Program Pintar
Praktik baik dan gagasan pendidikan

Kolom berbagi praktik baik dan gagasan untuk peningkatan kualitas pendidikan. Kolom ini didukung oleh Tanoto Foundation dan dipersembahkan dari dan untuk para penggerak pendidikan, baik guru, kepala sekolah, pengawas sekolah, dosen, dan pemangku kepentingan lain, dalam dunia pendidikan untuk saling menginspirasi.

Literasi Keuangan melalui Dongeng dan Permainan

Kompas.com - 07/03/2022, 16:42 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Hendiko Prabowo | Guru SDN Selapura 01, Tegal, Jawa Tengah dan Fasilitator Program Pintar Tanoto Foundation

KOMPAS.com - Ketika mendengar kata literasi keuangan, kebanyakan dari kita akan berpikiran tentang uang dan bagaimana menghasilkan banyak uang. Literasi keuangan bukanlah untuk menghasilkan uang.

Menurut Shaireen (2015), literasi keuangan adalah bagaimana mengelola, membuat keputusan yang tepat hal keuangan. Untuk membuat keputusan yang tepat perlu dilandasi pengetahuan, keterampilan serta sikap yang baik. Lebih dari itu adalah tentang nilai (value).

Berdasarkan Survei Nasional Literasi Keuangan (SNLIK) ketiga yang dilakukan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) pada tahun 2019. Indeks pemahaman literasi keuangan masyarakat Indonesia mencapai 38,03 persen.

Dari data tersebut bisa diinterpretasikan bahwa dari 100 orang Indonesia, hanya sekitar 38 orang yang mempunyai pengetahuan, keterampilan, keyakinan, sikap dan perilaku keuangan yang baik.

Menurut hasil penelitian menyatakan bahwa anak usia sekolah dasar mulai berkembang sikap dan tingkah laku keuangan sehingga mereka perlu "melek" literasi keuangan sejak sekolah dasar.

Hal ini sesuai dengan tujuan sekolah dasar, yaitu meletakkan dasar pengetahuan, keterampilan dan sikap untuk melanjutkan ke jenjang berikutnya, serta membekali kecakapan hidup.

Hal ini diperkuat dengan Program Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan tentang Gerakan Literasi Nasional (GLN) serta dipertajam dengan Gerakan Literasi Sekolah (GLS). Literasi keuangan merupakan salah satu kecakapan hidup yang penting pada abad ke-21.

Literasi keuangan adalah salah satu keterampilan masa depan yang perlu dipupuk sejak dini agar anak-anak dapat menjadi generasi cerdas finansial yang mampu membuat keputusan keuangan dengan tepat.

Baca juga: Siswa, Pahami 4 Kompetensi Literasi Digital yang Perlu Dimiliki

Literasi keuangan merupakan pondasi bagi seseorang dalam pengambilan keputusan keuangan guna kehidupan yang lebih baik. Literasi keuangan merupakan pembelajaran seumur hidup yang dikenalkan sejak dini.

Halaman:


Video Pilihan

 

Konten pilihan untukmu

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.