Kompas.com - 06/01/2022, 13:41 WIB
Ilustrasi mahasiswa SHUTTERSTOCKIlustrasi mahasiswa

KOMPAS.com - Bagi calon mahasiswa Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) 2022 yang ingin memilih jurusan atau program studi S1 dan vokasi sekaligus, tetap bisa dilakukan.

Calon mahasiswa dapat memilih maksimal dua program studi (prodi), baik untuk program sarjana maupun pendidikan vokasi. Hanya saja, prodi vokasi yang tersedia untuk jalur ini adalah prodi sarjana terapan atau D4.

"Prodi-prodi vokasi yang available yang bisa didaftar pada LTMPT ini hanya sarjana terapan atau D4. Untuk D3 akan ada pendaftaran mandiri sendiri oleh masing-masing perguruan tinggi," ucap Direktur Jenderal Pendidikan Vokasi (Dirjen Vokasi) Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek), Wikan Sakarinto, dalam konferensi pers Penerimaan Mahasiswa Baru 2022 yang diselenggarakan oleh LTMPT.

Baca juga: Biaya Kuliah S1 Jurusan Psikologi UI, UGM, Unpad, Unair, Undip

Sehingga, bagi siswa yang ingin mengambil program D3, dapat mengikuti mekanisme pendaftaran yang diselenggarakan oleh masing-masing perguruan tinggi di luar jalur SNMPTN.

Dalam pemilihan prodi tersebut, ia menyarankan agar dilakukan dengan mempertimbangkan passion, minat, dan bakat dari siswa yang bersangkutan. Artinya, pemilihan prodi tidak bisa dilakukan semata-mata karena mengikuti tren dari prodi favorit.

Menurutnya, pemilihan prodi tidak bisa dilakukan semata-mata karena mengikuti tren dari prodi favorit. Sebaliknya, siswa harus benar-benar memahami apa yang akan dilakukan untuk ke depannya.

"Memilih prodi itu sebaiknya berdasarkan passion, minat, dan bakat dan tahu mau jadi apa di masa depan dan paham profesi masa depan itu seperti apa dan apakah bahagia atau tidak melakukan pekerjaan itu," saran Wikan.

Pemilihan prodi yang tepat dapat dilakukan untuk menghindari risiko blacklist dari pihak perguruan tinggi. Biasanya, sistem blacklist diberlakukan bagi peserta yang dinyatakan lolos dalam SNMPTN tetapi tidak melakukan daftar ulang dan melanjutkan proses berikutnya. 

Baca juga: 20 Prodi S1 UGM dengan Daya Tampung Terbanyak SNMPTN 2021

Kebanyakan kasus ini ditemukan karena ketidakcocokan dengan prodi yang dipilih, seperti pilihan kedua.

Dalam kesempatan yang sama, Ketua LTMPT, Mochamad Ashari menegaskan, rasio peserta yang diterima dalam SNMPTN sekitar 20 persen.

Halaman:


Video Pilihan

 

Konten pilihan untukmu

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.