Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 19/03/2022, 07:23 WIB
Albertus Adit

Penulis

KOMPAS.com - Umumnya, tempe terbuat dari biji kedelai. Tetapi apa jadinya jika dibuat dari biji karet? Ternyata biji karena bisa diolah menjadi makanan tempe.

Di Sumatera, banyak terdapat pohon karet dan jadi salah satu tanaman penting di Indonesia. Bahkan Indonesia adalah negara penghasil karet terbesar di dunia dengan kontribusi mencapai 26 persen total produksi karet alam dunia.

Selain menghasilkan lateks sebagai bahan utama pembuatan ban, pohon karet juga menyerap gas buangan dan menghasilkan oksigen yang jauh lebih maksimal.

Baca juga: Mobil Balap Listrik UNY Siap Tampil di IIMS, Punya Keunggulan Ini

Tanaman ini juga menyerap gas karbondioksida yang diolah menjadi sumber karbon untuk fotosintesis.

Hal ini sangat membantu dalam mengurangi atau mengatasi efek rumah kaca seperti pemanasaan global dan kerusakan lingkungan. Namun di sisi lain pohon ini juga mempunyai biji karet yang masih jarang diolah.

Hal inilah yang mendorong para mahasiswa atau pejuang muda Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) di Sumatera Selatan untuk mengedukasi warga setempat tentang pembuatan tempe dari biji karet.

Pejuang Muda merupakan program sinergi antara Kementerian Sosial RI, Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi serta Kementerian Agama yang diperuntukkan bagi mahasiswa agar berperan dalam penanganan kemiskinan dan masalah sosial di masyarakat.

Para mahasiswa itu adalah Tegar Ristianto dan Alifah Nur Aqrimah prodi Pendidikan Sejarah, Aji Nur Wijaksono prodi Pendidikan Fisika.

Mereka juga dibantu oleh Mangara Klose Siahaan dari Prodi Teknik Sipil Intitut Teknologi Sumatera, Gulfi Oktariani serta Nadya Lucyana Prodi Sistem Komputer Unsri. Mereka ditempatkan di Desa Babat, Kecamatan Penukal, Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir, Sumatera Selatan.

Baca juga: Wisudawan UNY Ini Lulus Sarjana Tanpa Skripsi, Simak Ceritanya

Tegar Ristianto menjelaskan, kegiatan ini diadakan karena prihatin pada kondisi masyarakat yang belum memiliki pekerjaan sampingan setelah menyadap karet dan banyaknya biji karet yang belum dimanfaatkan sebagai bahan baku olahan pangan.

"Biji karet yang jatuh dari pohon hanya dibiarkan begitu saja dan hanya sebagian yang digunakan sebagai bibit oleh petani," ujar Tegar dikutip dari laman UNY, Jumat (18/3/2022).

Di samping itu, sosialisasi dilaksanakan bertujuan untuk memberikan pandangan baru bagi masyarakat bahwa biji karet yang menjadi potensi besar di Desa Babat akan memiliki nilai jual lebih jika masyarakat mau tergerak untuk memanfaatkannya, seperti mengolah menjadi tempe.

Sementara Alifah Nur Aqrimah mengatakan, tempe adalah makanan yang akrab dengan keseharian masyarakat.

Biji karet mengandung 31,6 persen karbohidrat, 15,6 persen protein, 40,9 persen lemak dan sisanya adalah minerak dan asam sianida.

Oleh karena itu asam sianida ini harus dihilangkan dengan cara perendaman selama 24 jam dan perebusan selama 90 menit. Asam sianida mempunyai sifat mudah larut dan mudah menguap sehingga saat perendaman akan terbuang bersama air.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com