Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

[POPULER EDUKASI] Logam Lumpur Lapindo Lebih Mahal dari Emas | Penjelasan Dosen Unair Terkait Logam Lumpur Lapindo | Lowongan BUMN Lulusan S1

Kompas.com - 31/01/2022, 09:59 WIB
Albertus Adit

Penulis

KOMPAS.com - Belakangan ini banya berita mengenai 'harta karun' dari lumpur Lapindo Sidoarjo Jawa Timur. Informasinya karena lumpur itu mengandung logam tanah jarang atau rare earth.

Hal itu kemudian ditanggapi oleh Dosen Kimia Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Airlangga (Unair) Ganden Supriyanto, yang memberikan penjelasan mengenai apa itu rare earth.

Adapun informasi terkait rare earth itu menjadi berita terpopuler di kanal Edukasi Kompas.com. Bahkan menjadi berita terpopuler dalam beberapa hari ini.

Baca juga: Dosen Unair: Harta Karun Lumpur Lapindo Sebenarnya Sudah Lama Ditemukan

Bagi yang penasaran, berikut ini tiga berita populer edukasi sepanjang Jumat hingga Minggu (28-30/1/2022):

1. Logam Lumpur Lapindo Lebih Mahal dari Emas, Ini Kata Pakar Unair

Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengungkap potensi kandungan logam tanah jarang atau rare earth di dalam lumpur Lapindo.

Menanggapi hal tersebut, Dosen Kimia Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Airlangga (Unair) Ganden Supriyanto, memberikan penjelasan mengenai apa itu rare earth.

Ganden menuturkan bahwa logam tanah jarang atau rare earth di dalam rumus kimia sistem periodik masuk ke dalam golongan lantanida dan aktanida.

Bila ingin tahu banyak informasinya dan seperti apa logam tanah jarang, maka simak beritanya dari tautan ini.

2. Dosen Unair: "Harta Karun" Lumpur Lapindo Sebenarnya Sudah Lama Ditemukan

Tangkapan layar Google Maps area semburan lumpur Lapindo di Sidoarjo, Jawa timur.Google maps Tangkapan layar Google Maps area semburan lumpur Lapindo di Sidoarjo, Jawa timur.

Harta karun lumpur Lapindo di Sidoarjo beberapa waktu yang lalu menjadi isu hangat di tengah pandemi Covid-19.

Harta karun berupa potensi logam tanah jarang ini disebut Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) jika potensi tanah jarang atau rare earth, sangat tinggi nilainya.

Baca juga: Ini 3 Jalur Golden Ticket Unair, Pendaftaran Dimulai Februari 2022

Namun ternyata informasi mengenai potensi ini sudah lama ada hanya informasinya sangat tertutup.

Hal tersebut diungkapkan oleh Dosen Kimia Analisis dan Kimia Lingkungan Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Airlangga (FST Unair), Ganden Supriyanto.

Jika ingin mengetahui informasi lebih lengkap, maka kamu bisa membuka beritanya dengan klik disini.

3. Perusahaan BUMN Ini Buka Lowongan Kerja Lulusan S1

Logo Kementerian BUMNKementerian BUMN Logo Kementerian BUMN

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com