Berry Manurung
Penulis

Hobi nulis di berbagai media daring nasional dan lokal. Penulis dua buah buku yaitu Nulis Aja Kok Repot dan Daya Ungkit Bonus Demografi Indonesia. 

Sesat Pikir Seks Bebas dan Pernikahan Dini

Kompas.com - 20/11/2021, 20:07 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

KOMPAS.com - Heboh pemberitaan mengenai frasa “tanpa persetujuan korban” dalam Peraturan Mendikbudristek Nomor 30 Tahun 2021 yang ditafsirkan melegalkan perzinaan, sepertinya akan terus berlanjut.

Dengan nalar sehat, kita dapat menangkap tujuan dari aturan tersebut berfokus pada penindakan dan pencegahan kekerasan seksual yang selama ini korban terlihat tidak terlindungi bahkan dikesankan justru bersalah dengan label-label “sesat dan negatif bahwa terjadinya pelecehan seksual terjadi karena terlalu seksi atau menggoda.

Padahal, jelas perilaku tersebut melanggar moral dan kini disahkan sebagai pelanggaran hukum.

Kita tentu saja berharap polemik ini segera berakhir dan menyadarkan pihak-pihak yang merasa “benar” bisa menerima aturan ini denga legawa karena ini menyangkut pelecehan yang sudah menjadi rahasia umum acap kali terjadi di lingkungan pendidikan.

Di balik perdebatan aturan pelecehan seksual di atas, sebenarnya saya lebih tertarik mengingatkan publik akan bahaya yang lebih besar lagi yaitu pernikahan dini.

Mungkin Anda masih ingat promosi pernikahan dini yang di kelola Aisha Weddings lewat situsnya, belum lama ini.

Hal ini menjadi terlihat seperti sebuah kejahatan trafficking human karena mengiming-imingi kejahteraaan (uang) untuk menikah siri tanpa hak yang dilindungi undang-undang yang cukup.

Baca juga: Pernikahan Dini Meningkat Selama Pandemi, BKKBN Gencarkan Edukasi Reproduksi

Salain itu, penawaran "promosi" ini juga seolah menjadi modus kejahatan yang merendahkan harkat wanita dan mengajak para wanita untuk segera menikah dengan alasan perintah Tuhan yaitu dengan menterjemahkannya dengan vulgar lewat kata-kata "semua wanita muslim ingin bertaqwa dan taat kepada Allah SWT dan suaminya. Untuk berkenan di mata Allah dan suami , Anda harus menikah pada usia 12-21 tahun dan tidak boleh lebih."

Pertanyaannya, mengapa pendiri situs tersebut berani dan memperkuat klaimnya dengan kalimat yang seolah-olah suci dan mengesankan hanya dengan pernikahanlah kadar ketaqwaan dan lepas dari penderitaan hidup dapat terwujud?

Bahkan tanpa tedeng-aling juga terlihat serius dengan mengakali undang-undang pernikahan dengan cukup pernikahan siri alias tidak dicatat oleh negara dan hanya sah oleh beberapa saksi.

Halaman:


Video Pilihan

 

Konten pilihan untukmu

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.