Universitas Pertamina-Universiti Teknologi Petronas Luncurkan Kuliah S1 Gelar Ganda

Kompas.com - 18/06/2021, 11:05 WIB
Beasiswa Aperti BUMN 2021 Dok. Aperti BUMNBeasiswa Aperti BUMN 2021

KOMPAS.com - Guna menghasilkan lulusan yang kompeten sesuai dengan kebutuhan industri, Universitas Pertamina menggandeng Universiti Teknologi Petronas Malaysia, khususnya dalam program gelar sarjana ganda atau dual degree.

Pasalnya, hasil riset Forum Ekonomi Dunia (World Economic Forum) bertajuk The Future of Jobs Report 2020, mengungkap fenomena "disrupsi ganda" akibat pandemi serta otomatisasi pekerjaan.

Diperkirakan, hingga 2025 sebanyak 43 persen perusahaan akan mengurangi tenaga kerja karena integrasi teknologi. Di sisi lain, profesi baru dan berkembang seperti geodetik surveyor, insinyur elektrikal dan insinyur energi, diestimasi meningkat 13 persen.

Baca juga: Kuliah Gratis di BRI Institute lewat Beasiswa Aperti BUMN, Ini Cara Daftar

Kondisi ini menjadi tantangan sekaligus peluang baru bagi para pencari kerja. Jika tak membekali diri dengan kompetensi yang mumpuni, bersaing di bursa kerja akan terasa sangat berat.

Perang bakat dan keterampilan tak lagi jadi fokus utama. Kemampuan menyesuaikan kompetensi diri dengan kualifikasi yang dibutuhkan dunia kerja adalah kunci keberhasilan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Guna menghasilkan lulusan yang kompeten sesuai dengan kebutuhan industri, Universitas Pertamina meningkatkan kerja sama dengan Universiti Teknologi Petronas Malaysia. Khususnya dalam program gelar sarjana ganda atau dual degree, pertukaran dosen dan mahasiswa, serta kolaborasi penelitian," ungkap Rektor Universitas Pertamina I Gusti Nyoman Wiratmaja Puja, dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Jumat (18/6/2021).

Kesempatan kuliah di luar negeri

Vice-Chancellor Universiti Teknologi Petronas, Mohamed Ibrahim Abdul Mutalib mengungkap program dual degree memungkinkan mahasiswa dari Universitas Pertamina belajar di dua negara dan lulus dengan dua gelar sekaligus, hanya dalam jangka waktu belajar empat tahun.

Baca juga: Institut Teknologi PLN-Aperti BUMN Buka Beasiswa Penuh Lulusan SMA-SMK

“Skema perkuliahan adalah 2 plus 2. Yakni, mahasiswa Universitas Pertamina belajar dua tahun di Indonesia, kemudian dua tahun di Universiti Teknologi Petronas, Malaysia. Tersedia pula skema fast-track, di mana mahasiswa Universitas Pertamina bisa mengambil program sarjana di Universitas Pertamina dan melanjutkan program pascasarjana di Universiti Teknologi Petronas dengan waktu yang lebih singkat,” jelasnya.

Semenatara itu, Wirat menambahkan pengalaman berkuliah di kampus luar negeri akan memperluas wawasan mahasiswa. Berinteraksi dengan orang lain yang memiliki latar belakang budaya berbeda juga akan membantu mereka dalam meningkatkan adaptabilitas.

“Bagi mahasiswa, ini akan membantu meningkatkan kompetensi diri untuk bersaing di era pasar bebas. Bagi para dosen, kesempatan mengajar di kampus luar negeri akan memperluas jejaring internasional mereka,” ujar Wirat.

Sebanyak 72 mahasiswa dari kedua kampus menjalani pertukaran pelajar. Kemudian, 13 dosen Universiti Teknologi Petronas mengajar di Universitas Pertamina pada semester genap tahun ini.

Baca juga: Universitas Pertamina Buka Beasiswa S1, Bebas SPP dan Dapat Uang Saku

Untuk semester ganjil tahun ajaran baru mendatang, akan ada 13 dosen Universitas Pertamina yang mengajar di Universiti Teknologi Petronas.

Terpilihnya Universiti Teknologi Petronas sebagai kampus mitra bukan tanpa alasan. Perguruan tinggi milik perusahaan migas multinasional, Petronas, tersebut menempati urutan ke-439 pada QS World University Rankings 2021 dan berada di urutan ke-70 pada QS Asia University Rankings 2021.

Kedua universitas juga memiliki kesamaan tujuan untuk membangun industry-oriented university.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X