Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 26/11/2022, 12:13 WIB
Penulis Dian Ihsan
|
Editor Dian Ihsan

KOMPAS.com - Universitas Katolik Indonesia (Unika) Atma Jaya mengirimkan mahasiswa dan tim tanggap darurat bencana untuk membantu korban gempa Cianjur.

Tim tanggap darurat terdiri dari tenaga medis, tenaga kependidikan, mahasiswa dan relawan alumni Unika Atma Jaya yang memang telah memiliki pengalaman dalam penanganan bencana.

Baca juga: Nadiem Percepat Perbaikan Bangunan Sekolah Terdampak Gempa Cianjur

Dalam pelaksanaannya, tim tanggap darurat Unika Atma Jaya fokus membantu para korban terdampak bencana gempa Cianjur pada 6 bulan pertama.

Atma Jaya peduli korban gempa Cianjur merupakan kolaborasi Unika Atma Jaya dan Perkumpulan Alumni Atma Jaya Jakarta (Perluni-UAJ) dalam gerakan kepedulian bagi korban gempa.

Para mahasiswa dari berbagai Fakultas juga turut antusias untuk terlibat langsung sebagai relawan di lokasi kejadian, hal ini merupakan bentuk wujud nyata nilai kepedulian mahasiswa terhadap sesama.

Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Alumni Unika Atma Jaya, Dr. Agustinus Prajaka datang meninjau langsung tim tanggap darurat UAJ dalam membantu penanganan gempa Cianjur, Kamis, (24/11).

"Atas nama Unika Atma Jaya, saya menyampaikan rasa duka mendalam atas bencana yang terjadi dan masyarakat yang jadi korban gempa Cianjur. Kami saat ini telah memberangkatkan tim yang menjadi representasi Unika Atma Jaya untuk membantu dan melayani para korban bencana alam yang terjadi di Cianjur," ucap dia dalam keterangannya, Sabtu (26/11/2022).

Ini, kata dia, merupakan bagian komitmen dan tanggung jawab secara moral serta kemanusiaan. Karena, Unika Atma Jaya menyadari sebagai institusi pendidikan yang secara nyata mengamalkan nilai kepedulian dan inisiatif.

Prajaka menerangkan, tim ini akan terus melakukan distribusi bantuan, mengonsolidasikan berbagai jejaring pendukung yang dimiliki Unika Atma Jaya, serta mendukung upaya penanganan bencana yang dilakukan pemerintah serta organisasi masyarakat setempat.

"Kehadiran tim tanggap darurat membawa misi kepedulian dalam dalam masa darurat dan melakukan hal kecil dengan semangat cinta kasih yang besar dengan harapan bisa mengurangi beban sekecil apapun," ucap Prajaka.

Baca juga: Geolog UGM: Pusat Gempa di Darat Punya Guncangan Lebih Besar

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+