuk yakin menekuni dunia informatika. Ia juga bertekad terus upgrade dirinya dengan melanjutkan pendidikan sesuai passionnya, yakni di bidang Informatika.

“Untuk mencukupi biaya kuliah, saya harus bekerja di beberapa perusahaan sekaligus. Saya juga masih mengerjakan proyek-proyek IT secara mandiri atau sebagai sebagai tim,” kata Yudho.

Jadi dosen dan punya usaha startup

Di tengah berkarier sebagai IT, Yudho menerima tawaran sebagai dosen luar biasa. Kini, ia sudah tercatat sebagai salah satu dosen vokasi berprestasi di Prodi Teknik Informatika Sekolah Vokasi UNS, Surakarta.

Tidak hanya itu, ia dikenal sebagai penulis produktif yang telah melahirkan banyak buku-buku tentang teknologi informasi.

Di tahun 2022, sempat mendapatkan penghargaan dari Universitas Sebelas Maret sebagai Dosen peringkat pertama Inventor dan Kreator terproduktif untuk kategori hak cipta bidang program komputer dan informatika. Selain itu, masih memiliki banyak torehan prestasi lainnya. 

Baca juga: Beasiswa S2 dan S3 ke Abu Dhabi 2024, Kuliah Gratis dan Gapai Uang Saku

Yudho juga aktif sebagai CEO StartUp dibidang AIDC (Automatic Identification and Data Capture).

Selain menekuni dunia pendidikan dan technopreneur, pemilik web rumahstudio.com ini juga aktif dalam menulis buku bergenre komputer, multimedia dan bisnis IT.

Banyak judul buku telah dituliskan bersama timnya seperti Pengantar IoT, Start-up & Technopreneur, Pemrograman Android, Panduan Laravel, Pintar PHP & MySQL, Mahir membuat Aplikasi VR (Virtual Reality), Memahami Virus dan Trojan, Berbisnis dengan Android dan masih banyak lagi.

Buku-buku karyanya banyak diterbitkan oleh sejumlah penerbitan besar seperti Elex Media Komputindo, Biptek Press, UNS Press, Khazanah Intelektual, dan penerbit nasional lainnya.

Aktivitas Yudho lainnya adalah menjadi webmaster untuk beberapa situs online dan juga aktif membagikan ilmu sebagai kontributor di IKC (Ilmu Komputer.Org). Selain itu, dia juga sebagai pengasuh rubrik teknologi di majalah online.

Baca juga: LPDP-BRIN Buka Beasiswa S2-S3 Bidang Nuklir, Simak Cara Daftarnya

Di antara aplikasi-aplikasi yang pernah dihasilkan adalah aplikasi Event Organizer, Trainingpedia, GoHRD, VRMuseum, Library, Point of sales (POS) dan sebagainya. Seperti umumnya praktisi IT, dia juga tetap mengerjakan aplikasi custom (Be Spoke) sesuai kebutuhan pengguna. Sebuah aplikasi yang dibuat secara khusus sesuai dengan permasalahan dan keinginan pengguna.

Menurut Yudho, untuk menjadi seorang ahli IT yang baik itu gampang-gampang susah. Wajib tekun, tangguh, dan selalu punya growth mindset ketika belajar, sehingga tak ada istilah tua atau terlambat.

Selain itu juga harus bisa bekerja sebagai super tim daripada menjadi superman dalam dunia IT.

“Saat ini cukup banyak orang yang berprofesi IT padahal background latar belakang bukan pendidikan IT. Ini adalah wajar, karena sekarang ini sudah sangat mudah mendapatkan resource untuk belajar apapun termasuk komputer untuk dipelajari baik yang free maupun berbayar, jika sesuai passion maka akan lebih mudah sukses,” kata Yudho.

Ia juga mengingatkan mahasiswa atau siapapun yang menekuni dunia IT, terus memperdalam hardskill dan soft skills. Contohnya kemampuan komunikasi dan kemampuan adaptif bekerja sama dalam tim.

“Jika tidak dilandasi dengan soft skills yang baik, maka menjadi tidak mudah untuk eksis di dunia IT ini. Kerja sama, komunikasi, dan ilmu bisnis sangat diperlukan dalam menekuni profesi IT,” jelas pria yang pernah menjadi trainer di Pusdatin Dephan RI ini berpesan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com