Kompas.com - 24/09/2021, 10:03 WIB
Ilustrasi korupsi SHUTTERSTOCK/ATSTOCK PRODUCTIONSIlustrasi korupsi
Penulis Dian Ihsan
|
Editor Dian Ihsan

KOMPAS.com - Inspektur Jenderal (Irjen) Kemendikbud Ristek Chatarina Muliana Girsang menekankan pentingnya internalisasi pencegahan korupsi ini sebagai bentuk komitmen dan kepedulian terhadap pencegahan tindak korupsi di lingkungan Kemendikbud Ristek.

"Dengan membangun internalisasi pencegahan adalah bentuk komitmen kementerian dalam membangun kesadaran terkait hal-hal yang masih menjadi perhatian di lingkungan satuan kerja kita," ucap dia melansir Kemendikbud Ristek, Jumat (24/9/2021).

Baca juga: Nadiem Makarim Minta Kampus Tak Takut Buka PTM Terbatas

Dia mengaku, internalisasi pencegahan korupsi di lingkungan Kemendikbud Ristek juga merupakan bagian dari peran aktif Itjen untuk melakukan pengawasan sesuai dengan arahan Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbud Ristek) Nadiem Makarim.

Yakni, tidak ada toleransi (zero tolerance) terhadap segala bentuk penyimpangan. Pencegahan terhadap tindakan korupsi merupakan tanggung jawab bersama.

"Sebagaimana arahan menteri, tidak ada toleransi terkait penyimpangan dan harga mati untuk integritas, sehingga kami tentu saja mengawal kebijakan menteri untuk benar-benar melakukan pengawasan, baik dalam pencegahan maupun penindakan apabila ada laporan di seluruh unit kerja kita," tegas dia

Chatarina mengatakan, Itjen merupakan pengawas internal yang menjadi ujung tombak untuk menjamin tata kelola dapat berjalan secara akuntabel dan transparan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, Itjen juga harus dapat melakukan mitigasi risiko dan manajemen risiko dalam setiap penyimpangan-penyimpangan yang terjadi di lingkungan Kemendikbud Ristek, termasuk penyimpangan yang bersifat administratif maupun yang bersifat koruptif.

Chatarina menyebut, masih banyak orang menganggap yang tertangkap dalam proses pemeriksaan dikarenakan 'sial' saja.

"Jadi ini yang harus terus kita canangkan dalam internalisasi pencegahan korupsi, bahwa korupsi bukanlah budaya kita, tetapi merupakan tanggung jawab kita semua untuk melakukan pencegahan dalam setiap kegiatan dan program kita," tegas dia.

Adapun kebijakan pengawasan Itjen terkait tindak korupsi di lingkungan Kemendikbud Ristek, sambung dia, terdiri dari dua penjamin, yakni audit dan reviu.

Baca juga: Kemendikbud Ristek: Penularan Covid-19 di Sekolah Saat PTM Terbatas Relatif Kecil

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.