Tanoto Bangun Pondasi Budaya Perbaikan Kualitas Berkelanjutan bagi Calon Guru

Kompas.com - 05/11/2021, 12:19 WIB

KOMPAS.com - Mahasiswa calon guru harus dibekali budaya melakukan perbaikan kualitas secara berkelanjutan atau continuous quality improvement (CQI). Setiap mengajar, guru akan menghadapi tantangan-tantangan yang berbeda, seperti ketika pandemi melanda.

Untuk itulah CQI sebagai salah satu ciri profesional, harus ditumbuhkan dalam diri mahasiswa program pendidikan profesi guru (PPG) prajabatan.

Demikian disampaikan Prof. Muchlas Samani, Guru Besar Universitas Negeri Surabaya dalam Seminar Inovasi LPTK Ciptakan Guru Unggul yang digelar Tanoto Foundation, Kamis (4/11/2021).

Menurutnya, keseiramaan LPTK dan sekolah mitra merupakan hal mutlak. Hubungan dosen pembimbing lapangan (DPL) dan guru pamong (GP) harus seperti hubungan suami istri yang sedang bekerja sama membimbing anaknya untuk tumbuh, yaitu mahasiswa PPG.

Prof Muchlas juga menyebut, program penguatan DPL dan GP dalam Program PPG prajabatan yang diinisiasi Tanoto Foundation, Universitas Negeri Surabaya, Universitas Negeri Yogyakarta, Universitas Negeri Medan, dan Universitas Pendidikan Indonesia berhasil membuat hubungan DPL dan GP makin harmonis melalui kegiatan lokakarya bersama.

“Tidak terlihat adanya gap, bahkan DPL dan GP sudah tidak sungkan untuk saling memanggil nama masing-masing,” jelas Prof Muchlas yang menjadi adviser dalam program tersebut.

Dengan berkurangnya permasalahan gap psikologis antara DPL dan GP, kemampuan mengajar mahasiswa PPG pun akan bertambah baik karena ada komunikasi yang baik antara DPL dan GP untuk terus berimprovisasi dalam mendampingi mahasiswa.

“Intinya, perbaikan kualitas secara berkelanjutan bukan saja tanggung jawab guru, tapi juga dosen LPTK dan semua pendidik yang ada,” tambah Prof Muchlas.

Baca juga: Seminar Nasional LPTK: Kolaborasi dan Reflektif Jadi Kunci Penyiapan Guru Unggul

Growth mindset sebagai karakter calon guru

Prof. Aan Hasanah, Dekan Fakultas Tarbiyah dan Keguruan, UIN Sunan Gunung Djati Bandung mengatakan, budaya perbaikan kualitas secara berkelanjutan juga harus dibarengi dengan ditanamkannya dua nilai penting pada mahasiswa calon guru.

Pertama, resiliensi untuk menyelesaikan permasalahan yang ditemukan. Misalnya jika permasalahannya adalah terbatasnya media pembelajaran, maka guru harus bisa mencari opsi lain bagaimana bisa menyampaikan pembelajaran dengan media yang ada.

Halaman:


Video Pilihan

 

Konten pilihan untukmu

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.