Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Program Pintar
Praktik baik dan gagasan pendidikan

Kolom berbagi praktik baik dan gagasan untuk peningkatan kualitas pendidikan. Kolom ini didukung oleh Tanoto Foundation dan dipersembahkan dari dan untuk para penggerak pendidikan, baik guru, kepala sekolah, pengawas sekolah, dosen, dan pemangku kepentingan lain, dalam dunia pendidikan untuk saling menginspirasi.

Orangtua, Ini Cara Mendampingi Perkembangan Psikis Anak di Masa Pandemi

Kompas.com - 22/08/2021, 21:01 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: FX Banu Resiyawan, Spesialis Pendidikan Tanoto Foundation

KOMPAS.comAnak usia SD dan SMP, sedang mengalami proses dari fase anak-anak menjadi remaja. Untuk itu, orangtua perlu memberikan perhatian ekstra terhadap perkembangan psikis anak pada usia tersebut.

Hal ini dikarenakan perilaku, sikap, cara berpikir, dan emosi anak sedang tumbuh dan berkembang seiring dengan usia. Lalu apa yang perlu menjadi perhatian orangtua?

Secara psikis anak usia SD sedang berada di fase membangun rasa percaya diri melalui penguasaan kompetensi dasar.

Mereka akan lebih sering melakukan aktivitas seperti menulis, membaca, belajar makan sendiri, mengungkapkan pendapat, dan belajar menjalin pertemanan dengan anak sebayanya.

Anak usia SD membutuhkan kesempatan dan dukungan untuk dapat melakukan segala sesuatu secara mandiri.

Orangtua dapat mendukung mereka untuk mencapai kompetensi anak dengan memberikan kesempatan agar mereka belajar mandiri, namun tetap dengan pengawasan dari orangtua.

Misalnya, berikan waktu untuk anak mempraktikan hobi, misal memasak masakan sederhana. Jika anak berhasil memasak, orangtua dapat memberikan afirmasi dengan cara memuji anak dan memberi kepercayaan anak untuk mencoba membuat masakan lain.

Tapi jika anak gagal memasak, orangtua tidak perlu kecewa. Berikan kasih sayang dan pengertian agar anak tidak merasa bahwa kegagalan adalah hal buruk, melainkan pelajaran berharga untuk melakukan lebih baik di masa mendatang.

Orangtua juga tidak perlu melakukan pemaksaan kehendak terhadap anak, tetapi cobalah dulu melakukan pendekatan yang lebih baik. Datangi, dengar, dan pahami dunia mereka.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+