Kompas.com - 27/05/2022, 19:20 WIB

KOMPAS.com – Beberapa tahun ke belakang, istilah generasi baby boomers, generasi X, generasi Y, generasi milenial, hingga generasi Z sering terdengar dalam percakapan sehari-hari.

Dekan Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Universitas Kristen Krida Wacana (Ukrida) Dr. Oki Sunardi mengatakan, istilah-istilah tersebut digunakan sebagian besar ahli untuk mengelompokkan masyarakat berdasarkan rentang tahun kelahiran.

Dikutip dari USA TODAY Kamis (5/4/2012), generasi Z merupakan kelompok orang yang lahir antara 1995-2014.

Jika dihitung, anak yang lahir pada 2000 saat ini sudah berusia kurang lebih 22 tahun atau usia kuliah. Kelompok usia ini tidak lama lagi harus beradaptasi dengan dunia kerja dan bisnis.

“Di Amerika Serikat (AS), sebagai contoh, meskipun generasi Z didominasi anak-anak muda di bawah 20 tahun, perannya bagi perekonomian negara tersebut cukup mengejutkan,” katanya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Rabu (25/5/2022).

Baca juga: Benarkah Milenial dan Gen Z Lebih Lemah dari Generasi yang Lebih Tua?

Ditulis Forbes, Rabu (26/4/2017), total ada 44 miliar dollar AS yang dibelanjakan generasi Z di Negeri Paman Sam. Sebagian besar transaksi ini didorong dari hasil interaksi mereka dengan Twitter, Facebook, dan aplikasi media sosial (medsos) lainnya.

Oki menilai, generasi Z memiliki tiga ciri khas menarik. Pertama, mereka memiliki intuisi digital atau mampu “mencium” sesuatu yang menarik dan baru.

“Mereka juga cepat mengambil keputusan. Skill ini merupakan “hadiah” atas aliran informasi yang terus menerus mereka dapatkan melalui interaksi mereka dengan dunia digital,” ujarnya.

Kedua, kata Oki, generasi Z suka menjadi trend setter. Mereka secara sadar maupun tidak sadar merupakan generasi yang berperan sebagai “pencipta tren” karena mudah bosan dan sering kali bereksperimen terhadap hal-hal baru.

Ketiga, generasi Z memiliki perbedaan mindset. Sering kali apa yang dipikirkan generasi sebelumnya berbeda 180 derajat dengan apa yang ada di benak mereka.  

Halaman:


Video Pilihan

 

Konten pilihan untukmu

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.