Andaru Psikologi Untar
Fakultas Psikologi Universitas Tarumanagara

Kolom bincang masalah mahasiswa bersama Fakultas Psikologi Universitas Tarumanagara.

Andaru memiliki makna yang sarat akan kebahagiaan. Kolom ini mengajak pembaca membahas masalah seputar kehidupan mahasiswa, baik terkait akademik maupun non-akademik.

Bagi pembaca yang ingin berkonsultasi lebih lanjut, silahkan menghubungi Pusat Bimbingan & Konsultasi Psikologi (PBKP) Untar melalui kontak: 081292926276, email layanan: konsul.psikologi@untar.ac.id

Fakultas Psikologi Untar memiliki program sarjana, magister, dan profesi.

Lokasi: Jl. Letjen S. Parman No.1, Jakarta Barat. Website: http://untar.ac.id

Remaja Pedesaan Butuh Layanan Kesehatan Mental

Kompas.com - 15/07/2022, 15:35 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
Editor Dian Ihsan

Oleh: Julyarno Chandra, Cyindy Mulapoa, Andini Dwininta Erlaningtyas (Mahasiswa S1 Fakultas Psikologi Universitas Tarumanagara) | Denrich Suryadi M.Psi., Psikolog (Dosen S1 Fakultas Psikologi Universitas Tarumanagara)

KOMPAS.com - Di Indonesia pemahaman mengenai kesehatan mental masih sangat minim. Pemahaman masyarakat tentang kesehatan mental umumnya sebatas pada kejadian mistis masih dianggap hal tabu atau belum menjadi prioritas utama, bahkan dianggap sebagai suatu fasilitas yang sulit diperoleh.

Pemahaman ini banyak berlaku pada banyak orangtua yang belum pernah tersentuh dengan edukasi mengenai kesehatan mental.

Baca juga: Ada Residu Pestisida di Mi Instan? Begini Penjelasan Ahli Gizi Unair

Banyak masyarakat generasi tua masih beranggapan, bahwa orang yang memiliki gangguan pada kesehatan mental hanya kurang berdoa atau karena mengalami kesurupan, sehingga kesehatan mental itu dianggap tidak ada dan tidak penting.

Meskipun saat ini kesadaran tentang kesehatan mental semakin meningkat khususnya di daerah perkotaan, tapi di daerah pedesaan, fasilitas kesehatan mental masih belum menjangkau kebutuhan masyarakat akan jaminan kesehatan pada aspek psikologis.

Berdasarkan data dari Riset Kesehatan Dasar (Risekda) pada tahun 2018, sebanyak 19 juta penduduk yang berumur 15 tahun ke atas mengalami gangguan mental emosional.

Selain itu, data dari Litbangkes pada 2016 mendapati data bunuh diri setiap tahunnya sebanyak 1.800 orang, an 47,7 persen orang yang melakukan tindakan bunuh diri pada usia 10-39 tahun yang merupakan usia anak remaja dan usia produktif.

Menurut World Health Organization (WHO), individu yang dikategorikan sebagai remaja adalah mereka yang berusia 10-19 tahun.

Masa remaja yang merupakan suatu fase peralihan dari masa anak-anak menuju ke masa dewasa, sehingga remaja akan merasakan banyaknya perubahan yang terjadi dalam hidupnya dalam berbagai aspek, seperti aspek kognitif, emosional, sosial, dan moral.

Perubahan yang terjadi pada masa remaja ini tentunya berpengaruh terhadap kesejahteraan psikologis remaja.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.